Minggu, 30 Januari 2011

Presentasi keenam

Minggu, 30 Januari 2011
Jum’at, 14 Januari 2011

Hari ini presenasi ke enam. Kabar burung dulu sih presentasi terakhir ada di SMA 4, ternyata masih ada presentasi di SMANSA boy, alias SMAN 1 Boyolali. Agendanya kumpul di halaman depan SMAN4 jam setengah Sembilan. Parahnya, saya salah baca SMS, saya kira jam setengah sepuluh. Padahal, jam delapan saya belum mandi, dan masih nyantai nyapu rumah. Kali ini saya berangkat bareng Fitri lagi. Tapi berhubung Fitri tak boleh naek motor sampe luar kota, kami berdua mbonceng sama mbak-mbak yang ikut presentasi. Saya mbonceng mbak Karima, Fitri mbonceng mbak Zi, sedangkan motor saya dititipkan di SMKN2, sekolahannya bapak en ibu.

Sekitar pukul Sembilan lebih dikit, kami berangkat bareng, motoran. Yang tau lokasi secara tepat itu mbak Zi. Saya juga tau, tapi agak-agak lupa karena terakhir lewat sana habis lebaran dulu.

Di tengah jalan ada ‘cegatan’ polisi. Untung bukan saya yang mbonceng, karena saya belum punya sim, hehehe. Kami semua selamat. Karena mbak Karima ndak bisa motoran dengan kecepatan lebih dari 50km/jam, akhirnya saya, mbak Ratna, dan Bagas beserta yang dibonceng ketinggalan rombongan. Untung saya lumayan ingat jalannya, jadinya lumayan tenang.

Sampai di hampir dekat-dekat sana, saya lihat dari seberang jalan, mbak Zi ‘ngawe-awe’, lalu berhentilah kita, dan berangkat bareng mbak Zi.

Sampai disana, lalu ke BK minta izin, dan membagi kelasnya. Ternyata di SMA ini masih ada satu kelas bahasa, dan mbak Zi kebagian di sana, dan dia bingung mau membicarakan apa, hehe. Saya sendiri kebagian IPA 4, dan sendirian. Saya berteriak-teriak minta tolong.
“Ya Allah, moso aku sendiri lagi? Hei, temenin saya dong di Ipa 4,”
“Inggih, saya temenin nanti,” mas Sigit menjawab, tapi dia bawa kamera dan ndak jalan bareng saya. Jadi curiga, fiuhh...

Masuk kelas IPA 4...
”Ya... mbak nya sendirian? Ndak bisa saya jodohin dong mbaakk...” Ya Allah, adike ki ngomong apa toh.

Benar apa yang saya pikirkan. Sampe pas saya masuk ke kelas dan menjelaskan Fakultas, mas Sigit tak muncul-muncul juga.

Pada pertengahan, tiba-tiba pintu kelas terbuka. Waa mas Sigit ternyata masuk kelas saya...

Akhirnya dia yang lebih banyak bicara dari pada saya. Dan saya hanya menulis apa yang akan di jelaskan nanti di papan tulis, nyoret-nyoret, dan dia yang menceritakan segalanya.

Okai... cerita presentasi sampe disini.

Saya kira pulang, nungguin Jum’atan yang Ikhwan di masjid, taunya mampir dulu ke rumahnya mas Sigit, dan disana kami diberi makanan yang ueeenaaakk...
hahaha, kami suka makanan.

Makasih nggih keluarga mas Sigit, buat segala makanan, teh dan tahu kupatnya...

Pulang sekitar pukul dua, tapi ban motor mbak Zi kempes, ternyata bocor, dan menujulah kami ke tukan tambal ban, dan kami semua menunggu satu motor ditambal oleh tukangnya. Pas pulang, saya ndak mbonceng mbak Karima, tapi mbak Karima yang mbonceng saya. Karena sore, kan ndak mungkin ada ’cegatan’ lagi, jadi saya pede.

Mbak Karima ngiranya saya kalo naek motor itu pelan dan hati-hati, tapi...

Hehhee...

Perjalanan pulang di sensor sedanten mawon nggih...

Masih harus kumpul di rumah Adip buat ngambil kaos, dan ada rapat kecil buat persiapan Try Out.

Ada kabar yang kurang mengenakkan. Try Out kali ini ada dua tempat terpisah. Kali ini Assalam juga boking satu sekolahan dan pas lihat List nama yang kebagian di sana, saya melihat... Ya Allah, ada nama saya... T.T setengah hati, lemes.
”Aku pasti ndak boleh sama ibuk kalo lewat jalan Kartasura yang rame,” saya curhat.
”Aku iyo dek, lhawong kalo suruh kumpul di SMA 4 aja belum karuan tepat waktu, apalagi di Assalam. Pasti telat, dan jaraknya itu jauh dari rumah saya,” mbak Miranti curhat juga.
”Aku ra ngerti wi, Assalam nggone ning endi,” si Firti ikut-ikut.
”Wah, saya kan PJ SF pas expo, ki, gimana?” mbak Lina membuat pernyataan.
”Ya sudah dek, pokoke nanti malam orang-orang yang beruntung akan di SMS Mahyan,” Mas Adhi Eko menenangkan. Halah, beruntung, koyo opo wae.

Akhirnya kami yang kebagian Assalam pulang dengan perasaan ngga lega samasekali. Pengennya kan kita semua ada di pusat SMA 4, malah kebagian di Assalam yang ngga tau nanti disana kita harus ngapain aja. Lagian pas rapat akbar ini mas Adhi Eko cuma njelasin urutan-urutan acara di SMA4, ngga menyinggung tentang Try Out di Assalam nya. huft. Takdir...takdir...

Ndak terasa, perjalanan WiKa Back to School 2011 sudak akan berakhir, T.T

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014