Sabtu, 27 November 2010

Surat dari Langit

Sabtu, 27 November 2010
Suatu hari yang cerah…

“Aku pengen hujan hari ini,” Aku berguman sendiri, sambil berjalan di trotoar. Sekarang setiap hari selalu hujan, dan aku selalu menginginkannya. Entah kenapa ada suatu gumpalan kesenangan yang timbul ketika hujan datang.

Pluk!

Ada sebuah surat turun dari langit. Surat yang terbungkus plastik, dan ada sebuah tali di ujungnya.

Surat balon,,

Jadi ingat episode komik nobita-doraemon yang menyorot tentang surat balon itu. Si Shizuka dapat balasan dari pangeran entah siapa.

Ini surat apa?

Lekas-lekas aku pulang ke kosan, dan membuka surat tersebut. Setelah dibuka, isinya hanya spamming, cuma curhatan yang kayaknya dia punya beban berat banget, tapi ngga tau harus cerita sama siapa.

Sumpah, sama sepertiku. Hampir bingung ingin bercerita semua masalah kepada siapa. Sepertinya semua orang memiliki kesibukan tersendiri dan tidak bisa memperhatikan lingkungan sekitarnya. Sedih banget kan?

Jika ada seseorang yang mau mendengarku, maka aku akan mendengarkannya juga, tidak seperti semua orang yang menganggapku sebagai sampah yang tak tau harus dibuang kemana. Kenapa sih kalo dia marah, juteknya cuma sama aku? Padahal kalo sama orang laen dia tu baeeek banget. Kenapa selalu aku yang harus dijadikan tempat pembuangan segala amarahnya? Kalau hanya sekedar curhat si ngga papa, tapi ini, kenapa dia kalo marah selalu saja aku yang jadi sasarannya?? Tuhan, bantu aku, bantu aku menghadapi segalanya, bantu aku untuk melupakan sgalanya, bantu aku untuk hidup TANPA dia.

Jumat, 26 November 2010

Aku dan Bandung

Jumat, 26 November 2010
Pertama kali ke Bandung itu pas Study tour SMA. huaa.... dingin banget... ga kepikiran sampai saat ini bisa tinggal di sini.

hanya ada satu hal yang kusukai disini. kalau malam selalu berkabut.

entah kenapa, aku suka malam yang berkabut. rasanya so sweet banget hahaha... kebawa tidur jadi nyenyak maksudnya...

Bandung dulu lautan api, sekarang lautan sampah. huuu sedih... padahal kan disini itu kota modenya Indonesia.. Hu. keindahan jadi rusak gara gara sampah! (huahaha... calon Teknisian Lingkungan niyh!) Sumpah, Bandungku yang malang...

Kalo dibandingin sama Solo, kalaaah... bersihan Solo puoool...


Sudah, saya ngga mau ngrasani Bandung, hehehe. gimanapun, sekarang disini juga kota saya sekarang...

Orang-orangnya lumayan ramah, tapi ada juga yang ga ramah.

Kenyataan disini yang belum bisa saya terima adalah cewek pake seragam pulang malem. kalo di Solo, udah jadi bahan omongan tetangga tuh... huaaa... disini juga banyak geng motor, jadi paranoid.

Allah bersamanu... Allah menjagamu...

Selaluuuu aja ngerasa sendiri disini. padahal udah punya temen seabreg. hum.. namanya juga lagi latian mandiri,, biginilah jadinya.
Hm, cerita tentang bandung disambung lain kali... ^o^ v

Selasa, 23 November 2010

Extra Ordinary Day!!

Selasa, 23 November 2010
Minggu, 21 November 2010

Hari ini luarrr biasa. Huaaaa…. Kenapa Rahma?? Karena hari ini ngga biasa, hehehe.

Mulai jam 5 pagi..

Rahma wis bangun? Jadi ke Saraga kan?

Amel FTI nge-SMS. Sekarang saya punya agenda baru setiap hari minggu, yaitu olahraga keliling di jogging track enam kali bersama Amel yang kosannya di samping kosan saya.

Nggih, sudah bangun. insyaAllah jadi,

Akhirnya pukul lima lewat 13, kami berdua melenggang ke Saraga.

“Rahma, sampean kemarin lihat anak-anak punk lewat ndak?” Si Amel mbuka pembicaraan. Dia itu anak Jambi, tapi bisa bahasa jawa (loohh) karena dia aslinya Jogja.
”Iya, pas beli nasi goreng, ada anak-anak punk gitu lewat, habis magrib,” saya njawab. ”Ada apa sih?”
”Ada SLANK kan di sabuga?”
”He? Masa? Ngga tau, saya, wong ngga punya TV,”

Lewat depan taman hewan, ngllewatin anak-anak punk yang tidur di sepanjang jalan. Lainnya ada yang bangun.
”Astaghfirullah...”
”Kenapa mereka itu mbela-belain tidur di jalan ya, cuma buat nonton slank,”
”iya, gitulah, fans,” Rahma berjalan sambil doa, summum bukmum fahum laa yar ji’uun kurang tau buat apa.
”dibelain ga mandi, ga solat, astaghfirullah...”

Akhirnya sampai juga di gerbang depan Saraga. Kondisinya jelek banget. Kotor, dan, kaca pos satpam di depan pecah. Huooooiiii ada apakah ini?
”Sepi banget Saraganya,”
”Buka ngga sih?”

Sempat ragu, apakah saraga nya buka ato tutup. Terus nanya ke satpamnya.
”Pak, Saaraganya buka atau tutup?”
Si pak Satpam njawab,”Gerbang depan belum dibuka, jadi lewat Siliwangi,”

Ternyata Saraga buka.

Lewat Sabuga, ada kerangka panggung dari baja, dan kotoooor banget lingkungannya. Oh berarti beneran kemaren malem ada konser.

Lewat gerbang belakang, ada anak-anak punk lagi. Pada bangun tidur.
”Mel, takut, ngapain sih pada mejeng di gerbang gitu?” saya curhat.
”Wah iya. Ayo, ini kesempatan buat dakwah,”
Rahma melongo. He??
Amel melanjutkan. ”..mas mas, sudah pada solat belum? Sudah jam segini loo..”
Rahma melongo lagi.
“Wah, tapi mas-mas nya pasti bilang gini, ‘heh, siapa lo, kan udah siang, ga bisa solat subuh,’ hahaha..”
Rahma lagi-lagi melongo.

Saya dan Amel sama-sama diam ketika ngelewatin gerbang manusia tersebut. Si mas-mas ada yang nanyain. “mbak mbak.. mau kemana??” pake acara ngliatin, pula. Risih banget.

Alhamdulillah, dapat melewati rintangan tersebut dengan aman (huaaa kaya habis lolos dari apaaa aja).
”Sebenernya tujuan mereka buat hidup kayak gitu tuh apaan sih?” Rahma menerawang.
”Ya.. buat seneng-seneng, buat melepas beban, bebas dari masalah,”

Uwa... pertanyaan dan jawaban yang menyentuh (apaan sih ini?).

Sampe di Saraga, baru lari tiga putaran, ujan deres banget. Jadinya, habis terang, ngga lari lagi, deh... pulang...

Habis itu nyuci, terus pergi ke gazibu.

Huaaaaaa

Rahma hampir kecopetaaaann... hiks. Ai Tri yang tadi pengennya pergi ke gasibu bareng dia, malah sakit, hiks. jadinya ke sana sendirian. udah filing nih, pasti ada sesuatu. untung hp sama uang di kantongin semua. ceritanya pas beli kerudung, jongkok, terus tasnya ada di belakang, terus ternyata ngerasa resletingnya dibuka orang. pas tasnya kutarik ke depan, ternyata resleting tas nya kebuka semua. si bapak-bapak yang entah siapa, dia bilang gini,
"mbak mbak, resletingnya kebuka,"

hayo ngapa cobaaa... =_=" bapaknya ketangkap basah, malah sok-sokan mberitahu kalo resetingnya mbuka.

huaaaa deg deg an nih, walo ga ada barang yang ilang, tapi tetep aja was-was... huaaaa..

malem-malem nya nih...

hoi, koe jebule ndue blog tah?
Si Mahdan SMS
iyo. emang unu upu?
Ada apa ini, kenapa tiba-tiba ada yang tanya begitu??
aku diece mas wika 2006 goro goro blogmu..

Huaaa... blog saya ketahuaaaaaaaan....

ini blog kan tujuannya biar curhatan saya dilihat sama temen SMA, bangsane si Ayik, umi ophi.. yah, ini mase wika malah melu ndelok, T.T

gek mase malah komen, meneh... huaaaa..

Mahdan, ngapunten nggih, SMS e kulo bahasa indonesiakke, jadi kelihatan lebai, padahal intine podho wae, hehehe.

sampun sampun sampun. wis ah, niki jenenge mboten extra ordinary day kieh... sampun sampun...

Sabtu, 20 November 2010

sekolah VS kuliah

Sabtu, 20 November 2010
Si Afifah suatu hari SMS saya.

Rahma, bedanya kuliah sama sekolah, apaan emang? Cerita dong...

Ngga saya bales, karena selain jawabannya pasti panjang banget, saya habis nerima tu SMS langsung ketiduran, hehehe.

Ok Ok... maafkan daku, kawan. Lewat blog ini sajjo ambo njawabnyo, hehehe.

Hm... Apa bedanya sekolah sama kuliah?? Sama, tapi emang beda.. hehehe.

Perbedaan yang mencolok yaitu kalo kuliah ga pake seragam, kalo sekolah pake seragam. Kalo sekolah manggilnya guru, kalo kuliah manggilnya dosen (jaaahhh)..

Hm... perbedaan lainnya yaitu adanya jadwal yang ngga karuan. Misalnya nih, pas dulu kan SMA sekolah pulangnya setiap hari sama (kecuali jum’at), nah ini, saya kalo senin pulang jam 11, selasa cuma praktik(ga kuliaaaahh), rabu kamis jam enem, jum’at jam sembilan. Apalagi ada waktu bolong nya dari jam 11 sampe jam dua siang. Pengen tidur takut kebablasan, kalo ga tidur ntar di kelas pasti ga konsen... sumpah, suntuk. Untung pas jam pelajaran setelah jam dua itu bukan pelajaran yang memberatkan.

Di kuliah ini banyaaaaak banget anak yang telatan. Kalo SMA dulu kan telat dua menit aja gerbang uda di tutup lah, minta surat keterangan dari bk dulu lah, gitu lah... nah ini di kampus, masa ada temen saya yang telat ampe satu jam!! Bayangkan sodara-sodara...

Soal pembinaan jiwa di kampus..

Tak bisa dipungkiri, ini adalah step-step terakhir menuju kedewasaan. Kalo pas SMA kan yang mbimbing guru BP ato wali kelas, kalo di kampus mah dosen dsb dll etc sama sekali ga berpengaruh dalam kehidupan mahasiswa (kecuali perantara memberikan nilai dan pelajaran). Yang berpengaruh adalah masa kampus, angkatan-angkatan atas yang bisa menbimbing adek-adek angkatannya. Ada yang baek, ada juga yang ngga. Ada juga yang ngga ngapa-ngapain (halah).

Terus, apalagi, ya?

Oiya, masalah kelas...
Kalo pas SMA kan tiap hari melulu di ruangan ituuuuuuuu aja. Kalo kuliah itu, kelasnya bisa beda-beda tiap pelajaran, dan gedungnya itu lho, kadang jaraknya jaun, hiks. Kalo di kampus-kampus lain, katanya nh, per fakultas itu punya gedung kuliah sendiri, laen dengan ITB, karena ITB adalah kampus terbesar di Indonesia, jadi semua fakultas berbaur jadi satu, hehehe.

Hey hey hey, untung juga kalo kampus kita kecil, karena bisa ketemu sama fakultas laen, sama kakak angkatan (huaaa), kalo di kampus yang guedhe kan ga bisa ketemu sama fakultas lain (huuu sedih...).

Hm.. Rahma kali ini memang benar-benar kehabisan ide. Sudah cerita tentang kampusnya, hehehe..

(Akhirnya) kakakku berperan…

Senin, 15 November 2010

Entah kenapa, hari ini ada sesuatu yang sangat sangat sangat mengganjal di dalam dadaku. Aku tak tahu apa yang terjadi, benar-benar tak tahu…

“Rahma, kenapa?” Nadiyatur menanyaiku setelah aku tadi buru-buru pergi ke toilet. Jujur, aku menangis, tak tahu menangis untuk apa.
Aku hanya geleng-geleng kepala. Mungkin ini hatiku sedang dalam puncak kesensitifannya. Aku hanya menundukkan kepala, memeluk lutut sambil memegang leptop diantara perut dan paha.

“Rahma, kenapa?” Ismi nyahut.
“Oh, Rahma tidur,” Nadiyatur sepertinya paham, keadaanku sedang tidak baik.
“Eh, perwalian, jangan tidur,”

Aku menggeleng pelan tapi wajahku tetap tertunduk.
“Rahma sakit, ya?” Maha ikutan. “Mau vitamin?”

Aku tak merespon. Si Nadiyatur membisiki kalau dia mau mengantar ke toilet lagi. Aku menurut. Lagi-lagi aku menangis. Dari luar, si Nadiyatur berceloteh tak karuan.
”Rahma kan kuat, ayoo..”

Aku masih belum tahu dengan apa yang terjadi. Setelah dirasa aku cukup baik, aku kembali ke tempat asal tadi. Si Nadiyatur masih stay, aku pulang ke kosan karena kepala jadi pusing sehabis menangis.

Sampai di kosan, rencana tidur tak bisa dipenuhi. Tidak bisa memejamkan mata samasekali. Akhirnya malah mencuci dan membaca buku. Saat itu, aku masih juga menangis.

Sampai akhirnya magrib, aku tak berhenti menangis. Ya Allah, ada apa dengan hambamu ini? Aku beristigfar berkali-kali. Akhirnya aku pelan-pelan membuka diri. Aku mengirim sebuah SMS ke kakak ayik,

Kak, aku pengen curhat (rahma)
Yuk, silakan (kakak)
Aku pusing, kakak.
Kenapa dek?
Kbanyakan pikiran. Tau2 td aku nangis. Tmn2jadi bingung.
Oke. Saiki kw ngerasa gimana? Bebanmu apa si? Yg paling dipikir kali ini
Ngga tau. Blank.
Kw sholat? Skarang wudhu, trus tenangkan drimu. Dgerin murotal. Relakskn sebisanya. Km frustasi? Mksudq km muak dg ap yg ad. Dimana dlm satu saat kmu merasa smua dlm pikiranmu hancur n anything left. Jd km langsung nangis?
Aq lg ga solat kakak. Ga tau sama sekali. Stiap diajak interaksi aq nangis.aku bc sms mu ini aj smbil nangis
Ywdh, dgrin murotal dlu. Klo pgn nagis, jgn d tahan. Luapin smw aj. Dirimu spt ada penolakan thd sesuatu?
Aq ga tau. Sprtinya aq sprti trpaksa mgerti orang lain, tp trnyata orang lain gamgerti aku. Kdngaran klasik ga sih kak? Kdang membohongi diri sendiri itu susah ya?
Km ada mslh sm orang. Bgini, ini mslh kompleks malahan.sudut pandangku sih, ngertiin orang lain aj seati2mu, jgn bohongin diri sndiri. Nak emg km gak mau, ga usah di lakukan. Jgn akting sok fine2 aja. Klo emg ga bisa, pgn marah, teriak, ngamuk, dilakukan wae. Bebaskan dirimu dr beban itu. Mau njerit2 ya boleh. Intinya ya biar tmenmu ngerti ap yg kau rasakan, ap yg kau inginkn. Jd km sdr, buat prasaanmu senyaman mungkin. Whatever orang mw blg apa ttg km. Pcya msih ad orang yng menerima kao ap adnya. Maaf klo aq mbacot2an. Km terlalu mendem rasa sebel di hati?
Kyknya dri dulu kak, aku emang bgitu. Aq ga pernah bisa ngomong sm orang nek ada masalah. Pas aku pgn cerita, msti ad aj orang yang crita masalah ke aku. Aku jd bgung. Nek aku cerita sm orang, bukankah aku mlh membebeni org lain? Apa lg aku orgnya sungkanan. Kak, maaf ya klo aq cerita bgini. Dr siang tadi ga bisa brenti nangisnya.
Nah itu. Sekarang km hrus latian mgungkpkn uneg2mu. Klo ad orang crita sm kmu, tanggapi dulu. Then, km crita sm org yang km anggap ngerti km dan solve mslhmu. Tmnmu bnyak kan ma?anggap bhw ap masalahmu ga bkl mmbbini mereka. Cb org yang curhat bgtu, apa mereka mikir ? ad org yang uda mw dgar, mreka uda lega. Pas km denger mereka, km mrasa beban? Asal km ikhlas, it doesn’t matter kan? Km hrus nyoba egois, ma, keegoisan itu perlu asal intensitasnya pas,
Kt2mu pas bgt kakak, aku nulis it buat blogku. Makasih ya udah agak tenang ki, maaf malem2 ganggu belajarnya. Makasimakasimakasi!

Ya Allah, dari SMS kakak, aku jadi sedikit tenang. Aku mulai SMS kakak perminyakan, karena kata kakak matematika, saat ini si kakak lagi sedih, hehe. Terus, nyelamatin ultah si Ferdian juga. Jadi tambah seneng ni hati.

Kakak lg galau? Yg sabar ya, smoga Allah mmberi kemudahan, innallaaha ma’asshoobirin.. sesungguhnya Allah bersama org yg sabar. Loh.. malah ta’lim...

Ferdian met ultah... salam unyu ~62~

Akhirnya aku terlelap pukul 23.17

Pagi harinya, ada balasan dari kakak.

sori ma, kondisiku lg amburadul. Ngebo. Pokoknya mulai hri ini latihan jd dirimu sendiri, latian egois- jgn kebangetan tapi,

ada juga balasan dari kakak perminyakan.
Sip2. makasih Aisa...

Haahhaa... it’s a mysterious world...

Kadang, Orang Perlu EGOIS

Hooiiii kenapa kita kadang perlu egois???

Jawabannya adalah…

Karena kita tak selamanya harus menyerah pada keadaan. Jangan biarkan diri kita menerima apa adanya keadaan yang seharusnya tidak kita sukai. Kita perlu egois karena untuk keselamatan kita sendiri (ceileeeh bahasanyaaa).

Kita juga perlu egois dalam keadaan seperti ini:

Ilustrasi: saat UTS, kamu udah selesai, si temen kelimpungan nyari jawaban.

”hoooi bantuin dong!! ” si temen nyolek-nyolek dari belakang.
”he? Bantuin? Ntar kalo salah gimana?” si kamu njawab
”pokoknya bantuin nih, nomer lima ini susah banget, buset daaaah,” si temen nerocos.

Apa yang harus anda lakukan berikutnya??
”ini deh, kertas saya di bawa dulu semenit,”
Atau ini,
”maaf, UTS: zero nyontek daaaahh”

Yang jawaban pertama= BODOH
Yang jawaban ke dua= EGOIS + PELIT

Nah looo.. pilih yang mana, coba??

Ilustrasi ke dua: setelah UTS, keluar dari ruangan.

Kalo kamu jawab yang pertama:
”eh, thanks banget ya bro, lo udah nyelametin separuh dari idup gue, gue traktir siomay mau ga?” si temen ngehampirimu sambil ninju pelan bahumu. Kamu hanya tersenyum kecut.

Kalo kamu jawab yang kedua:
”lo apaan sih? Jadi orang ga setiakawan banget,” si temen nerocos sambil lalu. Kamu bersyukur karena tidak melakukan kesalahan. Huaaaa...

Eitttt....

Tunggu tunggu tunggu...

Egois yang dimaksud juga bisa berarti gini lo,

Kamu lagi lelah batin, kangen rumah, homesick, perut sakit, pusing, mual, rasanya hampir pingsan, trus ada temen yang butuh bantuan banget. Buat nganterin dia ke rumah sakit karena adeknya sakit, trus apa yang kamu harus lakukan?

Keadaan satu:
kamu maksain diri nganterin ke rumah sakit pake angkot, di dalem angkot ada bapak-bapak yang mulutnya ngebul terus alias ngrokok, kamu makin mual dan pusing

keadaan dua:
kamu nolak secara halus karena keadaan kamu emang ga memungkinkan.

Hasilnya adalaaaaah....

Keadaan satu:
Kamu mabuk di angkot, trus ketika turun kamu pingsan. Si temen yang minta bantuan malah harus mbantuin kamu (nah looo)

Keadaan dua:
Si temen memang harus nyari temen lagi buat nemenin dia, trus kamu tidur di kosan dan sakitmu hilang. Kadang egois buat menyendiri perlu banget yaa

Wualaaa...

Bisa artikan EGOIS yang positif setelahnya??

Liet Bioskooooooooooooooopppp!!!!

~intro~ini cerita alay pas SMP. Cerita nya anak ndesho dari Solo, hehehe. Begini ceritanya...

Suatu siang di warung depan lapangan Kota Barat, Solo. –ceritanya habis ditraktir Maya yang ulang taon...

“Hoi Ma, liet bioskop yuk, di grenmol,” Maya mencetuskan sebuah ide.
“He? Liat bioskop? Belum pernah,”
“Lha, makannya ga pernah itu, kita ngajakin,” si Nanda ikut nimbrung.
”Iya ih, pengen juga,” Fathin nambah-nambahin.

Waduhh... belum pernah liet bioskop nih, pengen liat. Tapi ntar gimana? Ni udah siang, mana belum ijin, ga punya HP, masa minta pulsanya Maya terus tiap ijin...

”Gimana Fif?” aku nanyain ke Afif. Si Afif cuma geleng-geleng sambil senyum tanda ga tau. ”Pengen, tapi aku harus ijin dulu,”

Akhirnya jadi juga, pergi ke bioskop di grandmoll. Mall nya sepi, karena siang-siang dan hari kerja. Ini aja pulang karena habis ujian kelas tiga. Hufft.

Buk, aku diajak nonton bioskop sm temen, habis itu langsung pulang, ga akan ngapa ngapain, boleh ya buk?

Aku SMS ibuk. Hahaha. Rahma takut kalo ga dibolehin, soalnya jalannya rame, dan Rahma kan naek sepeda onthel.

Ternyata ibuk mbolehin.

Si Nanda sama fathin ngantri tiket. Rahma sama Maya, Faridh, sama Afif liet-liet. Huaa.. ruangannya kecil, terus nontonnya di mana, coba? Pokoke rahma ndeso banget lah liet-liet mbak-mbaknya yang jualan tiket.

”Ayo masuk, udah mau mulai nih,” si Nanda ngajakin masuk. Buset dah, baru beli tiket udah bisa masuk.

Semuanya masuk ke sebuah pintu kecil. Saat masuk, dalemnya ternyata besar banget. Di depan ada layar yang gedheeeeeee banget. Terus kursinya empuk, terus ada AC nya, terus terus terus...

”Fif, keren ya?” Aku nanyain Afif. Aku dan Afif adalah dua-duanya yang belum pernah liet bioskop. Si Afif ngangguk-angguk.

Tak lama, lampu di bioskop dimatiin, tanda film mau dimulai. Gelap banget. Di depan ada layar yang gedhe, mata jadi harus menyesuaikan dengan keadaan.

Akhirnya film Iron Man maen juga. Dengan tiket yang dibayarin si Nanda (dan sampai detik ini belum saya bayar hehehe), rahma lumayan menikmatikya.

Akhirnya lagi, sekitar pukul setengah empat, kami semua keluar dari bioskop, terus pulang. Tahukah anda apa yang terjadi pada saya setelah itu???

Uwaaaaaaaaaaaaa ambo sakit satu minggu..............

Sedih...

Ya Allah, apa ini saya saking ndesonya, ga pernah liet pilem yang segedhe itu, terus nggumun jadi kebawa di otak terus?? Masya Allah...

Di rumah, saya jadi bahan ejekan sama keluarga, karena saya kena syndrom setelah nonton bioskop pertama kalinya! Hehehehe...

Kemana Kucing-Kucing Salman??

“Ma, tau kemana ngga kucing di salman?” si tri nanyain ke saya. Jelas saya nggeleng.
“Ya ngga tau lah, emang aku mbawa mereka pulang?” saya cuek. “Eh, iya ya, akhir-akhir ini ga ada kucing samasekali yang lewat, jadi kangen,”
“Nah, iya kan, apa ku bilang. Kangen sama yang kuning kecil yang sukanya tidur di deket leptop orang,”

Huaaaaa

Jadi di masjid salman itu sering ada kucing gituh yang lewat. Favorit saya sama tri yang kucing kecil, soalnya masih kecil (loh??). warna bulunya sama kayak kucing saya yang sudah almarhumah (huaaaaa) hiks. Namanya Mika, , , warnanya oranye coklat..

Hoi hoi hoi , kemana para kucing itu??

Sekarang adanya kucing yang gedhe-gedhe dan agak sensitif.
Hm, ngomong soal kucing...

Suatu hari, rahma keluar dari kosan karena ada suara kremessek dari luar. Kirain tikus, ternyata kucing. Tak panggil pus pus, eh, noleh, dan.... Subhanallah....

Apa coba tebaaaaakkk....

Hayo apaaaa....

Warna kedua matanya beda, kawan-kawan!!! Uwaaa....


Cepet-cepet deh ngambil henpon, terus di foto deh si kuching.

Kerennyaaa....

*pas dilietin ke temen, si temen bilang gini: wah, kucingnya punya jurus saringgan (bener ga sih tulisannya? Ga pernah liet naruto, nih). Terus si Nadiyatur protes. ”heh, saringgan itu matanya merah, bukan oranye sama biru kayak gitu,”
Dasar Nadiyatur maniak naruto...

Idul Adha yang Sepi...

Huaaaa… rahma homesick karena ga bisa pulang saat ini, idul adha sendirian. Ndenger takbiran tuh hati rasanya miris, pengen sama keluarga…

Akhirnya aku melewati semuanya. Sholat ied di lapcin ITB, bersama masyarakat-masyarakat laennya. Berangkat bareng sama si Atia sama Rindu. Habis sholat ied, beli nasi kuning, terus maem baeng, hahaa. Habis maem baeng, si Rindu pergi ke rumah neneknya, si Atia pergi ke rumah sodaranya. Rahma alone..

Enak ya punya sodara di sini.. Rahma sendiri nih...

Ibuk nelpon, sampe 20 menitan. Kangen rumah, pengen makan sate, pengen makan daging, huaaa...

Habis itu, cari makan ga ketemu karena pada tutup semua, kecuali sebuah warung nasi goreng deket kosan. Fuah.. Alhamdulillah masih ada yang jualan juga. Itu malemnya, siangnya Rahma ga makan. Si Ibuk SMS, makan apa tadi?
Aku jawab pagi nasi kuning, siang ga makan, malem makan nasi goreng
Ibuk njawab Owalah nduuukk.. di rumah banyak daging kok malah kamu disana ga makan, melas men too
~La ngga ada yang jualan, buk,
~kan bapak dulu sudah bilang, kalo idul adha ga ada yang jualan, apa ga punya mi?
~punya buk, tapi bosen maem mi terus, tak jatah maksimal 2x seminggu...

Huah... pola makan anak kos yang tidak sehat...

Paginya, dapat undangan tasyakuran dari GAMAIS, ada syukuran buat idul adha, pembagian makan gratis 1000 porsi. Uwaaa...

Akhirnya Jum’at sebelum UTS makan sate lima tusuk deh.. ^o^ v perbaikan gizi sebelum UTS, hehee. Sebenernya ada undangan lagi nyate bareng WiKa, di kontrakan mas Tatang. Karena anak kontrakan dapet daging, maka dibagi deh sama anak asrama dan anak laennya. Tapi rahma ga ikut karena sehabis UTS ada acara lainnya. Huhuhu. Sudahlah, cerita idul adha sampe di sini,

SELAMAT IDUL ADHA 1431 H...
Mari kita sembelih sifat hewan kita (^o^)v

Sabtu, 13 November 2010

Tentang WiKa (Widya Kelana) ITB

Sabtu, 13 November 2010

WIKA itu Widya Kelana, anak-anak dari Solo yang kuliah di ITB. ini jadi keluarga baru di bandung nih.. hahaha, so sweeeeet...

Pertama diriku di Bandung, daku merasa sendiri, tapi setelah ketemu sama kakak-kakak satu kota, rasanya ga sendiri lagi. hohoho. dulu dikiranya, anak wika 2010 pada sombong apalah.. karena kan ga ada yang satu angkatan sama aku, kecuali si mahdan sama danang (beda kelas, bro! tetep aja alone, mereka kan cowok..) tapi ternyata mbak-mbaknya buaek buaek.. huaaaaa aku sayang kalian.. hahahaha...apa lagi ketemu sama anak ajaib namanya fitri, dia anak aksel juga, tapi dari SMA 3. huaahh... akhirnya dapat teman yang senasib, hehehe.

ini daftar nama anak WiKa 2010 niyh, urut abjad yaaaa..
  1. Aan Febrianto
  2. Adiptya Cahya M
  3. Aisa Rahmawati (AKU HOOOYY ^o^ v)
  4. Andi Permana
  5. Andika Mahendra
  6. Anies
  7. Apriliyana
  8. Bagas Sidiq Aryanto
  9. Bagus Setiadji D
  10. Bonifiatus Cahya KS
  11. Candra Bakti
  12. Cholidah Akbar
  13. Danang Crysnanto
  14. Danang Primaadi W
  15. Dendi
  16. Dio Cesar
  17. Erwin Yulizar
  18. Faishal Harun
  19. Fajar Nurrohman
  20. Fajar WP
  21. Fuad Riza Maulana
  22. HafizNafila
  23. Hesti Nuraini
  24. Ikhsanudin AP
  25. Jati
  26. Karima Rio Armalita
  27. Latifah Oktaviani
  28. Lutfi
  29. M. Rahmardian K
  30. M. Rais Bahtiar
  31. Mahdan Ahmad
  32. Moco Naracone
  33. Muchtar Amin
  34. Noerlina Purwanti
  35. Nur Adhi N
  36. Nur Aziz Imansyah
  37. Octria Adi P
  38. Okky Hartono
  39. Pandu Prasetyo
  40. Ratna Mutiara
  41. Retno Miranti
  42. Rian Irawan
  43. Rizcha Sri W
  44. Sigit
  45. Silvania
  46. Tatang Arind P
  47. Teguh Winari
  48. Teguh Wisanggeni
  49. Wahyu Utomo
  50. Wildan Arief Syauqi
  51. Yoga Dwi Utomo
  52. Yoga Fajar Nugroho
  53. Zwastika Tyas AW
Naaaahhh... itu lah nama-nama anak solo 2010 yang kuliah di ITB. itu udah ga termasuk yang ngundurin diri karena keterima di univ lain looo.. hahahahaa. ada yang laennnya nih, namanya Isna Kusuma Dwei, dari MTA, dia rumahnya Magelang,  jadi ga ikut WiKa, ada juga Mbak Astri, lulusan taon lalu tapi kuliah taon ini di metrologi ITB, hehehe.. 
sudah lah.. cerita sampai di sini.

HOMESICK!!!


Kadang lelah ya, jadi orang yang baik. Hahaha… klasik banget sih.

Rahma mau curhat.

Kenapa aku merasa hidupku hambar? Kenapa ya? Adakah yang salah dengan laju waktuku? Aku merasa sesuatu yang terjadi kali ini agak rumit. Aku selalu bertanya-tanya, ada apa dengan diriku sekarang?

Aku butuh petunjuk. Give me some sunshine…

Aku …

Huaaaaaaaaaaaaaaaaaa

Rahma HOMESICK!!!!

Kangen rumah, hiks. Bentar lagi idul adha, lagi. Ga pulang, ga makan sate, ga makan opor bikinan embah, hiks. Kangen banget sama rumah. Ga tau kenapa jadi kangen. Biasanya ga kayak gini…

Hiks hiks hiks… (ini nangis, sesegukan)

Hey Rahma, temen kamu tuh juga banyak yang homesick! (jiwa coleris: 4 poin)
Huaaaaa Rahma ngiri sama si temen yang setiap minggu pulang!!! (jiwa melankolis: 19 poin)
Heh, si temen itu kan rumahnya Jakarta, hla kamu kan Solo…
Tapi tapi tapi…
Liet tu, si sohib, dia malah ga pulang dari pertama kali masuk dulu...
Dia kan rumahnya sumatera...
La kan... mendingan mana coba? Situ kan lebaran dulu pulang, si sohib ngga. Kangenan siapa coba?
Kangenan Rahma lah, dia udah pernah ditanyain kok... huaaaaa...
=_=”
Huaaaa... Rahma kan melankolis... dia Coleris... beda jauuuuhhhh...
=_=” udah ah, kabur ah...
Laaaaa Rahma gimana ni???? Homesick... hhhaaaaaaaaaaaaaaaaaa

Loh loh loh... hehehe. Pergolakan batin. Ini ada postingan tentang homesick juga, blognya si kakak ayiek. Di klik sini ya... hahahha..

eh BTW, maksud kalimat awal tadi apa ya???

Kenali Temanmu Lebih Dalam

Kanapa kita harus mengenali teman kita lebih dalam?

Hahaha... postingan tentang psikologi niyh...

Ini lagi-lagi diambil dari kisah nyata. Hiks. Pelakunya adalah saya sendiri. Kenapa? Kenapa? Kenapa???

Karena aku merasakan semuanya. Thank you, for who sliced my heart. Halah, lebai. Apaan sih? Biasa ah.

Hum. ~> ini waktu untuk serius. (pliiisssss Rahma… take just a few minutes for serious session!!)

Setiap orang memiliki satu komponen penting, yang mana setiap orang berbada kemampuannya. Komponen itu namanya sensor. Sensor itu berfungsi untuk mengetahui apa yang dirasakan orang lain dan apa yang ada di sekitar kita. Seberapa dalam kah anda sekalian mengenal lingkungan dan orang orang yang sering ada di sekitar kita? Kalau belum, berusahalah untuk mengerti mereka. Buatlah sensormu untuk mengenal lingkungan dan orang-orang sekitarmu. Buatlah sensor tersebut lebih peka. Jangan beranggapan bahwa harusnya sensor orang lain dan sensor lingkungan yang harus peka terhadapmu. Lakukan itu secepat mungkin, karena mungkin sudah ada seseorang atau bahkan lebih telah terluka akibat fungsi sensormu kurang bekerja dengan baik.

Kenapa ketika aku berusaha menambah kepekaan sensorku, justru orang-orang malah meniadakan kepekaannya kepadaku? Aku bingung. Kami sama-sama memiliki sensor tersebut. Tapi kenapa kepekaan setiap orang itu berbeda??

Ya Allah, apa yang harus aku perbuat?

Aku bingung...

Haruskah aku bertahan sementara orang lain disekitarku menganggapku baik baik saja??

You might think I’m happy but I’m not gonna be okay

Selasa, 02 November 2010

Beasiswa ITB???

Selasa, 02 November 2010
Assalamualaikum teman-teman…

Hahaha. Lama ga posting ni blog dengan hal-hal yang berguna. Biasanya cuma spamming, hehehe. Jarang nulis nih, sibuk ini itu. (sudah sudah) ehm, kali ini saya mau ngasi info tentang ITB. Si Fathin or Ida temen SMP pengen masuk ITB (karena pengaruhku, hahaha) tapi ambil jalur beasiswa. Dia pengennya astronomi atawa teknik fisika. Tapi aku nyaraninnya masuk metalurgi (hahahaha, isinya cowok semua tuh). Sebenere dia sukanya biologi, tapi kan di ITB, SITH ga masuk daftar beasiswa minat. Kalo tetep pengen itu, disaranin masuk lewat jalur beasiswa bidik misi dah. Si Ida ini pinter lo, masuk SMA N 4 program IMERSI, dan sampe detik ini dia selalu peringkat satu pararel. Ckckck. Hahaha, coba saya. Kalkulus hancur gara-gara trigonomeri terkutuk. Jaaah... 

Ehm. Kembal ke topik awal.
ITB itu punyan dua jalur masuk umum: USM daerah sama USM terpusat. Kalok dulu sih USM daerah diadain maret kalo ga salah. Kalo USM pusat itu deket-deket setelah pengumuman UM UGM laah. Coba tebak, berapa harga formulir USM??? 850 ribu kawan kawan!!! Huaaaa

(saya kali ini ngomongin jalur biasa)
Soal formulir itu pernah di sindir sama bang One di TVONE lho, hehe. “formulir kok mahal amaaaat”

Iya nih ITB, (jaaaah).. tapi sindiran itu ga tentu benarnya kok. Itu nyindir karena mungkin bermaksud untuk “membela” kaum yang agak tidak mampu buat ngikutin tu seleksi masuk, padahal...

ITB juga menyediakan formulir gratiss kok bagi yang ga mampu, dan juga segudang beasiswa untuk ekonomi lemah. Sampe ada kalimat gini “HARAM bagi kalian yang ga mau masuk ITB karena terhalang BIAYA”

Bener banget tuh. Ini nih saya kasi tau,
Beasiswa ITB itu bermacam-macam. ((kasarnya, 1 dari 4 anak ITB itu dapet beasiswa). Mulai dari BIUS (Beasiswa ITB Untuk Semua, dari ikatan alumni ITB. dapat 500ribu perbulan tapi belum termasuk uang buat ngontrak plus gratis uang kuliah), BIDIKMISI (jatah buat ITB 400 an. Pas awal-awal masuk kuliah baru keisi 90-an, alhasil sebagian gede anak BIUS-maaf, link masih buat pendaftaran tahun lalu- dialihkan ke bidikmisi), BEASISWA EKONOMI (jatahnya 90), beasiswa MINAT (khusus jurusan jarang dan dibutuhkan= Oseanografi, Astronomi, Metalurgi, Teknik Fisika) sampe PENINGKATAN POTENSI AKADEMIK. Masih ada juga beasiswa SKS, biaya hidup dari 250ribu-800rb sebulan, beasiswa kemitraan perusahaan(ada temennya si Nadiyatur dapet dari Chevron ato TOTAL gitu, ampe 25 juta setaon). sebenernmya ada beasiswa PELOPOR, itu dari pemda (yang dari pemda jabar, hamper semua juga, dialihin ke bidikmisi, tapi setelah cair dialihin lagi ke PELOPOR).
Banyak kan beasiswanyaaaaa… sok atuh, daftar di ITB… hahaha.

USM ITB yang daerah itu diadain di Magelang kalo di Jawa Tengah. Kalo USM Terpusat itu di bandung ITB nyah itu, hahaha. Makannya, lolosin aja tuh yang USM daerah.

Kalo lulus lewat USM daerah untuk yang lewat beasiswa sama kemitraan perusahaan, waspadai yang namanya program BRIDGING. Itu pokoknya simulasi kuliah selama kurang lebih 1 setengah bulan. Anak yang beasiswa itu ga bayar, tapi yang kemitraan perusahaan itu bayar (6 jeti, buuukk. Sudah biasa, orang kaya, hhaa). Buat yang anak beasiswa itu, dapet uang lho, sebesar 700ribu per bulannya, itu ternyata diambil dari jatah uang beasiswa bulan berikutnya. Huhuhu. Sedih T.T. temen saya banyak yang protes. Udah cairnya telat, ini juga dipotong 1,4 juta. Huaaa. Taon ini turun bulan September awal. Jadi siap-siap bawa uang dulu buat kesehariannya. Kalo perlu ngutang sama kakak angkatan, hehehe.

Oiya, yang USM daerah program beasiswa itu, nentuin jurusannya kalo uda ikut bridging. Jadi bridging itu juga akan diambil nilaina buat bersaing sama anak-anak lainnya. Tapi misalnya nilai kalian uda mencukupi buat masuk ke jurusan tersebut, ga usah ikut bridging lagi. Misal ni si Kery, dia lolos USM daerah jalur beasiswa pelopor, tapi dia ga ikut bridging, soalnya nilainya uda mencukupi buat masuk fakultas SITH.

Kalo cerita SNMPTN mah beda lagi, hahaha. Panjang mah ceritanya. Sebenernya peluang paling gede tu masuk lewat jalur ini. Soalnya perbandingan USM daerah : USM terpusat : SNMPTN itu 30%:30%:40%. Kaaannn.. tapi teteeeep aja pendapat orang tu gini, “Rahma hebat ya, masuk lewat jalur SNMPTN”
Jailaaaahh.. hebatan mereka, lagi, lewat jalur khusus yang menguras biaya tersebut.

Biaya BPM (istilah kasarnya sumbangan sukarela):
-buat USM daerah: MINIMAL 55 juta, tapi buat SBM, MINIMAL 80 juta.
-buat USM terpusat: MINIMAL 25 juta, tapi barangsiapa yang mendaftar di USM daerah dan belum keterima, maka MINIMALnya juga 55 juta. Ini yang bukan beasiswa loo
-buat SNMPTN: MINIMAL 0 juta. Hahahaaaa...saya ngisi yang itu. Soalnya ITB bilang gini, ”biaya BPM samasekali tidak mempengaruhi hasil test”. Yuuuppp betul sekali. ITB konsisten sama kata-kata ini. (ga kaya UGM sama UNAIR, huuu.. katanya katanya lhooo... kalo pengen masuk KU Unair, bawa aja tuh, mobil ambulans, trus sumbangin ke sana, pasti keterima. Haaaa/ kalo UGM, isi aja sumbangannya 500 juta, keterima dahh. Ceritanya si temen yang anaknya biasa aja, isiin sumbangan 500 juta, eh, keterima. Padahal temen yang pinteeeeerr banget pun ga keterima. Trus ada temen lagi. Cuma iseng iseng isi 250 juta, eh, keterima, tapi akhirnya dilepas karena ga punya uang sebanyak itu.)

Kalo untuk anak beasiswa, GRATIS biaya formulir, GRATIS uang kuliah selama 4 tahun penuh, GRATIS biaya hidup sebesar 700 ribu per bulan. Jailaaaahh... enak boooo

Kalo yang minat ntar saya sercing sercing dulluw. Okeyh. Sampe di siini duluww.. hahahaha. Seee yooouuuu... muaaaachhh


*pertanyaan? Komentar? Klik pos komentar yak… insya.allah saya bales dah. huaahhaahhaa
アイサ の ノート © 2014