Selasa, 03 Mei 2011

Rihlahh!!!

Selasa, 03 Mei 2011
Minggu, 24 April 2011
Hari ini ada rihlah rohis fakultas. RIHLAH! Tau ke mana? Ke Situ Patengan!
“Ga takut cuaca buruk Haifa?” aku agak tidak setuju dengan usul Haifa kala itu. Haifa anak Ukhuwah yang bertugas bikin acara begituan.
“Ohoo tidaak. Kita berdoa akan cerah,”
“Sini sana berapa jam emaang?”
”Dua jam,”

Dan kenyataannya sekarang naik angkot selama tiga jam. Si Nadiyatur pulas tertidur karena mabok. Saya, Haifa, Tri, Umi, dan Mesa semangat main garuda-garudaan. Kalo bahasa jawanya sih maen sompyo. Setiap anak (haha) pas suruh nunjukin jarinya, dilihat ada berapa. Misal ada enam, berarti maen dengan kata berawalan huruf F (haduh maaf ya saya ngga bisa mendiskripsikan ini dengan baik, haha). Permainan berlangsung beberapa jam sampai perut sakit karena kebanyakan ketawa.

Dua jam mulai garing di angkot, satu jam kemudian mulai muak. Daaann tiga jam melelahkan pun terlewati. Akhirnyaaaa nyampai juga di situ patengan ^_^

Sampai di Situ nyari tempat buat bakar-bakar ayam (keren kaaaan haha). Yang akhwat nunggu deket danau, yang ikhwan nyari tempat yang pas.
Tik tik tik...
Hujan mulai turun.
Zaassss
Hujan mulai deras

”Apaan masa rihlah hujan?”
”Di sini memang cuacanya kadang cerah kadang hujan,”
Benar saja. Kemudian cerah lagi.
”Yang ikhwan sudah nemu area yang bagus,”
Akhirnya kami menuju tempat itu. Di tempat terpencil dekat danau. Dekaaat banget. Yang akhwat nyiapin pembakar arang dan mulai nyalain api. Yang ikhwan pasang-pasang terpal buat atap jaga-jaga buat nanti hujan.
”Hui kapan nih selesai bakar ayamnya?” yang ikhwan nanya.
”Bakar gimana? Orang arangnya aja belum merah,” yang akhwat menjawab.
”Haduh lapar,” Dika menghampiri dan melihat ayam yang belum dibakar. ”dimakan gini bisa ga sih?”
”Bisa sih, udah di ungkep. Tapi kan ngga enak kalau ga dibakar. Kalau mau dimakan gitu ya silakan saja,” akhwat entah siapa menjawab.
Akhirnya Dika memilih untuk pergi dan menunggu ayam matang.

Cuaca galau. Bentar cerah, bentar hujan. Dan... dzuhur pun datang.
”Yang ikhwan sholat di sini aja, kan ada karpetnya ni. Wudhunya kan di danau bisa. Air mengalir kan?”
Dan akhirnya ikhwan sholat di bawah terpal, yang akhwat masih bakar-bakar dan uhuk uhuk karena arang belum juga merah (-_-)a. si Ibud bawa kompas bidik untuk menentukan arah kiblat (’o’).

”Mana nih masa dari tadi belum bisa bakar-bakarnya?” yang ikhwan meraung (ngga juga ding).
”Eh, kita kan udah usaha yei,” akhwat membela diri. ”Sekarang gantian ente yang ngipasin plus bakar tuh. Kita sholat dulu di musholla,”

Yang akhwat pergi ke musholla dan setelah balik ternyata semuanya sudah beres. Waaa ikhwan GFTSL hebaaat!!! (prok prok prok à suara tepuk tangan)

Akhirnya setelah perjuangan menyalakan api dari arang ditambah ranting basah serta tanah yang basah, kita bisa menikmati ayam bakar juga.

Zaaasss
Yah... ujan makin deres.
”Yang akhwat ngga ada yang takut gendut kan?” seorang ikhwan nyeletuk saat ayam mulai dibagikan. Umi menggeleng. Ada duapuluh-an potong ayam, padahal yang rihlah cuma 13 anak. Makannya jatah ikhwan akhwat kebanyakan nih.
”Ngga ah, apaan, siapa yang takut?”
Setelah si ikhwan pergi aku menunduk. ”Ah, umiii..” si umi hanya tertawa.
”Hahaha Ma, maap maap,”

Makan saat hujan, bareng teman, bakar ayam, tapi...
“Ih, terpalnya kok kayaknya turun banget ya? Kaya mau jatoh,” kubu akhwat ada yang nyeletuk. Aku melanjutkan makan.

Sedetik kemudian (beneran sedetik)...
“Waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!” PLAK! Terpal yang dibuat tenda jatuuuh!!!!

Astaghfirullah.... enak-enak nyantap makan baru lima menitan dengan persiapan berjam-jam, hancur begitu saja karena terpal rubuh. Mana hujan lagi deres, lagi.

Akhirnya malah ngga jadi makan dan mobilisasi pakai terpal dibawa bareng-bareng. Dilihatin orang, tapi cuek saja.
“Ini nih ukhuwahnya disini..”
Ukhuwan sih ukhuwah, tapi malu bin capek, haha.

Setelah itu, badan basah kehujanan, menggigil, tapi si Haifa masih pengen naik perahu. Setelah rapat sebentar, akhirnya diputuskan untuk naik perahu bareng-bareng. Naik perahu pas hujan, ndayung sendiri, daaan muter-muter ndak jelas. Sempet syura’ di tengah danau nda ada yang ndayung, dan benar-benar sunyi. >_< huaa kami menggigil kedinginan.

Ehm. Sampai darat, sholat ashar, dan pulang. Pas pulang, uda pada capek jadi ngga maen garuda-garudaan lagi. Dan jalan pulang lebih sebentar, dua jam. Sampai kosan jam setengah tujuh. Wuaaa

Hari yang melelahkan. <^_^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014