Sabtu, 18 September 2010

Hari-Hari OSKM Part 1

Sabtu, 18 September 2010
Hari pertama OSKM
Senin, 2 Agustus 2010

“Hai-hai halo halo halo….”

Sekitar pukul 16.30, begitu keluar dari gedung Sabuga langsung disambut dengan Taplok-Taplok (Taplok=Tata Tertib Kelompok) penentu masa depan. Halah, apaan sih? Jadi, satu angkatan yang berjumlah sekitar 3000-an dari 12 Fakultas, dibagi menjadi 160 kelompok, yang masing-masing kelompok dipimpin oleh 3-4 orang taplok.

“Yooo yang cantik dan ganteng pasti ikut kite-kite…”

Hah, kita mah ga bisa milih, saya dapat taplok 62 nih, diambil dari angka nomer induk mahasiswa. Saya nomer 16610062. nah.. bener kan?

“Kelompok berapa dek? Kelompok berapa?” si kakak-kakak taplok pada promosiin kelompoknya sambil ngacung-ngacungin ‘panji-panji’ (kaya papan yang ada nomer kelompok trus pegangannya panjang dari bambu). Yah.. kan uda ada anggotanya ndiri-ndiri…

Ah… ini dia taplok saya, cowok, pake baju biru yang tulisannya ‘Antakusuma’, kaya taplok-taplok kelompok lainnya.

“Hai, kenalan dong, kelompok 62 kan yah?” Si kakak taplok yang dari Kelautan~sok akrab banget~ menyebutkan namanya sambil mengulurkan tangan untuk salaman, tapi saya tolak (hahaha… lagi belajar muhrim-muhriman niyh..).
”Iya, saya Rahma,” mikir-mikir bentar nih... apa para taplok memang seharusnya sok akrab begini?

Dibelakang kakak taplok tadi ada sebaris anak-anak berbaju SMA. Ada enam atau tujuh gitu, dan ada dua orang berkerudung yang mirip.

”Retno, SAPPK,”
”.....,SITH” Saya lupa namanya... jahat banget..
”.....,FTMD” Lupa juga...
”.....,FSRD” Ini apalagi...
”Fina,SBM”

Haha.. yang cowok mah saya ngga kenalan semua, gimana ya???

Habis acara temu taplok, ada acara kumpul bareng satu regu. Hm... taplok kite cuma satu ya? Padahal yang lain banyak...

Eh eh.. nambah satu lagi, kakak-kakak yang mukanya familiar banget sih.. mirip siapa ya?

Kok, saya jadi ngerasa aneh? Ih... kakaknya cute..(=_=”) ~>langsung ada feel yang gimanaaaa gitu...

Si kakak kedua mengenalkan diri.”Saya dari Teknik Perminyakan 2009, kenalin dong satu-satu.. sebenarnya taplok kalian ada tiga, yang satu cewek, dari Matematika 2009, tapi dia hari ini sakit, jadi ngga bisa datang. Besok kayaknya bisa datang kok,”

Dan mulailah perkenalan regu. Yang dari FTMD si Vathiya, SITH itu Kery, FSRD itu Dessy. Nama-nama yang ngga familiar (kecuali Dessy-haha). Yang cowok ada si Galuh, Eka, Ben, Firdaus, e... siapa lagi tadi, e... saya lupa... haaa...

Inilah acara OSKM sebenarnya! Mulai dari tadi pagi, dilakukan mobilisasi dari gedung ITB ke Sabuga untuk gladi resik upacara peresmian mahasiswa baru, jadi belum masuk acara OSKM sebenarnya. Kemarin sih katanya suruh bawa kertas re-use, bla-bla-bla untuk masa OSPEK. Jadi bingung, kapan ngerjainnya kalau gladi resik nya aja baru selesai jam setengah lima??

”Jadi begini, kami para taplok bertugas untuk membimbing kalian semasa OSKM ini,” si kakak Perminyakan menjelaskan sesuatu. Kami semua duduk melingkar. ”Ayo tugasnya dikerjakan ya, semangat nih buat OSKM nya,”

Suasana belum mencair. Kami masih jaim-jaim an. Apalagi saya yang notabene memang jaim-an.

“Ih kalian kenapa diam begitu sih?” si kakak maksa banget buat kita semua buat membaur satu sama lain. Dan karena masih belum akrab-akrab banget, kami semua mengerjakan tugas kelompok dengan rada-rada kagok, mau minjem ini-itu masih pada malu-malu. Huft..

Setiap kelompok harus punya pemimpin, jadi kami melakukan voting ketua. Calonnya ada dua, Galuh sama Fina. Yang kepilih si Galuh. Tugas ketua itu memberi tahu kelompok tentang tugas-tugas yang harus dikerjakan selama OSKM. Istilahnya jarkom. Pertama saya ga tau apa itu jarkom, ternyata nyebar info lewat HP. Haha.

Untuk sesi jarkom, si Fina berbaik hati menawarkan diri, biar dia aja yang jarkom-in semuanya.

“Gimana cara jarkom nya kak?” Si Fina tanya ke kakak perminyakan. Dia tanyanya pas semua anak taplok ngerjain tugas, jadi banyak yang ga tau ada dialog antara si Fina dan si kakak. Pas itu kebetulan aja saya lagi merhatiin si Fina ma si kakak bicara.
”Catet nomer saya aja ya? Nanti saya kirimi info, trus kamu nyebarin ke teman-teman lainnya,” si kakak perminyakan lalu nyebutin nomernya. Ajaib, saya langsung inget nomernya, padahal ngga saya catet. Haaaa....

Tiba-tiba suasana jadi berubah. Yang semula ribut, tambah kian ribut. Taplok-taplok yang lain pada bubarin kelompoknya. Katanya sih acaranya sudah melebihi ‘kapasitas’ yang dijanjikan. Jam acaranya sudah lewat. Kami semua ~calon~Mahasiswa Baru diperintahkan supaya segera meninggalkan semua acara yang disusun oleh pihak panitia. Apalagi ada pihak –eee yang marah-marah mulu, jadinya kan gimana gitu. Saya pikir acara molor kan bukan kesalahan panitia OSKM...

Karena keributan tadi, acara mobilisasi dari Sabuga ke ITB agak tersendat, jadinya saya pulang jam tujuh kurang 15 menit (itu saya belum solat magrib), untung Bandung beda dengan Solo, aazannya lebih telat... jadilah saya mengungsi ke Salman untuk solat...

Sehabis solat, di luar masjid saya ketemu sama taplok lagi, dan satu orang cewek lagi, Retno.

“Ada teman untuk pulang?” kakak taplok menghampiri. Saya menggeleng.

Hanya tertinggal dua orang. Saya dan Retno. Habis solat magrib, kepulanganlah yang jadi masalah. Yang cowok-cowok boleh pulang sendiri, tapi yang cewek harus barengan sama yang lain minimal ada cowoknya satu. Tapi di kelompok, yang cowok sudah terlanjur pulang, si Fina di jemput, sedangkan si Dessy sama Kery ikut barengan kelompok lain. Saya dan Retno sama-sama ga punya barengan pulang.

“Retno rumahnya mana?” kakak taplok tanya.
“Moh. Toha,” si Retno jawab. Si kakak taplok ~yang kayaknya orang Bandung~ ngangguk-angguk.
“Naik apa?”
“Angkot,”

Amazing. Coba di Solo, abis magrib ga mungkin ada angkot kluyuran.
“Aduh gimana nih? Yang cowok udah pada nyebar sendiri-sendiri,” kakak taplok bingung.
“Saya pulang sendiri aja, deket bangeeeeeet,” Saya berusaha meyakinkan kakak taplok.
“Bukan masalah jauh deket, tapi itu syarat mutlak dari taplok medik, pulang harus barengan minimal tiga orang,”

Bingung.

“Kamu bareng saya aja,” kakak perminyakan membuat keputusan. What???
“Saya pulang sendiri aja, dekeeeeeet kok, cuma di situ tuh,” agak sungkan nih. Tangan udah nunjuk-nujuk ke arah kosan biar ngeyakinin kalau kosan saya dekeeeeet banget.
“Ayo dong bantu saya, soalnya saya tanggung jawab sama taplok medik buat cara kepulangan kalian nih, ini penting,”

Akhirnya saya pulang sama kakak taplok perminyakan. Si kakak jalan duluan, saya di belakang. Udah dibilang deket, juga, sebel. Untuk si Retno, dia di antar kakak taplok kelautan, rumahnya ternyata jauh banget, kalau naik angkot itu sekitar satu jam an kalau ga macet. Amazing.

Sampai kosan, mandi, cari makan, ngerjain tugas, sholat, dan iseng iseng SMS kakak taplok tanya tugas yang harus di kumpulin besok, pakai nomer yang tadi di inget. Dan ternyata nomernya bener, hahaha. Dasar nih Rahma aneh banget. Ga tau lah, rasanya ada sesuatu sama si kakak taplok perminyakan tadi yang bikin saya penasaran. Aaaargh...

Tidur.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014