Sabtu, 10 Desember 2016

Secuil Cerita Tentang Seleksi Beasiswa

Sabtu, 10 Desember 2016
Siang kemarin, pas ada acara di Novotel, saya iseng buka situs beasiswa.lpdp.kemenkeu.go.id. Ada pengumunan hasil seleksi beasiswa LPDP hari itu. Dari pagi, grup telegram udah rame dengan anak-anak yang berkali-kali cek situs web, sampai nge-email CSO tapi disuruh menunggu sampai batas maksimal jam 23:59 katanya. Akhirnya grup kembali sepi sampe siang karena belum ada yang berkobar memberitahukan bahwa hasil seleksi udah keluar. Iseng aja buka web, eh ternyata pengumumannya udah keluar. Hasilnya, Alhamdulillah saya keterima. 

Kayak datar banget ya ceritanya? Haha. Tapi suer, saya engga bohong, saya bahagia banget, nget, nget. Habis itu langsung kabari ibuk, bapak, kakak, dan temen deket yang ikut seleksi Batch 4 ini. Dan alhamdulillaah, sama-sama lulus. Di grup telegram mulai rame bahas login-login ke akun. Ada yang ga berani buka, ada yang laporan kalo mereka juga lulus. Ga lama kemudian situs nya down. Ayik, temen deket saya, internet di rumahnya jelek jadi saya yang ngecek in. Dia sampe ga percaya kalo lolos. Ayik udah coba daftar beberapa beasiswa tapi belum tembus. LPDP ini pun dia kesempatan terakhir, alias percobaan yang kedua. Dia sampe bilang gini, “Itu beneran hasil ku kan ya? Aku lolos beneran?” . Saya jawab aja, “Iyaaa, masa aku ediit haha,”. 

Ayik selalu bilang, sesudah kesulitan pasti ada kemudahan. Dan sesudah kesulitan pasti ada kemudahan (Al Insyirah : 5-6). Jadinya ga boleh ada kata menyerah sebelum kamu dapat apa yang kamu inginkan, atau kamu mendapat pengganti yang jauh lebih baik dari yang kamu inginkan.

Saya terkesan santai. Tapi saya bikin skenario sendiri, takutnya ini zonk. Takutnya habis ini saya dapat notifikasi bahwa kelulusan tadi salah karena sistem sedang gangguan. Masih ga percaya, masih cek web berkali kali setelah situsnya udah ga down. Dan ternyata, alhamdulillaah statusnya ga berubah. Dikukuhin juga dapet email dari LPDP nya langsung kalau saya beneran lolos seleksi. 

Email Notifikasi

Aaaaaakkk Ya Allaaaaaah :”””””””) Alhamdulillaaaah

Saya mendaftar beasiswa ini bisa dibilang disertai dengan hati yang bimbang. Saya punya sisi pesimis yang, “halah, emangnya lu bisa dapet beasiswa?” “emangnya dosen mau ngasih surat rekomendasi buat lu?” dan segitunya. 

Tapi kalo saya gak mencoba, mana bisa tau hasilnya?

Dan akhirnya saya beranikan diri buat mencoba. Selagi mempersiapkan berkas, saya persiapkan diri saya, meyakinkan diri saya sendiri untuk mendaftar beasiswa ini. Kala itu, saya sering bicara dengan diri saya sendiri, “Ya kalo kamu gak yakin sama kemampuan diri kamu sendiri, kenapa orang lain harus yakin? Kamu bisa kok, kamu bisa. Dan kamu pantas dapat beasiswa,”
Lalu sisi pesimis saya berkata lagi, “Eh ipk kamu sama persis kayak batas minimum lho, ga malu apa?” 
Saya jawab lagi, “lah kan syarat minimum nya emang segitu. Terus kenapa? Kalo syaratnya segitu, IPK 3.00 sama 4.00 juga ga ada perbedaan. Sama-sama memenuhi persyaratan, kan?”

Daaaan berbagai pertanyaan-pertanyaan kejam lainnya. 

Saya minta surat rekomendasi ke dosen, ternyata beliau menyetujui untuk memberikan rekomendasi. Saya kirimkan template nya ke beliau, harus mengisi gimana-gimananya, dan kemudian dikoreksi. Di kolom centang-centang nya saya isi dulu buat pertimbangan, juga project yang telah saya kerjakan, tapi pas ketemu, beliau bilang, “Ini kamu harusnya nulis ‘mengerjakan project ini dengan sangat baik, bukan cuma baik doang’, yang di centang ini sangat baik semua kok jangan diisi yang cukup, kecuali bahasa asing lainnya, harus pede,” 

Selain berkas-berkas, harus membuat esai rencana studi, peran untuk Indonesia, dan juga Sukses terbesar dalam hidupku. Saya nulis esai rencana studi standar seperti yang ada di template, dan sukses terbesar saya nulisnya tentang lulus dari ITB (iya, itu perjuangan, sukses terbesar sampai detik ini, walau didahului dengan kegagalan super haha). Saya stuck di peran untuk Indonesia. Saya mau jadi apa? Mau ngapain aja? Kok apa yang saya inginkan terkesan /ginibanget/? Dan akhirnya saya konsul sama temen seperjuangan -Ayik- buat tanya-tanya ini. Saya bilang, saya pengen jadi peneliti, dan pengen jadi pengajar. Tapi takut kalo ditanyain pewawancara “Emang kontribusi kamu sekarang udah kayak gimana? Kamu udah ada pengalaman jadi pengajar sama peneliti?” dan begitulah. Tapi kemudian saya menemukan jawabannya. Apa yang benar-benar saya inginkan. Bikin esay itu engga gampang. Apalagi menyangkut rencana masa depan :””)

Dan akhirnya semua berkas saya berhasil kumpulkan. Dan saat pengumuman hasil seleksi adminstrasi, alhamdulillaah lolos. Siap siap buat seleksi substansi nyaaa. Sebelumnya udah gabung di grup telegram. karena newbi banget soal telegram, saya pernah salah ganti...foto profil grup LPDP Batch 4 pake foto saya -___- mana yang narsis pula huhu. untung pas penghuni grup nya 'masih' 200an. saya di grup cuma jadi silent reader karena pas mau nanggepin, terlanjur yang lain nanggepin. Pas ada diskusi online, saya pas lagi ada kerjaan haha. Jadinya ga pernah ikut :””(. 

Jadwal seleksi substansi di Bandung tanggal 23-25 November, dan biasanya diumumin kapan dapet jadwalnya itu paling lambat H-3. Saya ditawari Ayik buat latihan wawancara via telfon. Modal paket TM dari s*mpati maka saya sudah mengantongi siap wawancara */preet. Tapi sampai H-1 belum ada pengumuman kapan seleksi. Tanggal 22 siang, akhirnya di web muncul juga jadwalnya. Saya dapet tes nya.... Besok banget. BESOKNYA BANGET. TIGA-TIGANYA */ganyante. Iya, saya dapat tiga tes substansi dalam satu hari yang sama. Besok. Yakdes. Saya gemeter. Baru latihan wawancara aja, belum LGD sama esay. 

Malamnya, saya dapat cobaan. Maag saya kambuh, dan kosan mati lampu padahal baterai bentar lagi die. Yasudah pasrah lilin-lilinan sambil baca materi yang sempat di print sebelumnya di luar kos diterangi cahaya rembulan. Sekitar pukul delapan, listrik alhamdulillah nyala lagi dan saya pun bahagia. Tapi galama kemudian ngantuk kemudian tidur ,_, kemudian gagal. Lanjut lagi. 

Hari H tes, saya siapkan diri, siapkan berkas juga, tapi, saya lupa sarapan :””//. Saya awalnya pasif banget, tapi pas sampai di lokasi tes, saya coba sapa-sapa para calon awardee (ceileh). Dari situ, saya tuker-tuker pengalaman, tuker-tuker nomer hape, bahkan tukeran makanan wkwk. Pas istirahat sebelum wawancara pun, latihan wawancara bareng-bareng. 

Pas tes esay on the spot (EOTS), di menit-menit pertama saya ngeblank banget. Ga nulis apa-apa. Bingung mau nulis apa-apa. Alhasil kertas kosong sampe lima menit. Saya mikir mau nulis apa dulu, jadinya lama banget. Sama khawatir juga karena yang lain udah pada dapet banyak baris (iya, saya lirik-lirik kanan kiri wkwk --jangan ditiru). Tapi alhamdulillah habis itu lancar banget nulisnya sampe nyalip yang lainnya (iya, saya ngelirik lagi wkwk --jangan ditiru lagi). Tapi saya lupa satu hal. Mbak pengawas bilang tulisannya jangan kecil-kecil. Laaah, saya tulisannya kecil banget ,__,

Tahap dua, LGD, saya beruntung banget. Alhamdulillah, materinya itu nyangkut lingkungan banget. Bahkan ane tau nomer peraturan pemerintah yang terkait (,__,) tapi ada satu kesempatan saya ngasih pendapat, tapi saya lupa mau ngomong apa padahal udah ditulis. Tapi gegara tulisannya acak-acakan dan ga teratur, saya bingung buat bacanya. “jadi saya setuju dengan kementerian blablabla dengan keputusannya yang blablabla, jadi saya setuju dengan ... Dengan... Dengan... Kesepakatan tersebut. Terimakasih,” krik krik krik. Iya. Beneran gitu banget. Malu banget :”””( 

Pas wawancara, disuruh nunggu dulu di depan. Saya deg-deg an banget. Udah baca doa, bismillaah bismillaah, tetap masih grogi. Jadinya SKSD sama samping nanya nanya sesuatu buat mecahin keheningan. Setelah itu alhamdulillah jadi lega. Gak lama, saya dipanggil masuk ke dalam buat wawancara. 

Normalnya, pewawancara ada tiga orang tapi di meja saya hanya ada dua pewawancara. Satu ibu-ibu dan satu bapak-bapak. Alhamdulillah saya dapat mengutarakan apa yang ada di pikiran saya, tentang rencana studi saya, tentang impian saya. Pertanyaannya standard dan ga ada unexpected question. Semua  tergantung kalian yang mau mengembangkan jawabannya seperti apa. Pertanyaan yang saya dapat saat wawancara:
1. Ceritakan tentang diri anda; juga keluarga anda
2. Mengapa anda mengambil jurusan tersebut, dan di universitas tersebut?
3. Teman anda banyak yang memilih di luar negeri kenapa kamu ga ke luar negeri?
4. Sebutkan pengalaman anda jadi pemimpin! (saya mengaku tidak pernah menjadi pemimpin dalam grup besar, tapi saya bercerita bahwa saya pernah menjadi pengampu/mentor baik di makul Agama, maupun di kegiatan himpunan). 
5. Apa kegagalan terbesar dalam hidupmu? (saya di sini nangis, karena udah ditahan ga bisa. Saya cengeng banget ,_,. Disini ditanyain gimana cara kamu menghadapi kegagalan tersebut)
6. Kenapa harus S2 kalau bisa berkontribusi walaupun kamu ‘cuma’ lulusan S1?
7. Ada rencana nikah saat kuliah? */uhuk rencananya tahun ini pak, tapi jodohnya belum muncul *iya saya bilang gitu wkwk*
8. Apa hasil yang mau kamu kasih untuk Indonesia? (jawab yang sesuai dengan esai ya, konsistensi itu perlu)
9. Dan pertanyaan terkait rencana studi. Saya ambil teknik lingkungan, ditanyain, milah sampah di kosan gak? Untungnya saya milah :””D walaupun akhirnya dicampur lagi pas dibuang :”(. Cuma botol yang dipisahin buat dijual sama bapak kosan. 

Dan begitulah perjalanan seleksi saya. Ga istimewa kayak yang lain-lain sepertinya ya? Haha. Setiap orang punya tahapan perjuangan sendiri. Kalau saya, saya berusaha untuk meyakinkan diri sendiri bahwa saya pun bisa dan mampu buat lolos di beasiswa ini.  

Jadi, selamat berjuang yang akan meraih impian! jangan takut buat mencoba, kalo gagal mu dirasa besar, kamu harus bangkit lagi karena pasti ada sukses yang lebih besar menantimu :”)

Salam, 
Rahma, lolos LPDP dengan IPK sesuai dengan batas minimum, kuliah lima tahun, yang (masih) takut coba-coba, dan juga (masih sering) pesimis. 

Duh udah lama ga nulis jadi acak acakan gini ,___, btw ini postingan terberbobot tahun 2016 haha. Tapi ini isinya curcol :””( maaf yang sudah mampir buat cari info dan tips tapi ternyata isinya gak sesuai :”””(
アイサ の ノート © 2014