Kamis, 21 November 2013

Ada apa di Sekaten?

Kamis, 21 November 2013

Salah satu festival atau acara rutin yang diselenggarakan setiap tahun di Solo yang menarik perhatian saya adalah Sekaten. Apa itu sekaten? Sekaten seingat saya dahulu adalah salah satu media untuk menarik masyarakat yang dahulunya belum menganut islam. Kalau mau masuk ke acara tersebut yang berisi musik gamelan dan kesenian lain harus baca syahadat di gerbang masuknya. Sekaten itu dari kata syahadatain, ngga tau kenapa bisa gitu asal katanya -_-, mungkin karena penyesuaian lidah orang Jawa kali ya? hehe. Sekaten dulunya sebagai media dakwah dan bisa disebut juga asimilasi budaya kalo ga salah istilah sosiologinya apa -_- *ini saya ga pake referensi soalnya. Oke, disini saya tidak akan bahas sejarah Sekaten itu seperti apa tetapi lebih ke 'isi' dari Sekaten tersebut. Oiya, beidewei sekaten ini bisa ditemui di kraton Jogjakarta dan kraton Surakarta mulai satu bulan sebelum maulid nabi.

Saya terakhir kali ke sekaten bersama keluarga itu saat SD (sebelum tahun ini - Januari 2013 kembali pergi ke sana), pulang-pulang bawa alat masak-masakan atau orang jawa bilang pasaran. Bisa dikatakan sekaten ini adalah pesta rakyat, dan tempat mengais rejeki juga bagi sebagian orang. Pernah baca juga, yang jualan di sekaten ini biasanya turun-temurun. Kalau dulu orang tuanya yang jualan, sekarang anaknya. Beberapa memang seperti itu. Pas saya di rumah karena libur semester ganjil, kakak saya pengen ke sekaten karena saya ngajak teman saya yang liburan ke Solo ke Sekaten, jadinya dalam satu minggu sebelum balik ke Bandung saya ke sekaten dua kali :3. Ehm. Oke, apa khas dari sekaten ini? *ps: ini di Solo ya :)

1. kapal etek-etek
kapal etek etek hoho
Saya ngga tau nama aslinya apa sih. Saya menyebut mainan itu kapal etek-etek karena pas dinyalain bunyi tek etek etek etek :). Saya beli terakhir pas SD dan harganya dulu sekitar tiga ribu kalo ga salah huohoho. Kapal ini diisi kapas terus dikasih minyak tanah atau bensin terus dinyalain, kalau dimasukin di air bisa gerak :”””D jadi pengen beli lagi tapi kalo dibawa di Bandung ga bisa dimainin juga :”””

2. Gulali/Arum Manis
kya gulali kyaa

Kyaaaaa~~~ ini adalah salah satu item favorit saya di Sekaten! Agak susah lho nemuin gulali atau arum manis ini kalau bukan di sekaten *eh apa iya?. Dan pas SMA saya mampir ke sekaten (dan saat itu saya ngga nyadar kalau ada sekaten - berarti saya terakhir ke sekaten sebelum kuliah ini ya pas SMA hehe) juga beli ini karena kangen rasanya. Pas kemarin ke sekaten dua kali, saya juga beli gulali ini dua kali. satu kali pas bareng teman, dan satu kali pas bareng kakak. Ibu saya melihat gumpalan arum manis besar itu masuk rumah jadi kepengen, terus nitip pas saya ke sekaten untuk kedua kalinya :D. 
“Ibuk dulu pengen banget beli kayak gini, tapi dulu mahal ngga punya uang buat beli, jadi baru kesampaian pas udah tua kayak gini,” that's my mom said. Masa kecil orang tua saya pastinya super beda dengan apa yang dialami anak-anak kecil sekarang. Dulu kata ibu, makan telur pun sudah bersyukur. dan gulali adalah makanan yang bisa dibilang mewah.
Aih, dan satu buah gulali yang saya dan kakak bawa pulang jadi rebutan bapak sama ibuk. lucu juga, hehe ♥ ♥ ♥

beidewei, saya kalau beli arum manis pasti yang warna putih, yang ga pake pewarna. cari aman, hoho :)

3. Ayam Warna-Warni
ayam ku manaa :3

Yang satu ini~~~~ :””) jadi nostalgia hoho. Pas kecil dulu suka beli ayam-ayam warna ini walau jatuhnya dirumah mati karena ada kucing berkeliaran (di rumah saya ada tujuh ekor dulu) dan juga ga ada kandang. Kasihan juga sebenarnya sama ayam unyu yang masih kecil-kecil ini :”(. Tapi tetangga ada yang melihara sampai gedhe banget. Pas gedhe ayamnya warna putih dan di sayap ada warna kecoklatan sedikit, warna lucu pas masih kecil itu luntur semua. Dan perlu diketahui, ayamnya jantan semua, jadi ngga bisa bertelur hehe. Kyaaa ayaaam :)

4. Wahana Permainan
helicopter :D

Mulai dari kicir-kicir sampai kora-kora mini serta tak lupa rumah hantu akan menjadi ciri khas sekaten ini :). Kalau super khas nya ya tong setan itu, pakai motor sampai ke atas. Saya sendiri belum pernah lihat karena ngga boleh sama bapak pas kecil dulu. Kalau pas uda gedhe sekarang ngga lihat karena ke sananya siang terus haha. Padahal sekaten enaknya kan pas malam :3.

oh iya lagi, FYI, wahana ini biasanya buat anak-anak karena emang ukurannya yang cukup kecil. padahal kakak saya ngajak ke sekaten buat naik wahana seperti itu lo, hoho. Saya menolak mentah karena takut rubuh. syalalala~~ 

5. Alat masak-masakan
ini murah banget lo, serius.

Anak perempuan pasti seneng banget kalau diajak ke sekaten ini karena tersedia banyak peralatan masak-masakan mulai dari yang terbuat dari tanah liat sampai aluminium yang kayak beneran tapi ukurannya lebih kecil jadi bisa buat masak yang sesungguhnya. Harganya disini relatif lebih murah daripada di pasarnya. Mungkin karena obralan kali ya? Hoho. Saya sudah meninggalkan permainan itu lebih dari delapan tahun yang lalu.

Heyya~~ itu dia lima khas dari sekaten, pasar karnaval rakyat. Mari nikmati bersama-sama! datang dan ramaikan :D

Ah, tapi tahun ini saya ngga bisa ke Sekaten lagi karena ngga pulang ke Solo. Mungkin ya ini nasib mahasiswa tingkat akhir, harus survey buat TA. Oke baiklah, semoga bisa ke Sekaten lagi ya.. kapan kapan :"""")

oh iya, artikel ini dibuat untuk mengikuti lomba "Kesan Tentang Solo" dengan tema "Event". yuk ikutan! lombanya sampai 1 Desember 2013 dan pengumumannya tanggal 10 Desember 2013. ada tiga gadget kece serta uang tunai menunggumu :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014