Sabtu, 16 Oktober 2010

Danus Danus Danus

Sabtu, 16 Oktober 2010
Perhatiaaann
Untuk Wika Back to School dimohon untuk semua 2010 mbantu ngedanus ya, bisa jualan donat, gorengan, atawa terang bulan. Pilih yang mana silakan, terimakasih.

SMS dari nomer tak dikenal. Huph. Dari WiKa, Widya Kelana, paguyuban anak Solo di ITB, hahaha. Rencananya bulan Januari nanti WiKa mau ngadain tryout di Solo sekalian presentasi tentang ITB (Rahma kebagian presentasi lho, hahaa). Kemarin sih waktu temu WiKa, Rahma kebagian seksi Logistik, seksi danus nya udah ada sendiri, lha tapi ini seluruh 2010 suruh ngedanus. Bwadalaaa..

Saya sih buat hari ini belum bisa karena praktikum, insya.allah besok bisa,

Bales gitu, dah. Hari Selasa praktikum Kimia Dasar empat jam, masa suruh jualan? Jadinya Rahma nawar jadi hari Rebo, dah.

Akhirnya hari Rabu datang juga. Sebenernya setengah hati mau ngedanus. Rahma kan orangnya pasif banget, suruh nawarin jualan kan ga lucu banget, ih.

Hari Rabu Rahma kebagian jualan donat. Tahap pertama kumpul di basement CC barat, buat ketemu sama si yang jarkomin tu info, tahap keduanya adalah jualan di kelas.. hahaha..

Sampe di CC barat jam setengah tujuh lebih lima. Masih sepiiii banget. Rahma celingak-celinguk dah. Mana belum tau lagi muka orang yang jarkomin.

Akhirnya pukul tujuh kurang lima (menurut jam hape nya rahma, hehehe) si kakaknya datang juga. Dia duduk di belakang Rahma, dan Rahma ga tau kalo ternyata itu kakak yang jarkomin, hahaha. Langsung dah ambil satu boks donat, dan melajulah Rahma ke ruang kelas…

Sampai di kelas..

”Eh, donatnya mau doong,” si Kanti langsung ngomong begitu Rahma masuk kelas. Hahaa.. order pertamaku...
”Iya, mau yang mana?” Rahma bukain boksnya, trus nawar-nawarin lagi ke temen-teman lainnya. Dosennya masuk, dari dua belas donat, sembilan udah kejual. Hueeebat nih Rahma, hahaha, ini aja yang intensitas perut temen-temen pada gede.

Jam kuliah Kimia Dasar selesai, ganti ke kelas bahasa inggris. Sebelumnya nyamperin temen yang mau beli donat, ngabisin stok. Donat yang terakhir dibeli sama si XX, haaaa... dia ngomong sama Rahma untuk yang pertamakalinyaaaa...

Astaghfirullah... istighfar...istighfar...

Rahma berkali kali istighfar dah. Nginget apa kata-kata yang dikirimi si Umi beberapa waktu yang lalu. Udahan ih, apalagi si XX ini uangnya gede, Rahma harus nyari dulu kembaliannya. Huft. Pengennya langsung selesai urusan sama dia..

Keluar dari kelas untuk menuju kelas yang lainnya, Rahma barengan sama temen-temen yang satu kelas ( Si XX tu selalu satu kelas sama Rahma. Kelas bahasa inggris ini Rahma kebagian critical reading, si Nadiyatur kebagian kelas presentation skill ), ehh... si XX ngajak Rahma ngomong lagiiiii...

Ya Allah... astaghfirullah..

Biasaaaa waee

Langsung pergolakan batin nih.
Dia juga sering ngajak ngomong cewek, Rahma, huft. (jiwa sok kuat)
Beda ah.. soalnya Rahma kan jarang ngomong sama cowok.. (jiwa labil)
Dasar lebaiii
Rahma malu Ya Allah
Dasar sensitif...
Jadi inget pernah ngomong sama si Amay, hahaha
Hoi hoi hoi nyadarrr
Astaghfirullah....

Sudah sudah...
Di rombongan tersebut (halah), Rahma tu yang paling kalem, kalem karena ga punya temen yang digodain (karena saya yang digodain~sama yang cewek maksudnya), dan ada cowok. Ga tau kalo ada cowok rasanya sungkan buat ngomong, ehehehe... kamuflase biar terlihat anggun.

~Sebentar sebentar sebentar...

Perasaan ini judulnya ngedanus dah, malah cerita tentang XX??? Heeeiii duniaaa Rahma Ga Jelas pisaaann... kembali ke topik awal...

Beberapa hari kemudian (tepatnya sehari setelah Rahma ngedanus), si Mahdan SMS
Mahdan: Hoi koe ngedanus ra?
Rahma :Ngikut lah, emang koe ga?
Mahdan:Ngga, semua anak STEI ga ada yang ngedanus
Rahma :Hooo curang, wi, aku aja mau ngedanus og,.
Mahdan:Hahahaha... berjuanglah demi nama baik aksel =3
Rahma :Eh iya wi, dari aksel ceweknya cuma aku, ya?Masa aku bertanggung jawab atas semuanya, Lha si Danang tuh, suruh ngedanus
Mahdan:Kalo si Danang sih katanya ga dapat jarkom.
Rahma :Dasar lanangaan!!!

Huh, dasar si Mahdan memusnahkan seluruh harapan Rahma. Dasar, sudah cukup beban berat ini ditaruh di pundak Rahma... (halah apaan sih ini? Hahaha)

Sudah sudah sudah... cukup sampai di sini danusnya. Sampai di mana tadi? (he?)

2 komentar:

  1. eh gan, ini salah satu tersangka
    yg disebutin di atas lagi di kamar ane
    katanya: "weh, aku ngga ngomong ngono wi ki"
    xixixiixixixixi, ngarang kali nih

    BalasHapus
  2. huaaaa....

    di bahasa indonesiakke maaass...

    wis tak edit, hehehe...

    pisss.. :b

    BalasHapus

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014