Selasa, 29 Januari 2013

untitled

Selasa, 29 Januari 2013
huwaa rasanya lama sekali ngga ngepost di blog :"D. banyak kejadian yang sebenarnya bisa jad cerita panjang, tapi sayanya yang males ngepost -_-. Oke, awal tahun ini saya SEMESTER ENAM. omegot hidup saya tingga sebentar di kampus  :""""(

oke, mari maksimalkan waktu yang ada, tetap semangat biar bisa jalan-jalan dan makan-makan!! :3

ciao~~

Kamis, 17 Januari 2013

Ujian Perbaikan, Kenapa Engga?

Kamis, 17 Januari 2013

“Ah bener lah dapat BC, sedih,” setelah melihat papan pengumuman, melihat nilai Unit Operasi, kecewa. Saya dapat BC padahal banyak yang dapat AB dan A.
“Semangat ayo semangat,” yang disamping saya, Epi, menyemangati. Kulirik papan pengumuman lagi, dia dapat A.
“Kamu A, pi. Sedih, pasti kalau ada ujian perbaikan aku ga pernah lolos buat ngga ikutan ujian perbaikan. Kalau kamu jadi aku, ikut ngga pi?”
“Ikut. Soalnya masi ada kesempatan lagi, sayang kalau disia-siakan.”
Tanpa berkata lagi saya meninggalkan papan pengumuman dan berjalan menuju ke kosan sambil menahan tangis. Ini berarti usaha saya memang belum maksimal.

Ujian perbaikannya besok, dan kalo belajar pasti ga maksimal...
Ah ya, ketakutan itu datang lagi.

”Semangat-semangat!!” sebelum berpisah Epi memberi semangat lagi.
Di perjalanan pulang, setelah berpisah di jam gadang saya belok ke lapangan sipil, saya berfikir lagi, kenapa ngga diambil kesempatan ini? Bukankah tandanya Allah memberi kesempatan kedua untuk memperbaiki hasil akhir? Kalau tidak ada ujian perbaikan, mana ada kesempatan itu lagi?

Dan di perjalanan yang singkat itu yang ngga sampai lima menit, saya kembali tersenyum. Lalu SMS Epi,
Pi, InsyaAllah aku ikut ujian perbaikan besok. Mohon bantuannya ya. Ba’da ashar aku ke kontrakanmu boleh? Aku nginep. Ajarin ya~~

Terserah, yang penting berusaha, hasil biar Allah yang tentukan lewat perantara dosen.

Dan saya mempersiapkan diri. Rencananya berangkat ba’da ashar, tapi hujan deras, jadinya baru berangkat setelah magrib dan itu juga hujan di jalan. Jalan tamansari dan ganesha macet. Dari plesiran ke bangbayang butuh setengah jam lebih. Ngga papa, demi ujian esok hari.

Sampai di kontrakan, mulai belajar sambil ngegaje. Disitu ada Nad yang yang sekontrakan sama Epi, yang ternyata besok juga ikut ujian. Setahu saya besok itu ujian jam satu dan ruangannya belum tahu. Biar lah ada persiapan. Nanti jam delapan pagi pulang.

Dan ternyata~~
“Eh nad, ujian jam berapa?” sambil iseng tanya ke Nad tentang ujian.
“Jam tujuh,”
“Hah?”
“Iya, jam tujuh,”

Oh no. Saya baru tahu jam lima paginya habis subuh.

“Ruangan dimana, Nad?”
“Di Moestika,”
“Oke, makasih,”
Dan saya langsung kelabakan. Untung malamnya uda matengin konsep jadi langsung ke kamar mandi numpang cuci muka dan gosok gigi lalu pulang ke kosan. Karena masih pagi jam enam kurang jadinya ngga macet. Sampai kosan langsung mandi dan pake baju apa adanya pake jaket biar ga kelihatan asal banget, dan doa, lalu sampai di kampus.

Masuk ke kelas, duduk manis, nyiapin peralatan ujian, dan tiba saatnya yang jaga berbicara,
“Yang belum daftar ujian ngga boleh ikut ujian ya,”
Deg.
Ha? Emang harus daftar???
“Kemarin harusnya daftar dulu di TU. Belum daftar, ma?”
Lemes, lalu kakak penjaga berbicara lagi, “Harus hubungi dosen dulu ya kalau mau ikut,”

Bingung, cari nomor HP pak Aje. Walaupun beliau dosen wali saya, tapi saya ngga punya nomor beliau. Saya hanya punya emailnya. Dan Alhamdulillah teman saya punya nomornya.

Akhirnya saya keluar kelas dulu, gabung sama beberapa orang yang ternyata ada yang belum daftar juga, menghubungi pak Aje yang Alhamdulillah lagi langsung dibalas secepat kilat dan saya balik lagi ke kelas. Sudah pada ngerjain. Saya masuk tujuh lewat sepuluh. Ngga papa lah, asal boleh ikut ujian.

Soal ujian ngga terlalu beda dengan yang ujian lalu, tapi ada satu soal yang bobotnya gedhe, yang samasekali ngga saya latih semalam, cuma ada pas di praktikum latihan ngerjain sekali, tapi berusaha nginget-inget alhamdulillah lagi inget, dan saya keluar hampir paling akhir.

Ngga papa, yang penting sudah berusaha. Hasil di tangan Allah dengan perantara pak Aje~~

Rasanya kalau pasrah itu beda, ngga ada rasa khawatir sama sekali. Pokoknya kita melakukan yang terbaik, hasil itu ada yang ngatur sendiri. Dan saya ngga menyesal dengan keputusan saya yang berubah hanya dalam waktu kurang dari lima menit, dari ngga akan ikut ujian perbaikan jadi ikut.

Beberapa minggu kemudian, saat di rumah, buka situs ol.akademik, masukin ID, masukin password, deg-degan lihat nilai sampai merem pas ngelihat dan
Wualaaaa~~~ seneng banget UO saya berubah dari BC ke AB pemirsah :””””D

Ekspektasi saya bahkan palingan dapat B, ternyata dapat AB. Berkaah~~

Saya ngga terlalu yakin sama jawaban saya, tapi saya pasrah. Mungkin itu kuncinya. Pas TPB dulu teman saya kimia dapat D, lalu ujian perbaikan. Kalau kimia itu ujian perbaikan maksimal dapat B, nyatanya dia dapat A. Dan kakak tingkat saya anak Sipil, dia bahkan dapat E pas ujian, lalu ikut perbaikan, pas ngecek ol akademik dia dapat A. Ngga ngerti lagi -_- mungkin itu bisa dinamakan keberuntungan.

Saya ambil kesimpulan, ujian perbaikan itu sebenarnya kesempatan kedua lo~~ kalau ga ada ujian perbaikan, nilai kita ga bisa dirombak dalam waktu yang singkat. Jadi, kalau ada kesempatan, kenapa ngga diambil? :D

Tapi lebih asik lagi kalau nilainya bagus tanpa ikut ujian perbaikan sih, hoho :3
アイサ の ノート © 2014