Senin, 11 Oktober 2010

Kisah (setelah) UTS Fisika

Senin, 11 Oktober 2010
Jum’at, 1 Oktober 2010

Hari ini UTS Fisika. Sumpah deg-degan banget. Sebenernya aku sih suka sama fisika, tapi logika ngga nyampai kalo ngerjain ga barengan sama orang lain.

Aaaaaaaaaaaa

Pukul tiga lewat dikit, si kakak penjaga UTS masuk ruangan terus membagikan lembar jawaban yang isinya kertas burem delapan lembaran lah.. (ntar setiap nomer dikerjakan di satu halaman. Hahaha... soalnya cuma lima kok). Yang jaga kakak angkatan lho, bukan dosennya, hahaha, ga kaya SMP ato SMA, bahkan SD. Jadi inget kata si kakak taplok...

Kalian tuh murni di jaga sama kakak-kakak kalian, dosen aja bisa ga ngecek atau bla-bla-bla. Tapi ada dosen baik yang mau masuk ke kelas buat sekedar ngecek muridnya ngerjain...

Waaaah... dosenku ternyata ngecek ke kelas.... dosen yang baik...

Ga tau kenapa walau soalnya berisi mekanika dinamika dan kawan kawannya, aku ngerasa gampang ngerjainnya. Apa emang saking frustasi dan ga tau apa yang mau di tulis? Hahaha

Setelah selesai dan keluar ruangan, pada curhat-curhat begitu...

Iseng-iseng buka HP, ada SMS dari kakak (perminyakan).
Selamat ujian fisika ya!! Hbs uts kita kumpul di tmpat yg dkt lfm biasa, ok2
Dikirim jam tiga lewat lima...

A.. si kakak.

Pulang UTS fisika udah jam lima lebih dikit. Langsung ke Labtek VIII buat sholat ashar, karena pas masuk UTS belum adzan. Di Labtek ketemu si Galuh sama Retno, jadinya sehabis sholat ke LFM bareng si Retno...

”Ngapain sih harus ketemuan lagi?” Si retno membuka pembicaraan.
”Buat bagiin foto bukan sih? Soalnya temen-temen saya banyak yang udah dapet foto,” Aku membalas.
”Tapi katanya mau halal bihalal, apaan sih?”
O.. si kakak taplok SMS lagi..
-62-
Jam 17.30 kumpul di lfm ya, mau bagiin foto sama halal bilhalal. Ga dateng: nyesel!! Hehehe.

Lebaaaaiiii...

Sampai di deket LFM, seperti biasa, hahaha.. ada si kakak matematika (-mami) udah standby. Ada si Galuh, Alif, Bustomi, Fauzan, Eka, Rizky, Retno, dan diriku. Si kakak perminyakan baru dateng dari LSS (unit, lingkung seni sunda).

”Gimana UTS nya? Lihat dong soalnya,” si kakak begitu datang langsung nodong.
”Ga tau ah, jangan dibahas dooong,” si Fauzan ga mau tau. Hahaha. Aku ikut ikutan. Si Retno apalagi.

Si Galuh memberikan lembar soal ke papi.
”Wa, ga ada momentum, ya,” si papi mengamati soal.
“Ada, kak, itu, nomer empat,” si Galuh nunjuk-nunjuk kertas. Aku, Retno, sama Fauzan menjauh. Ilfil. Hahaha...

“Eh, kasihan tu si Ai sama Retno, mereka ga di waro,” si mami iba melihat kami. Hahaha.
Si kakak papi pun menghentikan aktivitasnya. Dia lalu mulai membagikan foto taplok yang dulu foto pas OHU (belum tak tulis niyh ceritanya, hahaha, cerita kadaluwarsa). Ternyata di sana fotoku terlihat formal banget, hahaha..

“Aku mau soft copynya,” Seseorang bilang. Si kakak lalu mengeluarkan CD yang kayaknya isinya foto digital tersebut. Si papi make leptopnya si mami.

“Eh, punya kamu ga ada CD reader nya?”
”Buat apa emang?”
”Ya buat ngopi isi CD ini lah,” Si papi ngacungin CD tersebut (hehe)
”Oh, kukira kau pinjam leptopku buat ngopi soal-soal, hehehe, punyaku emang ga ada, pake leptomu saja,”
”Ya udah aku ambil di sekre LSS dulu,”

Si papi pergi ke sekre dan dibuntuti si Rizky yang juga anak LSS. Ga tau mau ngapain.

Begitu kakak dateng di LFM lagi, langsung dikerubutin sama anak-anak cowok yang mbawa flash disk. Aku sama Retno sih ga ikutan, masa ngrubungin papi juga...

”Sholat yuk Rahma, udah magrib nih,” si Retno membuat keputusan.
“Iya, aku juga mau sholat. Bilang ke kakak (matematika) dulu,”

Akhirnya aku dan Retno meninggalkan forum. Rencananya sih habis sholat di masjid salman kembali lagi ke LFM buat minta softcopy nya.

Di Salman habis sholat ketemu sama si Kery.
”Hoi, kenapa tadi ngga ikut?” Aku membuka pembicaraan.
”Males, euy. Bagiin foto, ya? Lihat dong,” si Kery langsung nodong. Aku mengeluatkan foto yang ukurannya kayaknya kayak (=_=”) kertas B5 lebih gedean dikit.
”Ih, saya ngelirik gitu, Rahma nih, posenya siap banget. Si Retno sama Ferdian kompak, ya?” Si Kery asyik mengomentari.
“Si papi ga kayak taploknya ya, malah si Ben nih, yang jadi taploknya,” aku ikut mengomentari.”Kery mau ambil sekarang?”

Aku dan Retno membujuk si Kery biar ambil fotonya, sekalian ketemu Alif, hahaha. Pas mau ambil, eh, si kakak sama other-other lainnya (he?) ilang semuanya. Soft copy ga dapet, Kery ga dapet hard copy nya, juga. Huft.

Kembali ke salman lagi. Si Retno pulang naek angkot. Jadinya tinggal aku dan Kery. Sholat Isya di Salman terus pulang ke kosan. Sampai kosan, langsung BLEK! Tidur pulas, sampai lupa ga ganti baju, bahkan copot kaos kaki… capeeeeeekkk banget hari ini, haaaaaaaaaahh…

Sudah sudah… cerita (setelah) UTS pertama sampai di sini..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014