Minggu, 30 Januari 2011

Wika Super Try Out!! part 1

Minggu, 30 Januari 2011
Minggu, 16 Januari 2011

Hari ini WiKa super try out diadakan serentak di 15 kota seluruh Jawa dan Sumatera. Tempatnya di SMA N 4 Surakarta. Diantara kesibukan-kesibukan di SMAN 4, kami ber limabelas terdampar di SMA Assalam.

Ceritanya hari Sabtu kemarin, sebuah SMS masuk juga, dari Mas Mahyan.
Mohon kesediaan dn bantuann mjd tim to assalam, rapat koordinasi nant sore jam 4.15 di sma n 1 ska
lalu ada sms masuk lagi,
ralat mas mbak, rapat koord nanti jam 4.15 di sma n 4 ska

huaaa.... ternyata saya adalah orang yang beruntung itu, yang di SMS mas Mahyan, :c

Setengah hati berangkat juga ke rapat koordinasinya, tak lupa saya njemput mbak Astri. Sampe di sana, hampir semua bermuram durja. Halah, opo to iki. Aura negatif nih, hiks. Ayo semangaaaaattt!!!

Janjinya sih jam 4.15, tapi ternyata koordinasinya mulai jam 5.15, dasar.
”Assalamualaikum warahmatullah,” mas Mahyan mbuka rapat yang dihadiri oleh saya, Fitri, mbak Astri, mbak Ratna, yang cowok kurang dari lima orang.
”begini begini begini,” mas Mahyan menjelaskan besok kita harus ngapain. Jadi, di Assalam itu ndak ada daftar ulang seperti di SMAN4, jadi kita langsung masuk kelas, dan setelah tryout selesai, kita harus presentasi lamanya satu setengah jam! Bayangkan itu! Kita ngomong apaan coba, kalo harus ngoceh satu setengah jam??? :c

Banyak yang nolak pas mas Mahyan suruh njaga TO di assalam, jadinya pusing gitu dah, nyari-nyari pengganti, hohoho. Akhirnya sebagian ada yang mau juga, walo pastinya dengan amat sangat terpaksa. Saya mencoba ikhlas, tap ini masih setengah hati, 

Sudah, fles bek sudah ya...

Kembali ke hari ini.

Kami berlimabelas itu:
Saya, Fitri, mbak Astri, mbak Lina, mbak Miranti, mbak Ratna, mas-masnya: Mahyan, Andyan, Bagas, Andika, Ikhsan, Tatang, Moco, Aziz, sama mas 2009 satunya saya belum kenal. Pas koordinasi di Assalam center dan pembagian kelasnya, ternyata disana ada 7 kelas Akhwat, padahal jumlah yang cewek itu cuma enam orang, alhasil ada satu mas-mas yang harus masuk ke kelas akhwat. Dan karena mas Mahyan tadi datang telat, dialah yang dikorbankan, hehehe.

Masuk kelas sekitar jam setengah delapan. Hadeeeh... saya harus bisa nge-handle kelas sendirian lagi. Mana ini saya dapetnya kelas IPS. Untung saya dapat kelas MA, alias Madrasah Aliyah, semoga adeknya alim-alim, amin...

Saya dapat kelas MA 12IPS2. Yang MA itu ada di lantai bawah, sedangkan yang SMA itu ada di lantai atas. Mbak Astri kebagian kelas Aksel, Fitri kelas MA 12IPA2 (jadi saya dan Fitri ada di satu lantai), mbak Ratna sama mas Mahyan SMA IPS, mbak Lina sama mbak Miranti dapat kelas IPA. Kalao yang Ikhwan, saya ndak tau. Cuma, mas Andyan dan mas 2009 jaganya di SMK nya.

Masuk kelas, rameeee banget.

Hualaaah.... kok MA yo podo wae karo SMA Negeri sing liyane nak IPS, T.T
“Mbak, kita try out yaaa,” si adek paling depan menyapa. Saya menjawab dan bercerita sedikit serta membagikan LJK untuk diisi.
“Mbak, jangan pake bahasa jawa, kita bukan orang jawa semua,” adek-adeknya pada protes karena saya nyeloteh pake bahasa jawa. Ternyata mereka dari Aceh, Bekasi, Sulawesi, bahkan ada yang pindahan dari Qatar.
“Mbak, namanya siapa?”
“Nanti saya kenalin pas presentasi, dek, habis Try Out,”

Mengisi LJK selama 30 menit memang membosankan. Si Adek-adek tadi malah rame banget, dan saya tak berkutik. Huhuhu, sedih...

Bagaimana ya kabar dari SMA 4??

Akhirnya saya beberapa kali SMS mbak Karima tentang kabar di SMAN 4. di sana pesertanya 1000-an. Keren dah...

Akhirnya saya membagikan kertas soal juga. ”Dek, jangan dibuka sebelum jam delapan tepat, yaaa,” waktu menunjukkan pukul delapan kurang seperempat. Okelah, cuma nunggu seperempat jam lagi, hoho.
”Mbak, kalo udah selesai boleh keluar, yaa,”
”Wa, ndak boleh dek, kalian selesai pukul sepuluh dan baru boleh keluar pukul setengah sebelas,”

Si Adek-adek pada protes lagi. Huaaa... saya pekewuh sama mereka, hiks.
”Soalnya tadi bapak di Assalam Center bilang begitu, dek, IPS sama IPS keluarnya harus bareng, kalian ngerjain dua jam, tapi yang IPA ngerjain dua setengah jam, dan nanti istirahatnya setengah jam kok, tenang wae,”

Diam sepuluh menit. Jam delapan kurang lima...
”Mbak.. buka soalnya yaaa, kurang lima menit ajaahh,”
”Yasuda, kerjakan saja soalnya,”
Akhirnya adiknya tenang juga, ngga ada yang muter-muter di kelas. Bayangkan, pas ngisi LJK, malah ada adek paling depan yang keliling ngenalin temen-temennya satu satu!
Pas jaga, di depan, ndengerin suara kipas angin yang bergerak, ngantuk, ngga ada kerjaan, kertas soal diminta sama adeknya karena punyanya ada halaman yang ga ke kopi,
Krik...krik...krik...
Bengong. Ya Allah, apakah ini rasanya menjaga anak-anak yang sedang ujian? Hehehe.

Satu jam kemudian...
”Mbak, udah selesai, boleh keluar ngga?”
”Wah, dek, kan tadi saya sudah bilang, ngga boleh,”
”Mbak, ijin ke belakang,”

Si Adek pergi ke belakang, dan luamaaaaa banget. Halah, paling ke kantin. Sekitar jam sembilan lebih duapuluh, si adek-adek merengek, karena itu memang harusnya jadwal istirahat mereka.
”Mbaakk... kantin tutup jam sepuluh niihh.. nanti nasinya habis, saya belum sarapan,”
”Haduh, gimana ya dek,”
”Mbakk... lapaaaaarrrr,”

Hampir satu kelas ngomong ngga jelas.
”Mbak, ngga dikasi snek yaaa?? Lapar mbaakk.... perut kami rentan... mbak lapar ngga?”
”Saya ndak lapar dek,” beneran, ngga bohong.
”Hu...”

Sepuluh kurang seperempat...
Banyak yang ijin keluar, ngakunya sih ke kamar mandi, tapi paling ke kantin, tapi cuma beberapa aja, cuma sekitar tiga atau lima orang.
”Mbaaakkk... lapaaaaarrrr,” si adek merengek makin heboh.

Akhirnya saya luluh juga, hiks..
”Yasuda dek.. kalian boleh keluar, tapi gantian ya, jangan semua, makannya dibungkus, dimakan di kelas ya, nanti kalian jam setengah sebelas boleh keuar, terus jam sebelas masuk kelas lagi, jangan ke asrama dulu,”

Si adek-adek langsung bersorak gembira. ”Makasih mbaaakkk,“ huaaa. Jadi tersanjung, hiks, hahaha.
”Hei, aku titip telur goreng dong, kerupuk satu, bungkusin nasi,”
”Aku juga, yaaaa,”

Langsung, sekitar tiga anak keluar, kalo mereka uda masuk, tiga keluar lagi, dan seterusnya.

”Jam sepuluh LJKnya saya kumpulin yaa,” ngasih peringatan. ”Coba identitasnya diperiksa dulu,”
”Mbak, mau kerupuk?” si adek malah nawarin jajanannya. Saya menggeleng. Sebenarnya saya juga bawa makanan, tapi nanti saja dikeluarinnya.

Pukul sepuluh...
”Dek, LJKnya saya ambil ya,”
Akhirnya mengumpulkan LJK, dan meneliti kembali lembar tersebut, dan masih ada beberapa yang kurang, misalnya pernyataannya ngga diisi.
”Setengah jam mau ngapain ya?” saya ngetuk-ngetuk pepan tulis. ”Mau bahas soal ato cerita?”
”Ceritaaaaaaaa....”
”Yasuda, ceriata tentang apa, nih?”
Krik...krik...krik...

Karena ngga disahut, akhirnya saya narik kursi guru, tapi adeknya ngambilin kursi dari belakang, saya duduk disitu, ngeluarin makanan, dan cerita.

“Disana enak ngga mbak?” ada yang nanya.
“Mbak, punya pacar ngga mbak? Disana cowoknya gimana mbak?” buset dahh..
“Ehm, ada yang mau makanan?” saya ngeluarin makanan, pas diiterin, ngga ada yang mau, terus saya taro di meja. “Di sana sih biasa-biasa wae, temennya juga asyik, nyenengin, dan begitulah...”
“Mbak, OSPEK gimana?”
“Saya belum di OSPEK, dek, nanti semester tiga baru di ospek, pas masuk jurusan, nanti saya jelasin,”
“Mbak, apa semuanya pake jas kayak gitu?”si Adek tanya sambil melototin Jamal ijo.
“O... iya. Biasanya yang pake ini anak TPB, ntar kalo uda masuk jurusan, jas nya laen lagi,”

Tiba-tiba ada yang ketawa, ternyata makanan saya ada yang ngambil.
“Heh, punya mbak nya lo,”
”Ndak papa dek, ayo dimakan,” akhirnya adek-adeknya mau juga makan pang-pang saya. Suasana lumayan cair. Akhirnya...
”Mbak, suruh keluar tuh, uda jam setengah sebelas, katanya kalo mbaknya ngga keluar, ditinggal sama mbak sebelah,” ada adek yang nyuruh saya keluar. Ngumpulin LJK, yang mau dikirim ke SMA4 trus ke Zero buat ngoreksi.
”Yasuda saya keluar dulu, jam sebelas balik ya dek, jangan ke asrama dulu,”
”Oke mbaaakkk...”
Akhirnya saya keluar dari kelas dan ke Assalam center buat ngumpulin LJKnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014