Sabtu, 18 September 2010

Kisah antara Aku, Universitas, dan Jurusan Kedokteran

Sabtu, 18 September 2010
Waktu aku masih TK kecil, aku pernah diberi pertanyaan seperti ini:
Adek nanti kalo sudah besar mau jadi apa?
Dengan tegas aku jawab: Dokter...

Waktu SD, aku dikasih pertanyaan lagi. Pertanyaan yang sama.
Aku lagi-lagi jawab: Dokter...
Si temen nanya mau kuliah dimana?
Aku jawab: UI... karena aku taunya baru UI sama UNS. Karena pengennya ngekos, jadinya milih UI...
Waktu kelas enam SD, bapak keterima beasiswa S2 di ITB, jadi kepikiran pengen masuk ITB.

Waktu SMP, aku mulai tau universitas mana-mana saja. Nambah list tentang UGM sama UNDIP. Ada yang tanya lagi. Mau jadi apa?
Aku jawab lagi: Dokter...

Waktu SMA...
Aku tanya sama temen-temen. Mau masuk jurusan apa?
Dokter...
Tanya beda orang.
Dokter...
Tanya lagi sama beda orang.
Dokter...

Hla... kenapa semuanya milih kedokteran?

Ternyata sebagian besar temen-temenku pengen jadi dokter. Pekerjaan yang klasik banget dah pokoknya itu. Menjanjikan banget, dan mentereng tentunya. Tapi aku menemukan temanku yang ga pengen masuk kedokteran. Pengennya Farmasi. Apaan sih Farmasi itu? Ada juga temenku yang pengen masuk teknik sipil. Apaan lagi tuh? Mikirnya sih teknik sipil itu tentang kehidupan sosial si masyarakat, ih ogah banget (inget pelajarannya pak Tikno yang masyarakat sipil bla-bla-bla) hahaha. Ada yang pengen masuk Elektro juga, Teknik Kimia... mulai saat itu aku cari-cari informasi.

Dari SD pas si bapak keterima di ITB, aku jadi punya harapan kesana. Bandung Cuy, apalagi niatku yang pengen ke UI (UI itu dulu selalu peringkat 1 nasional) ditentang si bapak karena Jakarta itu lebih dari bahaya. Hiks. Aku kan pengen masuk ke sekolah yang terbaik, bapak...
Tap no problemo lah. Masih ada universitas yang lainnya.

Masih mencari jurusan nih, rencana pindah halauan. Ternyata dari dulu aku ga punya hati dengan kedokteran.

Aku tertarik banget sama IT. Pengennya masuk STEI ITB. Tapi lihat passing grade di buku SMS GO temenku itu tinggi banget (65% an, waktu itu..), nyaliku ciut dah. OMG.

Denger kabar kalo UGM sekarang peringkat 1 nasional, jadi tertarik masuk UGM. Hahaha, masih ngareep masuk universitas nomer 1 di Indonesia, nih..

Ada pengumuman UM UGM, aku daftar deh. Pilihan pertama si Ibuk yang nentuin. Aku ambil kedokteran. Ga sesuai sama keinginanku sih, tapi si ibuk pengen banget ada generasi di keluarganya ada yang jadi dokter. Pilihan kedua ku Teknologi Informasi, yang ketiga Biologi. Itu pilihanku sendiri. Pas tanya-tanya di kelas pada daftar apa aja, aku syok, 75% anak di kelasku daftar di kedokteran. Apah?

Aku semakin ga yakin dengan kedokteran.
Kalo semua anak jadi dokter, yang jadi pasien siapa?

Mulai detik itu aku ilfil sama kedokteran, hehehe.

Pengumuman UM UGM bikin frustasi. Gagal. Kenapa aku kecewa ya? Padahal aku kan ga pengen kedokteran?

Aku cuma kasihan sama si Ibuk, udah ngarep banget anaknya jadi bu dokter.. maafkan anakmu, ibuk...

Halauan terakhir buat kuliah: SNMPTN!!!

Si ibuk masih ngotot juga. Aku disuruh ambil kedokteran, kalo ga, ambil keguruan. He??? Masa jadi guru? Ga tau apa kalo aku ga bisa ngajar? Si kakak aja pas tak ajarin ku bentak-bentak melulu, hahaha...

Kisah SNMPTN yang lucu. Aku bimbang banget waktu itu. Istikharah beberapa kali tapi belum dapet petunjuk juga. Aku sempet nangis pas bingung itu.

Beberapa hari sebelum pendaftaran ditutup, aku buka-buka buku SMS GO, dan lihat-lihat ada jurusan apa aja. Perhatianku tertumbuk pada jurusan Teknik Lingkungan. Terus aku lihat satu-satu universitas yang nyediain jurusan itu. Yang passing grade tertinggi itu ada di FTSL ITB. Aku manteb banget milih itu, karena tentunya aku pengen yang terbaik (halah). Ini nih...

Aku mengutarakan niat pada Ibuk. Si bapak sih ndukung banget buat daftar ke ITB, hahaha

Apakah respon ibukku?
Teknik Lingkungan kuwi sing dinggo ngolah sampah kuwi to? Nggilani, cah wedok barang arep mlebu koyo ngono... wis, pilihan sijimu pendidikan matematika UNS, pilihan loro Teknologi Informasi UGM...Opo njupuk.o kedokteran UNS wae to nduk....
Sempet kesel juga denger ibuk bilang gitu. Mulanya sih pilihan satu TI UGM, pilihan dua Teknik Sipil UNS, tapi si Ibu nentang. Cah wedok arep mlebu bangunan...(sipil=bangunan, baru dong nih... asal pengen daftar di sipil, padahal ga tau sipil itu ngapain. hahahaha)

Aaaaaarrrrghhhh

”Wis buk, pokoke nas aku pilih kuwi, pilihan pertama yang nentuin aku, yang kedua ibuk,” Aku membuat suatu keputusan. Si Ibuk sebenarnya mau nentang lagi, tapi akunya yang ga mau tau. Huft.

Akhirnya satu hari sebelum ditutup pendaftarannya, aku nentuin pilihanku. Pertama FTSL ITB, yang kedua Pendidikan Biologi UNS. Si ibuk masih ngotot, kalo ga kedokteran ya guru. Tapi aku bersumpah, kalo aku keterima pilihan kedua, tahun depan aku ngulang lagi, titik.

Esok harinya, habis pulang kegiatan aku ke kantor bapak buat ndaftar SNMPTN. Ternyata saat itu situsnya lagi trouble. Sial. Pendaftaran ditutup jam 4 sore, ini jam setengah dua aku belum daftar.

Akhirnya aku pulang dan pendaftaran diurus sama bapak. Saat pulang, si bapak bilang kalo aku belum di daftarin. Situsnya trouble, dan alhamdulillah pendaftarannya diperpanjang dua hari. Hahaha... aku slamet.

Tes SNMPTN berlangsung. Tegang banget karena itu jalan terakhir buat masuk PTN favorit dengan biaya murah. Pas tes bikin minder. Di ruangannya ga ada jam, aku ga bawa jam, dan pas ada bunyi bel, dikira masih sisa lima menit ato berapa menit, ternyata itu tanda bel berakhirnya tes. Uwaaaaa.... untung udah pada di itemin bulatannya....Tak hitung-hitung sih PG nya nanggung banget, tinggal doa wae nih. Kalo kepaksanya jatuh di pilihan dua, ya ngga papa lah... sabar...

Paling bikin minder itu adalah orang yang duduk di sebelahku. Ngerjainnya sambil senyam-senyum, yang dikerjain buanyak banget, kayak punyakku yang buanyak banget juga, tapi bolongnya. Hahaha. (dia keterimanya di UIN jogja, satu ruangan tesku keterima 4 orang, salah satu diantaranya Kedokteran Umum UNS)

Setiap malam, hari-hari menjelang pengumuman SNMPTN, aku selalu berdoa kepada Allah. Aku memberi Allah sebuah pilihan:
Ya Allah, jika aku tidak keterima di FTSL ITB, berarti takdirku itu tahun depan di kedokteran UGM...
Hahaha... kocak banget doanya. Hehehe. Aku polos banget ih, soalnya bimbang banget. Ga tau mau berbuat apa...

Dan alhamdulillah Allah menjawab doaku. Aku keterima di pilihan pertama. Si Ibuk jadi ndukung pilihanku. Pas ditanya tetangga,

”Mbak Rahma masuk mana, budhe?”
”Di ITB,” Si ibuk njawab dengan bangganya.

Hahaha... si ibuk malah bangga banget anaknya masuk ITB. Dan ada sebagian tetangga taunya aku masuk kedokteran (emang di ITB ada kedokteran?), soalnya dulu pas aku daftar kedokteran, si Ibuk cerita-cerita sama tetangga...

Respon temen-temen juga bagus banget, begitu tau aku keterima ITB,
Wa... keren nda... ITB...
Wuhu... ITB memang sudah punya nama, ya...
enjoy di lingkungan baru :3

Pas aku dapet jaket almamater (jamal) ITB, aku kaget . Warnanya hijau lumut, persis kayak di mimpiku pas aku cari-cari universitas. Dulu sih ceritanya aku mimpinya pake jamal warna ijo lumut. Setahuku kan itu warna jamalnya UGM, jadi PD aja daftar di UGM dan yakin keterima, padahal ngga. Hahaha, makannya kecewa banget.

~sekarang iseng-iseng searching rangking universitas di Indonesia, ternyata sekarang ITB ranking satu. Hahaha, keinginan buat masuk universitas nomer satu

8 komentar:

  1. selamat yahhh........
    doain git juga yah moga bisa masuk itb..
    folbek http://nggitzafunia.blogspot.com

    BalasHapus
  2. hahaha. kisah hampir satu taon yang lalu (~'3')~
    bukti bahwa ga hanya orang pintar yang bisa masuk ITB, saya buktinya.
    Iyaaa amiiinn bisa masuk ITB. saya tunggu xixi

    BalasHapus
  3. congrazzz ya Mom, wah keren beud kwe....

    BalasHapus
  4. Gyahaaaa ^o^

    ~>biasa wae nduk.ning kene yo saiki aku keteteran T_T

    kisah anak sastra yang terjebak di teknik, hehe.

    Makasi udah visit
    <^_^

    BalasHapus
  5. eyaaaa rifaaaaaa... heu heu heu nyasar ke sini ya.. hehe

    BalasHapus
  6. *blog walking*
    ikutan komen ah...ceritanya lucu asli :D

    BalasHapus

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014