Senin, 12 November 2012

About ‘Kepo’

Senin, 12 November 2012

Yes, actually I wanna tell you about something. But, this ‘something’ cannot be described by me perfectly. But, I’ve tried it and…. Haha~~~ confused -_- I can’t continue write this phrase.
*sorry my English is bad :p

Aaaa~~~ saya selalu seperti ini setelah meng-kepo-i kehidupan orang. Dulu saya sering meng-kepo lewat tatapan dan mengikuti langsung si target. Tapi sekarang tidak dilakukan karena saya sadar, itu akan berbahaya. Sekarang saya lebih sering kepo lewat media online. Okay, mostly target saya adalah cowok.

Kepo itu menyenangkan. Saat kalian mengetahui sisi orang lain yang tidak diketahui banyak orang, kalian pasti seperti berada di atas galah yang bergoyang ke kanan dan ke kiri. Antara senang dan merasa bersalah. Saya sendiri bila mengetahui hal yang baru akan cenderung diam atau menanyakan langsung ke orangnya. Itu sudah sangat jarang saya lakukan.

Kepo itu menambah pengetahuan. Entah pengetahuan apa itu. Saya selalu kudet tentang gosip. Entah yang menyangkut teman satu jurusan ataupun satu kampus. Walau saya ngga suka ngegosip, tapi entah kenapa melihat (sambil mendengar) yang bergosip seperti mengerti apa yang mereka pikirkan.

Kepo itu membuat lebih ’peka’. Entah kenapa dari dulu saya selalu merasa apa yang mereka rasa menurut persepsi saya. Bingung? Saya selalu menganalisa apa yang orang pikirkan saat itu juga. Itu yang membuat saya gampang stress dan otak penuh sehingga pelajaran susah masuk -_-”. Oke, tapi tidak sepenuhnya benar. Tapi memang benar.

Hobi kepo saya berjalan sudah lebih dari enam tahun. Ya, enam tahun :””) . dulu namanya bukan kepo, tapi entah banyak orang yang mendeskripsikan itu sebagai secret admirer. Tapi saya sendiri ngga yakin dia ngga ngerti :D mungkin sih.

Ah jadi ingat cerita-cerita tentang kepo :)

Saya dulu kepo karena ngga ada keberanian buat bicara langsung baik ke dia nya atau ke teman dekat untuk nyomblangin *anak eSeMPe, maklum. Akhirnya dengan meminjam kekuatan bulan serta pegasus, saya berhasil kepo untuk pertamakalinya. Pas kelas satu eSeMPe. Ngepoin anak kelas tiga yang dekat sama teman saya. Huahaha. Ngikutin kemana pergi, nyatetin aktifitasnya pas istirahat ngapain aja, dan~~ ngeliatin ukuran sepatunya -_-”

Dan kepo saya ngga tanggung-tanggung. Saya paling takut jika ketahuan. Mulai kelas dua SMP, saya ngepo banyak orang agar bisa bikin alasan. Misalnya, hampir tahu ukuran sepatu satu kelas, hapal tulisan satu kelas, biar ngga ketahuan sama orang. Kalau cuma hapal satu orang doang kan mencurigakan :o haha alasan#plaaakk

Oke, itu berlanjut sampai SMA, ngafalin tanggal lahir, sampai plat nomor motor. Karena plat nomor tidak interesting, maka saya berhenti setelah ngapalin beberapa plat. Males.

Dan sekarang kuliah, karena ada teknologi bernama facebook, tumblr, search engine, blog, dan lain lain, saya makin sering kepo #dulujugaadateknologisepertiitu

Kepo itu ngganggu ga sih??

Ngga kok, asal kita tidak mengusik si pribadi. Ngepo ga papa, asal ga ketahuan #kyaa.

Tapi jangan berlebihan lah. Nanti dikira freak.

Haduh gaya bicara beda lagi. jadi bingung sama saya.

Eh btw..

Kira kira

Ada yang suka ngepoin saya ngga ya?

...

Krik krik

Sudah. Kita akhiri posting ini, xixixi. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014