Sabtu, 25 September 2010

Satu Cerita Tentang

Sabtu, 25 September 2010
Aku pernah ditanya beberapa teman.
”Rahma pernah patah hati?”

Hahaha. Aku hanya tertawa sambil menggeleng. Teman-teman semua tidak percaya.

Sebuah forum dibuka ketika aku sedang Study Tour di Jakarta. Waktu itu malam-malam setelah pulang dari wisata. Sekitar enam orang lebih berkumpul di kamar penginapan ku. Ada teman ku yang menangis. Katanya sih dia lagi sebel sama seorang cowok. Sebut saja temanku tadi E.

E tiba-tiba masuk kamar sambil nutup muka dengan kedua tangannya. Satu teman mengikutinya dari belakang sambil mengelus kepala si E.

”Ada apa sih?” aku mencoba bertanya. Penasaran dengan apa yang terjadi. Tak tahunya aku malah dimarahin sama si teman suruh diam. Aku diam dan urung bertanya lagi.

Si E cerita. Dia sih menaruh harapan sama seorang cowok, anak rohis SMA. Si cowok juga ngasih harapan ke dia, tapi malah si cowoknya itu berpaling~apalah istilahnya.

”Udah jelek, buaya-lagi,” si E mengumpat. Dia nutupin mukanya pake bantal.
Aku iseng nyeletuk, ”Udah tau jelek, kenapa suka?”

Jawabanku membuat teman-teman menahan tawa. Si E juga tersenyum, dan kembali nangis. Si teman yang tadi~ nyikut.

“Emang Rahma belum pernah ngrasain?” ada yang tanya. Sial, forum bebas, aku harus jawab.

Aku hanya menggeleng sambil tertawa. Teman-teman tidak percaya.

”Masa belum pernah?”

Aku menggeleng lagi.

”Dia tuh setia sama someone di SD nya,” Si E nyeletuk. Huft. Aku pernah cerita sama dia sih tentang teman SD yang menurutku amazing.
“Hah, apaan sih?”

“Rahma jangan sampe deh ngrasain patah hati kayak gitu, rasanya ga enak banget,” temen satu (sebut M) nambahin. Aku tau, dia juga dalam masalah yang sama.

Tau-tau teman-teman pada share-share tentang pengalaman jatuh cinta. Dari masalah pas SD ada yang naksir (bayangkan, SD, teman-teman!!), ngomongin aku dan someone di SD (juga SD nih), sampai nyebut-nyebut kasus si M. Aaah... masalah klasik banget sih. Itu masalah yang sangat pribadi. Aku agak sungkan untuk membicarakan hal tersebut. Aku memang selektif buat bermain-main dengan hal itu. Jangan terlalu jauh berfikir seperti itu. Ingatlah masih banyak hal yang lebih penting dari hal tersebut.

”Emang rasanya gimana?” aku bertanya~lagi.

Si E mulai reda dan bisa ketawa-tawa lagi. “Mau apa kau ngrasain?”

Aku jelas menggeleng. Siapa yang mau merasakan hal seperti itu? Hah.

Ya Allah lindungi aku dari semua hal yang buruk. Jika Engkau memberi masalah, berilah juga aku solusi agar aku tidak selalu berada dalam lingkaran kegelisahan. Amin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014