Minggu, 07 September 2014

Cerita dari Atas Atap

Minggu, 07 September 2014

Atap kosan yang saya tinggali selama kurang lebih tiga tahun itu menyimpan banyak sekali kenangan. Atap kosan saya sejajar dengan tempat jemuran. Saya seringkali naik ke atas atap hanya untuk sekedar berbaring melihat awan, atau menghirup udara segar. Dibilang segar ya engga sih, karena dekat dengan jalan raya, tapi seenggaknya lebih baik daripada didalam kamar yang cukup sumpek.


view dari atap kosan. padat penduduk, tapi senjanya bagus >.<


Hampir setiap sore hari saya naik ke atap kosan untuk melihat matahari tenggelam. Ga jarang juga saya naik ke atas atap jam dua malam demi melihat meteor shower, yang sayangnya strike tiga tahun berturut-turut selalu gagal. Entah mendung lah, entah pas bulan penuh lah, dan yang paling pasti: polusi cahaya.

lagi-lagi rekam senja

Saya orangnya sering galau. Kalau lagi galau, biasanya gitaran nyanyi-nyanyi ga jelas gitu. Karena kalo nyanyi di kamar jadinya tentangga kosan pada ngedenger dan keganggu, saya memilih untuk gitaran dan nyanyi di jemuran dan atap kosan. Bisa teriak, ga ngenganggu teman di bawah, ditambah bonus angin semilir.

Tapi ga selamanya nyanyi di atas itu menyenangkan. Saya beberapa kali kepergok galau sama tetangga kosan yang tiba-tiba jemur baju diatas. Malu? Iya lah!!

    “I don’t wanna runaway but I can take it I don’t understaaaaanddddd,” dengan sok melankolisnya saya bernyanyi setengah teriak di atas atap.
   “Rahmaa~~ gimana itu cara naiknya??” sapaan yang terdengar ramah itu jadi seperti petir yang menyambar-nyambar!! Malu heulaaaaa lagi ngegalau malah ketauan -__-
   “Ehehe, lagi pengen naik ke atap teh. Itu lewat situ kok,”  jawab saya kikuk, sambil menunjuk-nnunjuk ‘jalan’ naik nya.

Dan kemudian saya hanya terdiam menunggu teteh tetangga itu selesai menjemur baju, lalu saya lanjut ngegalau lagi. Ketahuan ngegalau itu ga enak, teman!

Ada lagi cerita tentang Haifa yang ngebet banget pengen nyanyi sama gitaran, dan dia pengennya teriak teriak alhasil minta ditemenin nyanyi di atas atap kosan saya. Dan bonusnya adalah, rumah kosan di samping lagi ngebangun di lantai tiga. Tau sendiri, pas saya sama Haifa nyanyi-nyanyi ga jelas di suit-suit in tuh sama tukang sebelah. Saya malu, tapi Haifa cuek bebek.

   “Udah lah, ga papa. Anggep kita ngasi hiburan ke mas-masnya ahaha. Entar juga mas masnya bosen ngegodain kita. Diem aja,”
    “Malu lah, Fa -___-,” Dan Haifa masih saja menggitar. Tapi bener juga kata Haifa, mas-mas tukang berhenti ngegodain kami-kami ini. Karena mereka udah jam istirahat, jadinya ga kerja ahaha 
-___-

Ada banyak kenangan yang saya buat di atas atap kosan. Mbak saya pas ke Bandung juga saya ajak duduk di atap, Ayik juga pastinya. Saya sering duduk di atap saat merasa jenuh, saat saya ingin merasakan udara bebas, melihat langit yang biru karena terlalu jenuh di dalam kamar, dan saat pengen ngintip-ngintip temen kosan yang agak jauh yang lagi njemur baju *eh. begitulah, kadang memang satu tempat bisa menghasilkan banyak sekali kenangan yang sederhana, namun penuh arti.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014