Sabtu, 11 Desember 2010

Adventures on Gelap Nyawang Street episode Nasi Bakar

Sabtu, 11 Desember 2010
Ini adalah cerita tentang petualangan di Gelap Nyawang Street. Hahaha. Maksudnya nyobain kuliner kuliner disana...

Kemaren aku sama kakak ayik nyobain makan di nasi bakar yang deket jual seafood, dua toko di sebelah kanannya seafood kalo kita ngadep di bumi ganesha (BMG). Kata si temen si di sana enak rasanya, makannya pengen nyobain (huaaa jadi lapeer).

Pertama masuk ke warungnya, duduk (=_=) terus ada mas mas yang ngampirin,
”mau pesen apa teh?”
Lihat deh tu menunya..
Menu utama nasi bakar jamur. Nah, aku sama kakak milih nasi bakar jamur telor pedas. Harganya enam ribu. Itu si paling murah. Aku pesen itu karena temenku uda nyobain yang itu, makannya ga takut salah makan, hehee. Terus menunya ada nasi bakar jamur telor dadar, ayam kecap, terus ayam pedas, harganya berkisar antara 6 ribu sampe 10 ribu. Di sana juga jual soto sama mi. Minumnya harga standar, antara 2 ribu sampe 5 ribu. Lumayan hemat lah kalo beli makanan di Gelap Nyawang, hahaha. Ok. Petualanganku sekarang sampai di sini.

Adventures on Gelap Nyawang Street episode Udang Goreng

Karena RBL pulang malem, si Reni ngajakin makan di Gelap Nyawang. Dia pengennya nasi bakar jamur, katanya enak. Pas ke sana malah tutup, T.T

Karena nasi bakarnya tutup, jadinya ke warung sebelah kirinya(selisih dua warung) kalo kita ngadep ke Bumi Ganesha. Katanya sih enak. (huaaa katanya terus). Pas pesen, si Reni nyariin kangkung cah, ternyata itu di warung sebelahnya, hahaha. Salah dah. Aku pesennya cumi goreng, si Reni sama Uli pesen udang gorengnya. Tau-tau si masnya datang,
”teh, cumi gorengnya habis,”
T.T kenapa setiap pengen nyobain yang baru selalu kehabisan?? Akhirnya aku pesen yang udang goreng.

Harganya sekitaran 8 ribu sampai 15 ribuan. Kalo yang udang goreng crispy ato yang digoreng goreng itu 8 ribuan, tapi kalo misalnya kayak bawal bakar, nah itu mahal.

Sampai pada sesi makannya. Ceritanya, udang nya kecil tapi banyak, digoreng kering, terus dikasih saus asam manis yang wadahnya dipisah. Nasinya lumayan banyak, jadinya bisa ke sana aja kalo lapar, hahaha.

Kalo warung sebelahnya sih katanya kangkung cahnya enak, ini katanya Reni lho... harganya 8 ribu rupiah. Huaaaa....

Let’s we try to another foods!!!

Adventures on Gelap Nyawang Street episode Ayam Bakar

Rahma nyobain makan di sini pertamakali sama si Atia dan Isna, anak FMIPA. Lokasinya itu tepat sebelah kanannya Black Romantic kalao kita ngadep Bank Muamalat. Kami makan disana karena rekomendasinya si Atia. Katanya harganya 8 ribu, ternyata pas kesana uda naek jadi 9 ribu T.T

Pas ke sana, pesennya ayam bakar keju asin, tapi habis, terus makannya ayam bakar keju manis. Di sana harga ayam bakar keju nya 9 ribu, kalo minuman disana aku ga pernah beli karena bawa sendiri, hahaha.

Pas si ayam dateng, huaaaaa.... enak bangeeeeeeeeeeeeeeeetttttt!!!!!! Entah karena lapar atau tidak (soalnya habis UTS hahaha), pokoknya rasanya enak banjjet dah. Harus cobain pokoknya. Sambelnya itu mantap banget... huaaa... enaaaak...

Pas kunjungan kedua, aku ngajak si kakak pas coming untuk kedua kalinya. Nah kui aku juga pesen menu yang sama, dan si kakak bilang gini,
”enaaaakkk deeeekk.... sambele.... enak....”
Huahhahaha.... jadi pengen nyobain yang ayam bakar keju asin...

Kakak Coming Lagi! (untuk yang ketiga kalinya)

Jum’at, 3 Desember 2010

Beberapa hari yang lalu, si Kakak SMS,
Adeekkk… aku ke kosanmu ya bsok jum’at… hehehe,

Wa…. Ada apa ini?
Pengen dolan…

Akhirnya hari Jum’at pun datang..
Jeng jeng jeng...

Seperti biasa, aku njemput si kakak di tulisan DAGO merah di bawah jembatan surapati setelah UTS kimia, hehehe. Entah kenapa setiap si kakak datang pasti hujan, huaahha...

Sekarang si kakak lagi keranjingan sama dorama Jepang, dan setiap ke kosanku selalu bawa film jepang. Si kakak sih juga kepengaruh sama temen-temennya. Promosi lagunya Depapepe juga (gitarannya keren... ^^b), News, Hey!Say!Jump!, haaa... aku juga jadi ketularan... T.T... tapi tetep, aku masih ngga suka sama komik. OK.

Ehm. Si kakak datang memang cuma pengen dolan saja, ngga direncanain apa-apa.
Eh, kosek.. dilut..

Sekalian rapikke potongan rambutku ya dek, wingi aku potong dewe...

Jdaaarr..... si kakak meniru jejak langkahku, hahaha, potong sendiri...

Akhirnya, ada agenda juga si kakak, potong rambut.

Hari Sabtunya setelah agenda terpenuhi, aku dan kakak pergi ke ciwalk. Ini ke dua kalinya. Pas pertama cuma mampir ke Yogya mart bareng sama Reni sama Nadiayatur, tapi sama si kakak jalan-jalan. Arsitektur nya kereeeen....

Maklum, di Solo, moll nya ga sebesar itu. Hehehe... huaa... ciwalk kereeen...

Siangnya, si kakak siap-siap mau pulang, tapi gara-gara kecapean, ketiduran sampe jam lima, padahal bisnya kan terakhir jam lima, ehehhe... akhirnya si kakak nginepnya dua malem deh di kosan. Kalo aku sih belajar SAS, kata si kakak, dia mau ngerjain lapak, tapi malah ketiduran (=_=) ehehehe.. jadinya ga jadi bikin lapak. Okeeeh...

Cerita kakak datang cuma sampai di sini, ehehe...

Cerita Bahagia di Hari Rabu

Rabu, 1 Desember 2010

Hari ini menyenangkan sekali… ^o^ karena masih ada orang baik di muka bumi ini...

Hahaha...

Btw, kenapa bahasanya jadi aneh??

Ada orang baik, karena Tempat pensil ku ketemu. Huaaa senangnya, hiks, terharu. Aku tahunya pas masuk kelas, dan si Ismi ngacung-ngacungin si tempat pensil tersebut.
”Rahma, ini punya mu kan?”
Serasa disiram air dari mata air, huaa.... cintaku ketemu (=_=“)
“Wa.... Ismi makasiiiiiiii,“ langsung tak ambil deh tu tempat pensil. Kalkulator ada, terus minyak ada, bolpen ada, pensil ada, alhamdulillah, yang penting-penting ngga ilang. Ini karena si tempat pensil saya itu zipper nya sudah dalam kndisi yang tak baik lagi, hehehe.
“Bukan aku kok yang nemuin, tapi si Tarung,“
Langsung (ga langsung, ding) saya ngomong, ”Makasih Tarung...” sambil senyum-senyum.
Si Tarung menjawab,”itu ada yang nemuin kok,”

Lah.. yang nemuin siapa???

Kalo begitu Rahma berdoa dengan (semoga) ikhlas biar si penemu tempat pensil saya bahagia, loh? Hehehe. Kalo kehilangan sesuatu juga ditemuin ma orang terus dibalikin, amin!

Pas ngeliet-liet si Dusgrib, eeh... di belakang kertas yang buat nulis nama ada coretan...
Tulisannya gini...
Call me,
085*********
Febrizal
Or
085********
Isyaqi

We found it on TVST on the desk in the class room :)))

Jiah…yang nemuin anak SITH ternyata. OK, kayaknya sih my dusgrib di oper-operin gitu deh, karena baru hari Rabu ketemunya, hehehe. Alhamdulillah…

Tak SMS juga dua nomor itu (kalo di Call, gimana gitu), ngucapin terimakasi, hehehe. Sudah, cerita hari rabu sampai di sini…

Terrible Thursday

Kamis, 25 November 2010

Hari ini hari Kamis, hari yang biasanya menyenangkan bagi Rahma kecil yang masih SD (opo toh iki..) karena Jum’at nya libur, hhehe.

-ehm, kembali ke pokok permasalahan.

Hari ini ada dua agenda yang penting: RBL test dan Quiz Kalkulus. Sebenernya masuk jam 9 pagi, tapi karena jam fisika yang harusnya kosong, diisi sama si RBL.

--kisah tentang RBL

Lebih dari dua minggu sebelumnya, kelompok 4 (kelompok sayaa) menyiapkan si RBL ini. RBL itu Research Basic Learning, yang setiap semester diadakan sebagai syarat untuk lanjut ke Semester berikutnya. Nah, RBL tahun ini kebagian buat kapal sederhana yang bisa bergerak tanpa menggunakan penggerak mesin berbaterai dan bisa melewati kanal yang panjangnya 2 meter, terus juga, bisa nahan beban semaksimal mungkin. Ukuran maksimum si kapal ga boleh lebih dari 8 senti atas bawah samping..

Saat pengerjaan, si Bimo ngomong, kita akan make fiberglass. Kelompok lain pada make stik eskrim lah, Styrofoam lah, begitulah, kita berbeda, hehehe. Penggeraknya pun beda. Kelompok laen beli mainan (yang ditarik terus di lepas bisa jalan ndiri) terus mesinnya diambil. Kelompok kami lagi-lagi beda, pake baling-baling buatan sendiri dan karet ban, pake modulus puntir, teman…

Pas dicoba sih bisa jalan, tapi pas hari H nya….

Toeng toeng toeng… malah tenggelem… T.T huaaaa…. Kerja keras kami, huaaa….

Tapi untung pas nahan bebannya, kapal kami paling bagus nahan beban sampai maksimal, hehehe. Jadi tertolonglah nilai kami, v_v fuuhh...

--kisah tentang Quiz Kalkulus

Biasa lah, kalo dosen lagi nyari-nyari nilai, pasti Quiz. Nah, ini Quiz sebelum besok mau UTS kalkulus...
Sebenernya sih biasa, tapi pulangnya itu lho...
T.T
Curhat, ya...
Dusgrib alias Tepak alias Tempat pensil (dan bolpen dll) saya hilang, beserta seluruh isi di dalamnya...

Kalkulator, minyak angin (he?), pensil, bolpen...

Tapi aku bersyukur kok, si pensil mekanik satu sama bolpen satu tak masukin ke tas, jadi masih bisa ngerjain tugas yang ada, ehe...

--kisah SAS
SAS juga ikut ikutan ngasih tugas besar, yaitu bikin poster atawa produk, nah, kami bikin produk, yang dari styrofoam terus bentuknya aneh, ada bola dunia yang dikelilingi sama beberapa anak, begitulah.

Nah, hari ini mau presentasi itu juga selain si RBL. Yang kebagian nggotongi si benda tsb ya saya ini, hiks. Sedih. Dari kemarin ngidep di kosan terus, dan yang bertugas membawanya adalah saya.

Then, pas jam nya SAS... ternyata KOSONG! Jdarrrr.... huph. Udah diigotong-gotong ternyata ga guna, hiks. Parahnya pas dihubungi, si dosen bilang kalo dia ngga tau hari ini harus ngajar muridnya yang presentasa, T.T

Oh my gosh...

Terrible.. Thursday... T.T nangis amazon...

Salam Pembuka

Huaa…. Lama kali ndak posting ini blog, sekitar dua minggu yah?

Ngga terasa udah bulan Desember, penghujung tahun nih. Banyak sesuatu yang terlewatkan deh perasaan di 2010 ini. Huuu.. sok puitis. Hehehe.

Sebenernya Rahma punya segudang cerita tentang pas bulan November ini, ehehe, mau posting dulu ya... okok... ini sekedar salam pembuka yang isinya sebenarnya ngga penting, ^o^ v

Banzaiii...
アイサ の ノート © 2014