Minggu, 05 Juni 2011

Ayo Ikuti Norma Berlalu-Lintas!

Minggu, 05 Juni 2011
Gyaaaaa balik ke Solo, itu berarti menjalani rutinitas seperti biasanya yang –yah begitulah. OK, dan di sini saya kembali menggunakan kendaraan bermotor alias sepeda motor. OK, saya akan bahas mengenai ini karena ada hal yang agak mengganjal tentang ini, hiks.

Mau protes tentang pengguna jalan raya yang sekarang makin banyak terjadi. Saya list yaaaaa
è SATU. Kenapa ga matuhin rambu lalu lintas, sih? Banyak banget kendaraan yang udah tau lampunya berubah warna menjadi merah, eh... masih aja nekat nerobos.
èDUA. Banyak banget pengguna kendaraan yang suka banget mainin klakson. Ngerem dikit DIIIIINNNNN agak goyah dikit DIIIIINNNNNN. #pliss, ini jalan raya, jangan suka mainin klakson dong. Saya aja dari SMA kelas satu make sepeda motor bari tiga kali mencet klakson (beneran)
èTIGA. Di kendaraan anda kan ada tuh yang namanya lampu rating (ato reting, ga tau gimana tulisannya), mbok yo dipake to. Bukan kalo mau belok asal-asal nyalip ga ngasih pertanda langsung belok. Ya, saya bingung dong.
èEMPAT. Jangan ngerem mendadak, huhuhu. Saya malah sering hampir nabrak mobil di depan saya gara-gara ngerem mendadak. Motor juga, uda seenak-enaknya ngebut, mau saya salip karena bahaya, eh, ngerem mendadak. Sebel T_T
èLIMA. Hadeeehh... ini berhenti di sembarang tempat. Uda tau jalan macet malah berhenti seenak udel di pinggir jalan dan sukses bikin macet. Mending ga makan tempat, eh ini uda make mobil, berenti di jalan rame, bikin macet, pula.

Oke deh, ini dulu aja yang mau saya sampaikan. Haduh jadi males naek motor -___- mending naek yang lain yang ga usah bikin macet en ribet. OK, cintai peraturan dan jalankan dengan indah. Okeeeh *__* muahh

GOODBYE TPB ^__^

Alhamdulillah ya Allah, aku masih hidup setelah melewati masa TPB yang begitu mencekam #mode lebai ON.

OK, ini adalah salah satu kelegaan karena kuakui semester dua adalah masa-masa terberat selama TPB. *kalo boleh ngaku, TPB semuanya terasa begitu berat, halah.

Alhamdulillah lulus juga walau dengan nilai yang ngepasss dan berhiaskan rantai karbon yang membentuk ikatan siklik dengan berbagai cabang #ngelantur. Dengan otak pas-pasan bin ga bisa terasah dengan baik, akhirnya saya bisa say goodbye dengan makul-makul busuk berupa kalkulus Fisika dasar dan kimia dasar. Kabar baiknya, saya akan bertemu mereka dengan wajah yang telah termake-up dengan sempurna. Matematika rekayasa, Mekanika fluida, kimia organik telah menunggu di depan mata. Bravo #mata hitam legam.

Gyahahaha… walaupun dua bulan dari total tiga setengah bulan kuliah daku tepar, dan tentunya ga luput dari tiga ujian perbaikan (tiga berarti saya ikut semua ujian perbaikan mata kuliah sks beban besar. mantap jaya), disertai deadline tugas yang bikin pusing, ga bisa belajar karena sakit, hadeeeeeehhhhhh rasanya kok ini badan dibanting dari lantai sepuluh #gyabo.

Ceritanya masuk kuliah pengen ngehindarin pelajaran yang begitu-begitu, ehheee….malah ketemu lagi. Huaaaa. Sempet depresi juga begitu dulu lihat KSM yang disitu tercetak pelajaran ilmu murni tersebut. Ya Allah, apakah aku sanggup menghadapi semua iniii??? #ratapan anak –piiipp–

Ya sudahlah, mari kita tatap masa depan dengan usaha yang lebih baik, dan selalu jaga kondisi kesehatan biar ga gampang sakit. Okeeeehhh????

TETAP SEMANGAT, CUUUIII

Before I Come Back to SOLO

OK, sebelum pulang ke rumah, ada suatu ritual yang perlu dilakukan: beli oleh-oleh! Dari rumah sih titipannya ga macem-macem, bapak minta ubi cilembu (tapi ga dibeliin karena waktunya ga sempet), kakak minta ciput arab (tapi tak bawain benang wol buat ngrajut juga), dan ibu minta brownies amanda dan bros yang ada rantai nya itu, yang katanya lagi ngetren…

Akhirnya untuk memenuhi permintaan tersebut, saya dan Nadiyatur pun meluncur ke Pasar Baru, yeah. Saya sendiri ke pasar baru sudah dua kali, pertama sama Cholid pas perjalanan pulang semester lalu, dan sekarang dengan Nadiyatur. Dia juga lagi mau nyari-nyari tas untuk ibuk dan budhenya.

OK, Rabu, 25 Mei 2011 habis UAS Kimia (kyaaa ketahuan ikut ujian perbaikan, hahaha), kami berdua ke Pasar Baru. Muter sana-sini ke kompleks toko besar yang naudzubillah bikin pusing, daaan...akhirnya ketemu juga si brosnya. Si Nadiya juga beli dua biji, kalo saya mah satu aja, karena biasalah paranoid kalo ibu ga suka (alesaaaan). Untung si Nad bisa nawar harga, dari harga semula 25 ribu jadi cuma 10 ribu ajah, gyahaha. OK, terus nemenin si Nad muter nyari tas, tapi pas uda seneng mau balik lagi, eh, tokonya uda tutup T_T. ”Yah, besok Sabtu balik lagi ke sini bareng Nilam, nih,”

OK, karena hampir magrib dan kaki uda sakiiit banget karena keliling pasar baru, jadinya mau cau ke Stasiun Hall buat nemenin Nad beli tiket ke Solo. Oiya, si Nad rencananya kan liburan ini mau ke Solo, tapi ke Solonya ga bareng sama saya karena saya pulang duluan, dia ada urusan.
”Hua, Stasiun Hall dari sini ke arah mana?” saya nanya ke Nad. Buta arah, nih. Ga tau letaknya dimana. Padahal seharusnya St.Hall di deket-deket pasar baru.
”Yowis, eh, temenin ke BEC yuk,” si Nad ngajak.
”Ke Braga, gimana? Ayolaaah, pengen ke Braga sebelum balik ke Solo, ki,” aku merajuk. Akhirnya si Nad mau juga nganterin saya ke Braga.
”Kalo beruntung, bisa lihat lukisan yang dipajang di sepanjang jalan Braga,” si Nad cerita. Dia sama Reni pernah ke Braga, di Landmark, buat ke pameran bukunya. Sebenarnya saya dulu diajak, tapi pas ga punya duit, jadi males ikut kalo ke pameran buku tapi ga beli buku, hiks.

Akhirnya sampai juga di Jalan Braga, kota tuanya Bandung. Kyaaa lumayan keren sih, tapi menurut saya masih kerenan kota tua di Jakarta karena disana lebih luas. Saya belum pernah ke kota tua Jakarta, tapi pernah lihat dari foto atawa rekaman videonya. Di pinggir jalan asik-asik aja foto-foto ga penting dan gaya-gaya, padahal lagi rame-ramenya lo jalannya, xixixi.

Selesai ngiterin Jalan Braga, kami cau ke BEC, jalan kaki (gyahaha). Sebenarnya ga tau jalan, tapi di tengah jalan nanya ke mbak-mbak yang kayaknya baru pulang kerja, terus suruh ngikutin aja. Dan akhirnya kami berdua sampai di BEC dengan selamat. Sholat dulu, terus baru keliling BEC.

OK, kenapa kami ada di BEC??? Nad mau beli HP!!! Huaaa HP baru HP baruuuuu

Setelah keliling kurang lebih satu jam -itupun berhenti karena muka saya auranya uda ngga enak- akhirnya Nad menjatuhkan pilihan HP ke merk samsung C-xxx (saya lupa typenya, hehe). Sekitar jam delapan kurang seperempat, kami pulang ke kosan naek angkot kalapa-dago.

OK, seperti biasa, kalo jam segini nad ga mungkin berani pulang, jadi....
“Ma, aku nginep ndek kosanmu ya, tak jajakke maem bengine,” hahaha... akhirnya Nad nginep di kosan saya dan makan malam dengan Sate madura ditraktir dia.

OK, perjalanan saya sampai di sini ^_^

(dibalik layar) GEMA: Gerakan Edukasi MAhasiswa

Minggu, 22 Mei 2011
Akhirnyaaaaaaaa hari ini acara akbar GEMA terlaksana juga, hehehehe. Menurut saya si keren, tapi saya ga ikut andil langsung di sananya. Kenapa kenapa kenapa? Ya, karena saya ngubyek di balik layar. Dibalik layar dengan makna konotasi, bukan denotasi. Gyaha, di tiga kepanitiaan yang saya ikuti tahun ini, rasanya ga pernah ikut andil langsung dalam acara intinya. OK, gapapa, hehehe. Saya mau curhat aja kalau gitu.

Ceritanya, biasa lah, anak internal pasti di hari-H ga ada kerjaan yang pasti. Kemarin sih pas Teklap saya suruh mbantu anak kestari buat jaga stand di daftar ulang itu, terus karena kebanyakan orang, jadi ngga mbantuin malah muter-muter ga jelas begitu. Mulai dari ngangkatin barang sampai mbawain tas temen (gyaha, ini namanya ente masuk logistik), dan lalu gabut. Di belakang layar seminar (makna denotasi) si panitia akhwat kebanyakan malah belajar Olahraga karena besok memang UAS olahraga, padahal yang ikhwan sibuk banget loh. Saya muter-muter ga jelas karena agak ga enak sama panitia yang lain yang kerja.
                                                                                                         
Akhirnya panggilan itu datang...
“Yang ngerasa gabut siapa? Bantuin anak logistik di serba rame dong, mereka kurang orang,” si entah siapa lupa, ngasi pencerahan ngeliat panitia akhwat pada gabut. Bahkan yang jaga presensi pun sampe tidur. Pas saya jaga, samping kanan kiri saya tidur semua karena bosan ga ada kerjaan -_-a.

Akhirnya saya mengajukan diri untuk membantu anak logistik konsumsi di serba rame. OK, fine. Takdir saya memang di logistik, gyahaha.

Di serba rame (jl. Tubagus Ismail) sendiri lagi mbungkusin nasi ayam sayur sambel yang belum kelar-kelar. Katanye ni ye, si kakak bos baru ngasi tau ada order ini kemaren, jadi tadi malam si pegawai baru mulai goreng kerupuk. Dan, keribeetan pun terjadi. Mukyaaaa

Dengan perut kosong dan keringetan (lebeh), kami menaruh ayam krispi di kardus yang ada nasinya dengan sayur dan sambal yang waaahh. OK, disini ada sekitar sembilan orang yang mbantu dan BENAR BENAR GA GABUT. Beneran kerja dan ribet sana sini. Apalagi sekitar pukul satu abis ba’da dzuhur, uda ditelpon sama korwat acara lah, korwat akom lah, korwat logistik lah (yaiyalah), karena konsumsi belum juga dikirim ke sana. Kyaaaa.. pada hectic ga karuan.

Untuk panitia sendiri belum kebagian makan juga. Setelah selesai mengepak makanan, terus dikirim pake angkot (dan ada bapak angkot yang nyebelin karena minta ongkos dobel, huft) kami di serba rame baru bisa makan. Itu sekitar ashar. Dan ditengah-tengah makan, eh... si HP berdering lagi. ”Di sini ada panitia yang belum kebagian makan, nih,”

Aduh. Rasanya hampir mau marah. Uda ga bisa nahan lagi nih. Pengen garuk-garuk kepala karena pusing. Stok ayam uda ga mungkin digoreng lagi. Fiuuuuhh...
Astagfrullah astagfirullah...

Bahkan saya sempat berfikir gini, ”kenapa mereka mentingin disana? Ga tau apa disini tadi pada kelabakan? Di sana aja pada gabut, pengen enake wae,” maklum ya, lagi emosi, heheee.

Sebelumnya kami ga tega makan karena disana belum pada kebagian semua. Tapi karena sudah ashar, belum makan, ya... kalo begitu kami didahulukan sebagai yang mengemasi dan ikut menggoreng xixixixi.

Disini kejadian lucu sampe nyebelin ada. Mulai pertama mbungkusi sayur kebanyakan, jadi sebenarnya sayur buat 500 porsi cuma bisa buat 200 porsi (kebayang ga tuh? Terus harus beli sayur dari warteg, hahaha), terus sambel yang kurang (jadinya beli sachetan), nasi yang kurang (gyahahaha), dan sebagainya.

Ini kejadian yang menurut saya aseeek
Kejadian satu pas mbungkusin sambel panas dari wajan.
”Ikutan yaa?” sosok yang tidak asing oleh anak FTSL menerobos (halah) diantara saya, Epi, dan Cholid. Si Cholid ga tau, karena di anak FTTM.
”OK,” saya dan Epi mengiyakan. Gila gila gilaaa... ketua angkatan FTSL ikut mbungkusin sambel, pemirsa!! Kyahahaha. Sosok tadi adalah Tarung, sang ketua angkatan FTSL. *Dan tahukah anda, gara-gara mbungkus sambel dengan tangan kosong (ga pake sarung tangan maksudnya, tapi pake sendok kok), jari saya panas dan baru bisa ilang panasnya dua hari kemudian, ga bohong -__-

Kejadian dua saat si ibu pegawai meminta bantuan.
”Ayo yang akhwat sebagian ke dapur mbantu nggoreng ayam, ya?” si kakak pemilik kedai ngehampirin. Ga taunya yang akhwat pada saling pandang.
”Eng...eng...em....”
”Gyaa ketahuan ga bisa masaaakk,” saya cekikikan.
”Epi tuh Epi tuh...” Akhirnya di antara sekitar lima akhwat, terpilihlah Epi untuk menggoreng ayam. Yang lainnya mengatakan tidak sanggup. Gyahhaha, apa-apaan ini?

Kejadian tiga saat saat kelaparan.
”Aduh, ayamnya menggoda,” si Cholid biasa- kalo deket makanan agak-agak autis.
”Harus bisa kenyang hanya dengan mencium baunyaaa,”
Untuk mengganjal perut, selain makan kerupuk yang bejibun jumlahnya, kami juga ngambilin tuh tepung dari ayam krispi yang jatuh di nampan, hahaha. Enyaaakk... lumayan lah, makan tepung, hehehhe. Makan ayamnya nanti aje pas kerjaan udah selesai.

Gyahahaha. OK, sepertinya itu saja cerita dari saya mengenai dibalik layar GEMA yang penuh kata gabut dan ayam xixixixi. OK, mahasiswa, tetaplah berGEMA. Allahu Akbar!! ^_^

*PS: untuk acaranya sendiri saya benar-benar ga ngikutin karena waktu dihabiskan di serba rame sampai acara penutupan, jadi mohon maaf saya ga bisa

Haaaaaiiiii

Cuma sai Haaaiiii karena saya uda lama ga posting. OKe, saya akan posting lagi... muaaaahhhh ^___^

#maaf ya, lagi-lagi saya posting nyampah... xixixixi
アイサ の ノート © 2014