Rabu, 20 Agustus 2014

Menengok Masa Lalu

Rabu, 20 Agustus 2014
“Kak, ini statusmu dulu? Aku kira dibajak heu,”

Sebuah komentar terpampang di sebuah status teman saya, yang emang bener sih penulisannya alAY p4ke bgd. Pas dilihat tanggal dan tahun kapan bikin status, baru ketahuan deh itu ternyata status jaman kapan.

“Iyaaa pada nge up semua ini. Iseng banget. Maafkan ke-alay-an ku dahulu teman haha,” Dan temen saya pun menjawab semuanya. Itu emang ga dibajak, tapi status facebook nya yang lama.

Akhir-akhir ini sering banget temen kuliahan, temen SMA, nge-up up status lama, terus dikomentarin lagi, terus diketawain lagi. Jadi ketahuan gimana dulunya si korban itu ber-facebookan ria. Fenomena ini unik sih, kadang bikin ketawa, kadang bikin istigfar karena ketahuan alay. Ane jadi bersyukur karena pas jaman alay ga punya facebook, tulisan saya juga ‘sudah’ normal. #padahal ga ada yang stalking juga kali.

Lalu pikiran saya meloncat ke masa lalu. Disaat yang lain suka galau dan pasang status di FB, saya masih konvensional: nulis diary. Haaaaah? Hare gene nulis diari? Hellowww -___-. Eeh asik tau hoho. Saya memang tipe orang yang ga mau ngeliatin kalau lagi ada masalah, kalau lagi sedih. Jadi kalo pengen curhat ya ditulis, bukan nerocos ke temen. tapi kalo ada temen yang curhat, saya terbuka untuk mendengarkan kok hoho.

Kebiasaan menulis diary saya bermula saat kelas empat SD *kayaknya sih*. Pas itu di sekolah ada yang jual diary pake gembok, jadi ga bisa dibaca orang yang ga punya kuncinya. Inget banget halaman pertama pokoknya isinya nulis tentang gebetan deh -____- dan nulis namanya pun gemeter ahahahaha *lupakan. Selain tentang gebetan, isinya juga tentang acara tivi yang disukai yang tamat, juga kehidupan sehari-hari. Pas udah penuh, saya sama temen deket (namanya Amalia) tuker-tukeran diary gitu hoho. Jadi kita hampir ga pernah curhat-curhatan tapi tuker-tukeran diary.

Menginjak SMP saya berhenti menulis diary, Karena diary yang saya punya udah penuh. Nah, tahun ketiga, saya mmulai menulis lagi. Dan ternyata di tahun itu pun paling banyak kenangan yang tertulis ceileeeeh. Dan diary SMP ini saya bawa  ke Bandung buat dibaca-baca lagi kalo lagi bosen.

Masa SMA saya samasekali ga nulis diary. Samasekali. Dan saya nyesel.

Masa Kuliah saya nulis diary nya bolong-bolong. Saat mood ya nulis, kalo ga mood ya ga nulis. Tapi di masa ini saya menemukan keasyikan tersendiri. Beberapa kali saya putus asa, dan bosan. Kemudian saya membaca diary saya, yang saya tulis pada tanggal yang sama dengan hari ini, dan saya menemukan sesuatu yang lain. Seperti … yah… terhibur.

Saat nilai uts buruk, nulisnya amburadul banget. Habis lulus matakuliah tersebut, saya buka diary lagi dan tersenyum ngebaca tulisan saya itu. Hey, kamu berhasil!!.

Dan kemudian sekarang saya punya kebiasaan baru. Jika bosan atau putus asa, saya akan membuka buku catatan harian saya, melihat apa yang saya lakukan tepat pada tanggal yang sama, dan saya dapat tersenyum kembali.

Menengok masa lalu rasanya bukanlah hal yang buruk. Bahkan mengasyikkan. Bisa jadi bahan candaan, maupun memperkuat pertahanan.

So? Kalian butuh menulis sesuatu. Apapun itu. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014