Sabtu, 18 September 2010

Hari-Hari OSKM Part 5

Sabtu, 18 September 2010
Hari kelima OSKM
Jumat, 6 Agustus 2010

Karena closingnya malem, jadi mahasiswa baru masuknya jam 13.00. acaranya ada pengenalan dosen wali per Fakultas, setelah itu baru mobilisasi ke Saraga buat solat, makan, dan closing. Uwa... seru niyh...

Pukul 8.00 WIB (Waktu Indonesia Bandung, halah)...

Ada SMS masuk dari kakak Kelautan sama Kakak Perminyakan.
Hai 62, kumpul di Salman jam 9 ya, pake baju bebas, bw seragam dan jamal di tas, tugas dibw seadanya.

Beberapa saat kemudian, ada SMS masuk lagi. Kali ini dari kakak matematika.
Hai 62. kumpul di McD simpang dago jam 9 ya. Penting. Pake baju BEBAS, bw jamal sama seragam didalam tas. Tugas dibw seadanya.

Lhoh-lhoh-lhoh. Mana yang benar? Ini jelas bingung. Dua kubu taplok minta ketemuan di tempat yang berbeda. McD simpang dago mana lagi tu? Buta arah nih, baru seminggu di Bandung, juga. Karena bingung, saya SMS si kakak matematika.

Saya :Kak, tapi kata kak (-perminyakan) suruh kumpulnya di masjid Salman, mana yang bener?
Kakak :Saya yang bener. Ke sini cepetan, PENTING!

Uouo. Kayaknya deadline banget niyh. Hah. Rencana mau cuci baju, jadi berantakan deh. Jadinya saya cepet-cepet mandi dan ganti baju seadanya. Saya adalah anak yang tepat waktu. Wuhuu... hahaha.

Setelah mandi, saya ngecek HP. Ada satu SMS, dari si Retno.
Rahma, malem ini saya boleh nginep di kosan kamu ya, daripada harus ngrepotin kak (-perminyakan) lagi, makasih.

Hahaha. Si Retno tea. Kemarin sih saya yang nawarin dia buat nginep di kosan saya, soalnya kasihan. Closing bubarnya jam 8 malem, belum lagi keluar dari situnya. Kira-kira jam 9 malem baru sampe gerbang depan. Mana ada angkot ke Moh. Toha jam segitu? Dia kan ngangkotnya nyambung dua kali...

Hahahaha...boleh.boleh.boleh.

Saya mbales SMS si Retno sambil ngetuk-ngetuk pintu temen kosan sebelah saya, nanya, McD simpang dago tu mana, dan naik angkot apa. Diterangin sih, tapi saya belum ngerti. Terpaksa keluar kosan, trus tanya sama ibu-ibu penjual makanan.

“O, kalo ke Dago naiknya Sadang Serang yang warna biru, neng, arahnya yang ke sana,” si ibu bilang sambil nunjuk ke arah taman hewan. Oke.oke bu, makasih atas infonya...

Akhirnya saya naik angkot sendiri untuk pertamakalinnya. Bilang sama si bapak supir buat turun di Simpang Dago. Ternyata di Dago itu... maceeeeeeettttt... di Solo mah ga ada kejadian macet sampai kayak gini.

Nah nah nah, itu dia McD simpang Dago. Hla... itu kakak matematika sama kakak kelautan ada di halaman McD…

”Yang lain mana, kak?” saya langsung gabung begitu turun dari angkot. Liet HP, baru jam 8.50, masih belum kumpul kayaknya.
”Belum pada dateng nih,” Si kakak matematika jawab.
”Ada perlu apaan sih kak?”
”Pokoknya deh, setengah gawat nih, tunggu yang lainnya datang dulu,” Hm. Kayaknya serius banget masalahnya.

10 menit kemudian si Vathiya dateng. Trus si Dimas nyusul, dan kakak perminyakan juga dateng. Yang lainnya pada ngaret semua.

”Udah ah, sepuluh menit lagi kita masuk ke McD, aku mau cerita,”

Akhirnya anak-anak 62 ~ga tau berapa yang kumpul, ga ngitung~ kumpul juga, desek-desekan di kursi. Yang pesen makanan cuma si kakak perminyakan sama kakak kelautan. Yang lain cuma numpang duduk dan ngadem. Hehehe.

”Jadi gini, hari ini ga jadi ada closing, habis pengenalan dosen wali, kalian langsung pulang,” Si kakak matematika mulai bercerita.
”Kenapa ga jadi closing? Ada masalah apa?” Siapa...gitu nyletuk.

Si kakak cerita lagi. Tentang semua kejadian yang melatarbelakangi keputusan dari rektorat tersebut. Uh. Kami anak 2010 pengen ada closing, dan katanya, akan ada dukungan dari massa kampus untuk tetap mengadakan closing. Closing ilegal.

”Kalian ga wajib ikut kok, yang takut ga papa. Tapi kami jamin, kalian ga akan dapat sanksi. Sanksi sepenuhnya ditanggung panitia 2010,” Si kakak mengakhiri cerita. Udah jam sebelas. Karena ini hari Jumat, maka anak cowok pastinya jumatan jadi kami semua bubar. Yang rencana mau langsung ke kampus, pada pindah halauan ke kosan masing-masing buat ngerjain tugas yang memang belum selesai. Yang cewek pada nguntit ke kosan saya semua. Hahaha. Jadilah kamar berukuran 2x3 meter itu dipenuhi oleh lima orang anak yang punya kesibukan sendiri-sendiri. Asli sumpek.

Pukul 15.12 di Aula Timur, masih pengenalan Fakultas dan dosen wali.

”Eh, lihat SMS dari taplok saya, katanya Legal,” si Uswah, kenalan baru dari FTSL nunjukin SMS di HP nya. Acara closing jadi. Keluar dari ruangan, ikuti taplok yang berbaju merah.

Jadinya kita suruh ikut Varunastra. Aku belum dapet SMS kayak gitu dari kakak taplok. Iseng SMS si kakak perminyakan.

Saya :Kak, katanya legal, ya?
Kakak :Hahaha. Emang iya? Malahan saya belum tau fix nya. Tau dari mana kamu?
Saya :Ini teman saya dapet SMS dari taploknya, katanya legal...
Kakak :Hahaha.. aku pengen ilegal aja ah..

He? Si kakak nih. Aneh banget. Udah di ijinin juga malah pengen ilegal. Acara pengenalan dosen wali anak FTSL belum kelar-kelar. Jadwalnya sih jam tiga sore uda kelar, tapi ini baru jam empat lebih baru kelar, jadinya mobilisasi sama kakak varunastra tambah digalak-in deh, soalnya ternyata FTSL itu keluarnya paling akhir.

Anak FTSL pada jalan cepat (lari lebih tepatnya) ke taman di Sabuga dulu. Ada kumpul taplok, makan bersama, serta adu jargon dan yel-yel. Saya sih lari ke gedung dulu buat solat ashar, jadinya saya ngumpul di taplok jam setengah lima. Hahaha. Pake acara nyasar, pula. Anak-anak 62 udah pada kumpul. Kali ini duduknya barengan sama kelompok 63 buat adu yel-yel.

Acara di Sabuga selesai, terus solat magrib di gedung bawahnya. Habis itu mobilisasi ke Saraga, naik-turun tangga. Malem-malem, sumpek dah bersama 3000 anak-anak terbaik bangsa. Hahaha. Belum lagi panitia nya yang jumlahnya tujuhratusan. Uwa...

Di lapangan Saraga...

Baruuuuu semenit ada di lapangan, Byash!!! Turun hujan!!!

”Ga asik ah, masa closingmya hujan-hujanan,” beberapa anak mengeluh. Bener nih, ga asik banget. Mahasiswa baru buru-buru ngeluarin ponco. Karena saya ga bawa ponco, saya ngeluarin payung. Saking semangatnya, si payung sampe rusak dan ga bisa dipake. Kepala payung sama ganggang payung terpisah pas si payung saya tarik dari dalem tas. Temen-temen 62 sampe melongo melihat saya ngrusakin payung. Hahaha.

Akhirnya semua anak-anak 2010 pada dimobilisasi ke daerah yang teduh sambil digodain sama massa kampus. Hahaha. Lagaknya godain adek-adeknya tapi malah bikin ketawa. Padahal si temen-temen saya pada takut sama massa kampus (massa kampus=mahasiswa yang dua angkatan diatas 2010 sama yang atas atasnya lagi).

Ujan akhirnya reda. Kembali deh anak 2010 dimobilisasi ke lapangan bola. Lapangan becek, rawan kepleset. Akhirnya inti acara closing dimulai. Anak 2010 nyalain lilin sambil nyanyi lagu ’mentari’. Rasanya damaaai banget. Habis itu ada sambutan dari rektor, muter film kegiatan OSKM, trus nyalain kembang api, terus...

Acara closing sampai di sini

He? Closing apaan tuh? Payah banget! Tak pikir acaranya seru dan penuh kejutan. Hla ini, Ah… ngecewain nih, ga sesuai dengan apa yang diharapkan…Sebagian anak juga ngeluh gitu.

Closing yang di harapkan,

Tak sebaik yang dibayangkan.

Kami, 2010, kecewa.
Bad Closing.

Aaaaaaa ga enak ih. Ga seru ga seru ga seru...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014