Sabtu, 18 September 2010

Hari-Hari OSKM Part 3

Sabtu, 18 September 2010
Hari ketiga OSKM
Rabu, 4 Agustus 2010

”Cepet mbak, langkahnya diperlebar, jangan lari, awas tangga,” hah. Apaan sih kakak-kakak baju merah? Ini saya bawa beban berat malah suruh jalan cepat.
”Tempel depannya mbak,”
Oke-oke-oke.... fine...

Mobilisasi yang ’menyenangkan’. Hah, ini mah namanya penyiksaan, jalan naik turun begini suruh cepat. Ya susah...
Apalagi nih, si kakak-kakak tidak bertanggung jawab terhadap tugas yang diberikan. Suruh bawa ini-itu tapi ngga buat apa-apa. Lha, saya rugi dong...

Yang kepakai bahan-bahannya itu hanya kertas manila warna hijau dan merah, untuk bahan buku dan nametag. Sebelumnya di suruh bawa kertas manila warna silver, emas, biru, halah, beli spidol, lem, gunting, tali merah 5 meter (panjang banget, kan? Dan ternyata cuma kepakai 1,5 meter wae. Pemborosan, niyh.)

-ehm- kembali ke hari ketiga OSKM.
Hari ini acaranya adalah Training Motivasi. Ceritanya sih kita mempelajari tentang apa yang ada di dalam diri kita. Humt. Hari ini (argh, hari ini-hari ini terus, atuh) tes kepribadian. Caranya, si Trainer ngasih selembar kertas yang isinya seperti kuisioner. Ada huruf D-I-S-C, type kepribadian. D=Coleris, I=Influencer, S=Stabil.,C=Melankolis. Ada 40 nomer yang harus diisi. Type kepribadian dilihat dari banyaknya nomor yang dikerjakan dibawah empat huruf tadi.

Saya pikir sih saya tipe I (Influencer) karena saya orangnya jayus banget, hahaha, ga taunya malah kebagian Type Melankolis...

-ehm lagi-Flashback dari jam setengah tujuh, ya???

“Hai-hai kenalan dunkz,” Ada penghuni baru dari kelompok 62. Kakak taplok cewek! Sumpah ni kakak lebay banget.

Sebagian dari anggota 62 yang uda dateng bisik-bisik, nanya siapa sih cewek itu.
“Inget kakak (perminyakan) kemarin ga? Kan taplok kita ada tiga, yang satu cewek, dari Matematika 2009,” Siapaaaa gitu ngomong. Sebagian ngangguk-angguk.

Acara dikumpulin di Saraga kali ini buat olahraga bareng, tapi mana buktinya kita olahraga?? Sama sekali tidak ada unsur olahraga (kecuali jalan cepat). Intinya di Saraga kali ini saya ga bisa menemukan titik jelasnya (ngomong apaan sih?). Ternyata disuruh mobilisasi dan melakukan body wave, hah, lupa. Habis itu, kumpul-kumpul taplok deh...

”Kakak sakit apa sih?” Salah satu dari 62 tanya ke kakak matematika waktu duduk-duduk taplok di lapangan. Duduknya pake alas ponco. Karena ga bawa, saya, Retno, dan Kery dipinjami ponconya kakak perminyakan buat duduk, si kakak duduk pake koran (aaaa... baiknya...)
”Ih, gue sakit cacar tau, si dokternya aja sampe ngejekin. Cacar kan penyakit anak kecil. Nah sekarang, gue baru kena,” Waw.. si kakak.

Kami semula yang pasif ~sama si kakak kelautan dan perminyakan~ mulai menunjukkan jati dirinya dengan si kakak matematika yang notabene gampang akrab sama anak-anak. Entah di kelompok ini saya merasa cocok. Baik teman-teman maupun si kakak-kakak taplok. Si kakak taplok juga kalo kumpul begini suka bagi makanan. Aku tanya kelompok lain, apa kalo tiap pertemuan gini panitia ngasih makanan kecil kayak choki-choki gitu, ya? Eh si temen bilang kalo ga pernah di kasih kayak gituan. Nah.. berarti itu ide taplok saya sendiri...

Habis dari Saraga, lagi-lagi mobilisasi. Kali ini ke GKU Timur, yang jaraknya jauuuuuh banget dari Saraga. GKU Timur deket gerbang depan, Saraga deket gerbang belakang. Huft. Mana di GKU Timur dapet di lantai empat, lagi... Aaaaa..

Training Motivasi dimulai. Satu ruangan kali ini diisi tiga kelompok. Kelompok 61, 62, sama 63. Setelah selesai test kepribadian, yang dapat type-type DISC disuruh tunjuk tangan satu-satu. Yang type nya kayak saya itu si Retno (beneran dia type C, soalnya dia mukanya kalem banget, ga kayak saya, hahaha). Si Kery S, Vathiya D, kalo Dessy saya pas ga lihat.

Tau-tau si Taplok 62 (kakak minyak) sama taplok 61 ato 63 gitu cerita-cerita tentang praktikum fisika dasar sama kimia dasar. Taplok saya bilang katanya praktik kimia dasar lebih asyik. Dan dia bilang gini,

“Ada yang mau lihat buku jurnal praktikum kimia dasar saya ngga?” Wah... tawaran menarik. Saya ga punya bayangan, bentukan jurnal kimia dasar tu gimana? Banyak anak (terutama 62) yang ngacungin tangan tanda mau.

Tiba-tiba si Trainer nunjuk taplok saya.
“Mas, kamu itu type apa?”
Si kakak bilang,”saya melankolis,”

Satu ruangan ketawa. Ih, si kakak polos banget sih. Rata-rata cowok kan type D, si kakak ini..

Begitu sadar dia diketawain, dia buat statement,” eh, melankolis tapi romantis...”
Ceileeeeeeh.... si kakak ni. Seisi ruangan tambah ketawa. Si trainer juga ikutan ketawa.

Keluar ruangan pukul 17.00.
Si kakak matematika ngajakin makan bareng. Dimanaaa gitu, sekalian mengenal satu sama lain lebih dekat. Beneran si kakak matematika membawa dampak yang besar banget. Dia bikin kelompok 62 seperti keluarga. Membuat kami-kami semua ga malu-malu lagi buat ngungkapin sesuatu.

”Coba tebak aku ini type apa?” si kakak matematika sok ngasih tebakan. Dasar. Ya pada tau lah, pasti type Influencer sejati. Orang yang suka mempengaruhi orang lain, yang membuat orang lain menjadi bahagia. Haisyah. Apaan sih?

”Eh, mulai sekarang kalian panggil aku mama ya? Itu papa-papa kalian, aku kan poliandri. Hahaha,” Statement lagi dari si kakak matematika.
”Hai anak-anakku... anakku ada duapuluh,” Ih waw... si kakak selalu sukses memecah suasana.

Akhirnya jadi makan-makan bareng. Tempatnya di FastBake. Tempatnya asli sempit. Satu ruangan dirombak biar cukup buat makan ber duapuluh. Si Fina ma Andreas ga ikut soalnya dari tadi pagi ga berangkat. Si Firdaus juga, dan sebagian ga datang karena pulang. Yang ikut sekitar 12 orang, 15-an sama taplok.

Sesi mindah dan geser-geser meja bagian si cowok, dan si Vathiya juga ikutan. Cewek FTMD kan harus macho, hahaha, ngga juga.

Si kakak perminyakan datang telat. Dia sibuk pacaran sama leptopnya. Tugasnya kayaknya paling berat dibanding dengan anggota taplok 62 lainnya.

Makan di FastBake lamaaaaa banget datang pesenannya. Si kakak matematika ga makan soalnya menunya udah habis. Kasihan. Acara makan kali ini asli nambah rasa kekeluargaan. Mulanya saya depresi berat pengen pulang, jadinya semangat lagi.

Masalah lagi. Sehabis makan, ada acara kepulangan. Biasa lah.. harus minimal tiga orang dengan cowok satu. Kali ini saya ada barengannya. Si Galuh, Fauzan, sama Vathiya. Si Kery ga ada barengannya, tapi terus jadinya di bonceng si Alif karena asrama Kery deket sama rumahnya Alif (cieeee... hahaha). Masalah Retno lagi niyh: dia pulang sama siapa?

”Jam segini udah ga ada angkot yang ke Moh. Toha,” Retno was-was. Udah jam 20.15, malem banget.
“Kalo gitu bareng saya aja,” kakak perminyakan lagi-lagi nawarin jasanya. “Saya bonceng, saya bawa motor kok.”

Retno ga punya pilihan lain. Hujan-hujan, diantar kakak perminyakan, berdua, ah… kalo saya jadi Retno, apa yang harus dilakukan? Rumahnya jauh banget, juga, di Bandung selatan.

Hm…

Hari ini hujan mengguyur Bandung. Tidur dengan tenang, mengingat kejadian-kejadian yang ada hari ini.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014