Sabtu, 18 September 2010

Kisah Antara Aku dan Afifah

Sabtu, 18 September 2010
Kali ini aku mau memperkenalkan sahabat karibku waktu SMP, dan Alhamdulillah sampai sekarang juga masih kontak-kontak untuk menjaga silaturrahmi.


Namanya Afifah (emang cuma itu namanya). Dia lahir 10 Februari 1993. Kuanggap dia sebagai kakakku di sekolah. Aku kenal dia secara dekat baru kelas 2 SMP, karena waktu kelas 1, dia pendiem banget. Selalu duduk di deretan depan, sampingnya si Mayesti dan ngga ganti-ganti. Aku sih dulu duduk sendirian dan di pojok belakang, karena belum cocok sama teman-teman cewek yang sebagian ga pake kerudung (aneh saja melihatnya. Belum terbiasa, karena dulunya waktu SD kan aku di swasta). Dan kurang tau kenapa ga ada anak yang mau deket sama aku, hiks.


Sedih banget pas itu. Kemana-mana sendirian, dan lagi, pas itu aku marahan sama temen SD yang anaknya sensitif banget. Dia ku kritik karena aku ngrasa dia agak caper (cari perhatian). Jadinya ya... hah. Ini mah aku nya yang terlalu jujur ngeritiknya, jadinya dia tersinggung. Padahal temen SD ku itu baik banget lo. Dia satu-satunya orang yang selalu ingat hari ulang tahunku. O... so sad... kok jadi curhat begini?


Waktu kelas 2, si Mayesti pindah kelas, dan otomatis si Afifah ga tau mau duduk sama siapa. Dan akhirnya aku duduk di sampingnya, menemaninya (halah, apaan sih?). Kami berdua sama-sama pasif dan jaim-an. Kalo ga diajak ngobrol, pasti ga mau ngomong. Kalo aku sih emang gitu, tapi kalo udah kenal, aku orangnya rame banget dan ga tau malu. Hahaha. Hla si Afifah ini, udah kenal lama juga, masih belum rame. Akhirnya karena bujuk dan rayuanku, si Afifiah mulai membuka dirinya untukku (he?), buat cerita-cerita apa yang ada di otaknya. Dia ternyata brilian.


Aku baru menemukan seseorang yang bentuknya seperti itu. Dia pintar. Proses menghitungnya dua kali lebih cepat dibanding aku. Tanpa kertas, tanpa kalkulator. Kekuatan pikirannya tajam. Dia punya ‘sesuatu’. Jika dia merasa ada sesuatu yang akan terjadi, dia bisa merasakan tanda-tandanya. Aih aih aih, jadi kagum dah. Insting nya kuat. Lucunya, kalo dia punya feeling dan diceritakan sama orang, ga akan kejadian. Tapi kalau dia diam saja, kebanyakan kejadian.


Kami berdua bisa akrab karena memiliki beberapa kesamaan. Kami berdua –dulu- sama-sama pengen jadi arkeolog, sama-sama nyesel jadi perempuan, haha. Klasik banget sih alasannya. Kami berdua suka main detektif-detektifan, cari-cari masalah buat dipecahin. Hahaha. Pengagum detektif Kindaichi, suka Sherlock Holmes tapi sama-sama belum pernah baca novelnya, apalagi tau kisahnya. Cuma tau kalo si Sherlock itu keren. Hahaha. Childish banget sih. Betul.betul.betul.


Si Afif ini polos banget. Saking polosnya, aku suka godain dia. Berhubung kami punya kisah yang berhubungan dengan si CS, aku suka godain si Afif dengan nyomblangin dia sama si Amay. Hahaha. Kisahnya unik banget.


Si Afif sekarang masih kelas 3 SMA. Dia di SMK N 2 Surakarta jurusan teknik elektro (jadi inget, kalo ulangan elektro, pasti nilainya selelu paling tinggi di kelas. Aku kadang jadi nomer dua. Ibuk bapakku kan guru elektro, hahaha). Dia emang dari dulu pengen masuk SMK. Itu SMK negeri terbaik di Solo (pas kelas satu, dia diajar sama ibukku, hehe. Jadi kalo ibuk ngadain ulangan, aku kadang-kadang ikut meriksa pekerjaannya). Sebenernya sih kalo dia daftar di SMA N 1, peringkatnya masih 100 besar, tapi ga jadi daftar karena ada masalah keuangan keluarga. Rencananya dia setelah lulus SMK mau lagsung kerja. Sampai saat ini aku masih support dia buat cari beasiswa kuliah, biar dia ga mentok cuma jadi lulusan SMK.


Kami berdua dulu punya obsesi yang sama. Pengeeeeen banget buat novel yang tokoh-tokohnya kita-kita semua. Ceritanya tentang detektif-detektif gitu. Tapi belum kesampaian niatnya karena keburu lulus. Udah punya draftnya padahal. Si Afif udah nyelesain cerita satu buku, aku baru beberapa halaman, dan itu ceritanya lebay banget, hehe.


Udahan ih, ceritanya jadi so sad gini. Malahan bingung mau ngakhirin kisah di halaman ini dengan kata apa. Hahaha. Masalahnya pasti itu.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014