Senin, 11 Oktober 2010

Knalpotku (tak) Sayang, Knalpotku Malang

Senin, 11 Oktober 2010
Suatu hari yang mendung di SMA N 1 Solo

Karena males pulang, jadilah begini, kejebak hujan di sekolah sampai jam tiga sore lebih. hufth..

"Ma, aku pulang bareng kau ya?" si Kiki~aka. Darumas menghampiri diriku.
"Ok,ok, tapi kamu yang boncengin ya?"

Jadilah setelah hujan reda, aku dan Kiki bergegas pulang ke rumah. Jadinya aku ke rumah Kiki dulu dan baru aku menuju rumah.

Sampai di rumah Kiki...

"Ga mampir dulu, ma?" Si Kiki nawari buat mampir. Aku hanya menggeleng.
"Ngga ah Ki, lagian udah sore, nih, belum makan, juga," Aku lalu menstater kendaraanku, si shogun ijo ngejreng, hahaha...

"Ma, sepeda motormu ga kenapa-kenapa tuh?" Si Kiki merasa ada yang janggal dengan sepeda motorku.
"O.. mungkin karena kehujanan tadi, ya? ga papa eh, biasa," Padahal aku juga ngerasa aneh sama sepedamotorku kali ini. suaranya agak berat.

"..ya udah Ki, pulang dulu ya? Assalamualaikum.." Aku melesat pergi dah..

prokotok...prokotok... (ini suara knalpotnya..)

hlaaaa kok jadi aneh gini, ya??

prrrroookkkotttooookkkk.. (makin aneh bunyinya)

langsunglah diriku melaju dengan kecepatan kurang dari 20 km/jam

"Woi mbak, knalpotnya lepas, tuhh," ada bapak-bapak pake motor neriakin gitu, tapi sambil ketawa.

Hah.. jangan digodain lahh pak..

Eh.. beneran nih kondisi knalpotnya ngga papa?

prooookkkktttttooookkkk... ssrrrraaaakkkk

Heeee?????

waduh... knalpotku ternyata beneran copot!!! Aaaa... somebody help meee!!!

Ini lagi jalan pulang kondisinya ga bagus, lagi, huph..

Akhirnya aku memutuskan untuk menghentikan mesinnya.

"Knalpotnya copot, mbak," Ada bapak-bapak di warung kecil ngehampiri.
"Iya, pak,"
"Di las-in aja mbak, di bawah situ," Si bapak nunjuk tempat di seberang rel kereta api yang empatnya itu menurun ke bawah.
"Oya, makasih pak.."

Akhirnya aku pun menuntun si sepedamotor sambil ada suara Sraaakkkk karena knalpotnya nyeret. ga tau tiba-tiba ada segerombolan anak kecil mbuntutin.

"Orang gilaaa!!! orang gilaaaaa!!"

Buset dahhh,,,

OMG!! saya diteriakin ana-anak sebagai orang gila, saudara! hiks... sedih kali hati ini..

Akhirnya ada beberapa ibu baik hati yang mengusir tu anak-anak kecil yang ~piiiip~ tersebut.

"Mbak, kenapa knalpotnya?" Ada anak cowok pake seragam SMA ngehampiri.
"Ini nih, knalpotnya copot,"
"Harus di las, tapi bengkel situ tutup,"

Jdaaarrrr...

"Saya copotin knalpotnya aja mbak, biar ngga nyeret lagi," si Mas tadi akhirnya melepaskan si knalpot dari motor.
"Ini dibawa aja, mbak," si Mas tadi nyerahin potongan knalpot. "rumahnya mana mbak?"
"Tinggal satu kilo lagi," aku menerima si knalpot. sumpaaahh beraaaattt

Akhirnya si Mas nuntunin motor sampe ke ujung jalan, dan aku naek motor sambil pegangin knalpot karena si Mas ga punya tali rapia buat ngiket knalpot.

Grooongggg..

wush.. bunyi mesinnya...

Tahukah anda, saya jadi pusat perhatian... bunyi mesinnya kaya orang kampanye. hiks hiks...
pengen cepet pulang ke rumah...

Akhirnya rumah muncul juga. diketawain sama anak-anak tetangga. aku juga ikutan ketawa, sih, tapi sampe rumah nangisssss...

hiks.. 
selama beberapa hari aku ga mau naik tu motor. Terkutuk, dahh.. dan aku minta dianter sama si bapak, walau pulangnya harus pake angkot dua kali, aku tetap pilih naek angkot. hahaha...

Dasar knalpooot....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014