Sabtu, 06 September 2014

Bandung, 400 kilometer lagi

Sabtu, 06 September 2014
Bandung, 400 kilometer lagi
‘Bandung, ±400km‘ tertullis di papan di sebuah stasiun pemberhentian sementara kereta api Lodaya. Malam itu sekitar pukul delapan malam, tidak lama setelah kereta berangkat dari Solo menuju kota rantau: Bandung. Bandung masih 400 kilometer lagi dan Kota Solo masih belum lama saya tinggalkan. Dan perasaan itu datang lagi, ingin tetap ada di Solo. Bah, rupanya saya sudah terserang homesick.

Kereta malam memang lebih enak karena sejenak bisa ‘lupa’ dengan perjalanan jauh. Seakan sekejap mata, dan kemudian sampai. Tapi saya selalu gagal untuk tidur pulas ketika meninggalkan kampung halaman. Karena tidak bisa tidur dan kebosanan melanda, serta di samping saya itu mas-mas –yang udah pasang pose tidur dari awal berangkat, maka saya berinisiatif untuk mendengarkan lagu dari handphone, sebagai pengantar tidur dan juga pengusir kebosanan. Dan kemudian lagu pun diputar, mengurutkan playlist saya sebelumnya. Tapi siaaaaalllll!!!! lagu yang terputar malah lagu dari Monkey Majik judulnya My Home Town.

I’ve been away for so long (my home town)
I’ve been away for so long (my home town)
I’ve been away for so long (my home town)
And now I’m back home
This is where I belong
ここで夢をみてた
お~~この道をかよった
できたばかりの背技師ー線で
君にであった
(Monkey Majik – My Home Town)

Dan saya langsung ingat Solo, Bapak, Ibuk, Mbak, kemudian saya pun langsung mewek. Untung mas-mas di samping udah pulas jadinya saya enggak malu.

 Setiap kali saya pulang kampung atau balik Bandung, saya hampir selalu naik kereta api Lodaya. Hanya empat kali saya naik bis. Dua kali ikut bis paguyuban, dua kali karena tiket kereta super muahal. Saya memilih kereta karena jadwalnya yang bisa dibilang teratur. Skala keterlambatannya pun paling banter setengah jam. Tapi saya pernah juga terlambat satu setengah jam pemberangkatan dan pemberhentian karena ada maintenance. Banyak hal yang terjadi di atas kereta Lodaya ini. Hampir ga ada peristiwa tak mengenakkan bagi saya. Ga ada penumpang rese atau cari masalah. Paling pol adalah ada ibu-ibu hamil muntah. Udah, itu aja. Dan itu wajar karena hamil. Ga ada yang protes juga.

“Ikut Indonesian Idol?” suatu kali mbak-mbak dari Padang yang duduk di samping saya bertanya karena saya bawa gitar. Mbak-mbak itu bareng sama dua kawannya yang lain, habis liburan di jogja. Mereka  bertiga udah kerja. Mau liburan lanjut ke Bandung, kemudian ke Jakarta, dan pulang.
“Ahaha,” dan saya hanya tertawa.
“Oh udah ya? Kemarin? Di Bandung?” dan si mbak masih saja kepo. Saya memang sering membawa pulang gitar saya ke Solo, kemudian dibawa lagi ke Bandung. iya, itu kakak saya yang minta dibawa pulang karena dia pengen main gitar katanya. Karena saya baik, ya jadi dibawa pulang saja.
“Engga ikutan kok saya,” yap. Ga berani ane ikutan audisi kayak gitu -_-\

Pernah suatu ketika saya harus membawa sebuah koper super besar karena mau dipake bapak buat dinas ke Singapur. Dan kemudian kakak saya suruh bawa gitar. Dan ibu minta oleh-oleh. Oke sip. Alhasil saya ke stasiun naik angkot, bawa koper segede gaban, gitar dan tas cantik yang ga pernah saya pake sebelumnya -_-. Hari itu saya sedang beruntung. Nadiyatur nemenin saya ke stasiun pagi-pagi jam setengah tujuh <3 , juga angkotnya sepi kala itu. tapi ternyata keberuntungan saya hanya sampai situ. Pas masuk ke kereta, saya salah gerbong. Ga Cuma satu kali, tapi banyak kali. Saya kira, saya di gerbong satu, tapi ternyata enggak. Derita pertama saya karena saya ingetnya gerbong satu. Dengan tanpa Tanya-tanya orang lain, saya langsung duduk di gerbong satu, tapi kemudian saya kira itu gerbong tiga. -_-. Dan kemudian saya pindah ke gerbong tiga, yang ternyata itu gerbong satu bukan gerbong tiga -____-. Jadi yang pertama kali saya dudukin dan udah naruh koper super berat dengan cantik *dibantu sama bapak-bapak* itu bener gerbong satu -____-. Alhasil saya glodak -glodak lagi bawa koper, gitar, dan juga tas cantik ke gerbong satu kembali. Saya tau karena *akhirnya* nanya orang. Dan saya sudah duduk manis lagi. Eh ternyata pas dicek tiketnya, saya bukan di gerbong satu tapi gerbong duaaaaa -________-\ kumaha abdi ini teh ahaha. Dan saya pun glodak-glodak ngegeret koper, nabrak-nabrak kursi dengan gitar, dan bilang ‘punten-punten’ lagi sama orang, sambil di lihatin tentunya. Aaahhaa akhirnya saya ga salah gerbong lagi :3. Dan yang duduk di samping saya mbak-mbak kantoran yang mau liburan ke Jogja, dan di saat makan siang saya ditraktir zuppa soup :””””””””3 makasih mbaak yang belum saya tau namanyaa makasiiiih :”””””””3

Sering banget yang duduk di samping saya adalah bapak-bapak atau mas-mas yang pendiam. Ga tau kenapa, sekalinya dapat samping yang enak eh ternyata saya salah kursi -_- *ini ceroboh banget sih*. Sekalinya ngobrol saya biasanya jadi pendengar. Ini karena introvert ketemu introvert jadinya hening siiiing~~. Paling banter tanya “turun dimana? Kiara condong atau Stasiun Bandung? Solo apa Yogya?” udah.

Ada juga saat di satu gerbong kereta kosong banget, tapi taunya di sebuah stasiun langsung keisi penuh dengan bule-bule Canada yang mau ke Jogja. Tapi samping saya kosong. Iya, jadi di kereta itu penuh banget kecuali kursi sebelah saya yang satu-satunya kosong *forever alone*. Dan mas-mas bule di belakang sempat bilang gini, “sorry, can you please open the window?” karena emang kereta nya panas banget. Saya saat itu ambil kereta pagi dari Bandung ke Solo.
“Oh sure! Sure!” dan saya pun mencoba ngebuka jendela yang ada di samping saya, dan kemudian gagal. Tapi dibantuin sama bapak-bapak yang duduk di seberang saya. Hoho.

Pengalaman menakutkan? Pernah satu kali. Saya kekunci di kamar mandi!!!!. Iya, jadi itu slot kunci di kamarmandi kereta nya agak seret, dan itu saya pipisnya tengah malam dimana kereta udah sepi. Saya ke kamar mandi ga bawa hape *mau ngehubungin siapa, juga -_-* dan gerbong saya ada di belakang lokomotif tepat. Jadi teriak pun akan sia-sia. Akhirnya dengan berbekal keteguhan hati *halah* saya pun ngotak-atik slot kunci, yang akhirnya saya rusak paksa dan saya berhasil keluar dari WC setelah sekitar sepuluh menit yeaaaay!!!! Udah. Itu pengalaman mengerikan saya.

Ini cerita tentang perjalanan saya, dari Bandung ke Solo, juga Solo ke Bandung menggunakan Kereta api. Ini ceritaku, apa ceritamu? :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014