Sabtu, 15 Januari 2011

Ngomongin Masa Depan (78% Serius)

Sabtu, 15 Januari 2011
Bingung nentuin kuliah?
Beda pendapat sama ortu?
Bingung mau ambil jurusan apa?
Kedokteran, heh? Teknik informatika?

Klasiiikk....

Saya pun mengalami dilema yang sama.

Dikisahkan suatu hari di hari yang mendung.
Nginget-inget pas sharing di kosan Atia bareng Atia sama si Isna.

Ini fles bek dulu pas SMA, yaaa...
”Mau kuliah jurusan apa, ya?”
Di otak terlintasnya kalo ngga kedookteran ya Teknik Informmatika (TI). Hoohhoo. Kedokteran yang nyuruh Ibuk, TI yang nyuruh Bapak (Saya sih kepikirannya pengen Biologi). Ternyata, saya ndaftar kedua-duanya ditolak mentah-mentah, akhirnya saya malah condong ke teknik lingkungan, hehehe. Suatu bidang studi yang samasekali ngga terbayang.

Flesbek selesai...

Ingat kelas tiga ada TPA, Tes Potensi Akademik, tak? Yang katanya mbantu kita buat nglanjutin kuliah di jurusan apa? Hehe ternyata samasekali ngga membantu.
”Sebenernya yang perlu tes psikologis itu bukan kita, tapi orang tua,” si Isna membuka forum. Saya pas itu cerita ada temen saya yang kuliah dengan jurusan yang sebenarnya dia ngga mau. Dan orangtuanya ga mau mbiayain kalo ngga kuliah di jurusan itu. Jurusan Kedokteran. Buset dah. Kalo ngga KU, ngga usa kuliah, dan kuliahnya itu biayain sendiri. Kejaaaammm....

Memang peran orang tua itu penting buat masa depan kita. Kadang orang tua juga bisa egois, memaksakan kehendaknya kepada kita, yang mungkin merupakan wujud dari pelampiasan keinginan yang dulu belum tercapai.
”Orang tua tuh apaan sih, bisanya maksa. Kalo kita ngga seneng, ngapain, coba?” Isna berkoar-koar. Saya dan Atia mengangguk-angguk. Dia juga dulu disuruh masuk Kedokteran Umum, namun si Isna menolak mentah-mentah.

Kalo dipikir-pikir, bener juga ya. Bukan kita aja yang perlu tes begituan. Si ortu juga harus dikasih tes psikologis supaya bisa lebih bijak menentukan apa yang akan dilakukan anaknya dimasa depan, biar ngga bebal-bebal amat, getoo...

Juga menumbuhkan kesadaran. Walaupun itu memang duitnya ortu, tapi kan yang kuliah itu kita, yang menjalani itu kita, dan yang berjuang juga kita. Kita ngga mau kan, kuliah karena terpaksa? Ngga mau ngeDrop kan karena ngga suka pelajarannya?

Tapi kita juga ngga serta merta bebal milih jurusan. Misal kita pengen jurusan X, tapi ortumu tau, kamu lemah dalam pelajaran yang mendukung jurusan X. Si Ortu pengen kamu kuliah di jurusan yang memang benar-benar cocok sama kamu. Ini benar, hidup ada di tangan kita, tapi di dalam hidup itu juga ada tangan-tangan lain yang membantu kita.

So, gimana ini?

Masih bingung?

Minta saran ke temen juga, ke BK juga, kalo perlu, share online, hehehe. Ngga tau membantu apa nggak. Pokoknya, mantapkan hati, terus bilang sama Ortu keinginanmu. Kalo kamu yakin, pertahanin. Tapi kalo kamu pengen jurusan itu setengah-setengah, jangan takut buat share sama Ortu, walo nanti resikonya kamu dapet sedikit ceramah, hehehe. Saya pernah bilang sama ibuk, ”Buk, pengen masuk Sastra Belanda, Astronomi, Pemulihan Tanaman, Teknik Mesin, blablabla...” semua jurusan yang ajaib saya sebutkan semua.
”Opo kui Sastra? Astronomi? Opo, tanduran mau? Cah wedok ki arep mlebu mesin?” Si ibuk langsung mendelik kemudian menceramahi saya habis-habisan, hehehe.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014