Sabtu, 19 Mei 2012

Lingkungan Berperan dalam Perubahan Karakter?

Sabtu, 19 Mei 2012

Kali ini saya mau posting cukup serius nih *bisa ngga yaa* hehe. Saya mau menuliskan bahwa memang benar lingkungan sangat mempengaruhi pembentukan karakter manusia apalagi di masa-masa rawan seperti ini (baca:remaja). Eh tapi saya masih remaja ngga yaaa -__- masih laaah kan saya masih empat belas tahun :3 #ngarep

Iya, itu empat tahun yang lalu mah :|

Oke, saya akan mengambil contoh dari diri saya sendiri ya. Ngga papa lah, ini kan blog saya, jadi nulis tentang saya boleh lah ya, ga boleh dilarang#belagu

Mulai dari jaman SD.
Saya dulu pas jaman SD super pendiam, kalem, pengalah, tapi kalau lagi kesel, bisa jadi pemberontak super mengerikan. Ini terjadi karena saya dulu korban bullying di SD. Ngga percayaa??? Percaya aja. Kalian yang menderita karena bullying, semangat kawan, masih ada masa depan yang cerah yang menunggu kalian.

Pas jaman SD kan kepribadian kita belum terbentuk banget, masih agak takut-takut untuk membela kebenaran padahal kita tiap hari tontonannya saras 008 sama power ranger, itu ngga ngaruh :|. Jadi pas ngeliat saya di bully sama seseorang *yang Alhamdulillah sekarang dia insap dan menjadi pribadi yang baik* teman-teman yang lain ngga mbela saya, tapi malah diem. Mereka takut kalau mbantu saya, mereka malah kena. Sedih ngga sedih ngga sedih ngga??? Ya iya lah sedih :~

Karena dibully, jadi ngga semangat buat ke sekolah. Tapi saya harus tetap semangat! Maka saya menarik diri dari sosial dan sibuk dengan dunia sendiri. Bayangin saya harus bersikap sok dewasa untuk menyikapi ini :o uwuwuoo. Saya dibully cuma setahun kok, pas kelas tiga SD. Pas kelas empat lima enam saya beda kelas. Hahahahaaa terbebaslah saya, dan saya terus berkarya #iniapasih -_-

Ini jaman SMP
SMP itu tahap paling bahagia. Saya ngerasa disini nih dunia saya. Ngga ngerasa ada beban. Pelajaran masih mudah #eh dan teman-teman yang ada di sisi saya mengerti saya. Tapi kadang juga ada konflik sih. Biasalah konflik anak ABG. Salah paham... tapi saya menikmati masa ini :) terimakasih temaan-temaan

Di jaman SMP karena lingkungannya seperti ini saya jadi hiperaktif. Mulai suka stalking orang *beneran ini*. Kalo sekarang stalking kan lewat FB internet bisa, dulu mah belum jaman, saya stalking beneran stalking beneran #inikalimatnyagimanasih. Mulai dari wawancara ke teman target sampai mbuntutin si target. Buat apa sih stalking????

Ya.. buat seneng seneng... heheheh :3

Masa ini masa paling labil. Super...labil

Kalau jaman SMA??
Gimana yaaa gimana yaaa ceritain ngga yaaaa....
Di masa ini sebenarnya bisa dikatakan yang paling bimbang. Bimbang kenapa qaqa? Ya bimbang, mulai berfikir tentang kenapa saya hidup? kenapa saya memilih jalan ini? kenapa saya berada di lingkungan yang seperti ini? Apa aku sudah bisa merubah dunia? Kenapa saya seperti ini? Dan sejuta pertanyaan konyol lainnya.

Di masa ini sih saya lebih sering ada pergolakan batin#cieh karena ya itu kita sendiri secara tidak langsung maupun secara langsung dituntut menjadi manusia yang dewasa pada tahap ini.

Uhuk... sampai lulus SMA saya belum punya KTP loh, bukan karena saya ngga ngurus atau gimana, tapi usia saya belum cukup :3 #ngerasamuda

*tulisan diatas ngga usah dilihat -_-

Yap yap yap, yang pasti saya  paling banyak berfilir di tahap ini. Sampai tahap ini deng, diralat. Karena saya masih menapaki tahap berikutnyaaaaa

Yang sekarang, Kuliah
Alhamdulillah saya berada di lingkungan baik, dan saya bisa tumbuh berkembang dengan baik di tahap ini, Insya Allah :D #kalem.

Tapi di sini ya itu, kayaknya uda mulai ngerti deh, rasa galau yang beneran itu gimana, terus juga tahu cara membedakan yang benar mana yang salah, dan merasa bersalah banget kalau tahu itu ngga boleh dilakukan tapi kita tetap lakukan. Disini mulai ngerasa kalo tanggung jawab kita sebagai MANUSIA itu besar :o. Lingkungan ini membuat saya sadar akan itu :)

Sudah cukup sekian coretan saya yang kayaknya absurd ini hehe. But, bisa dijadiin...wacana juga :D

Bai bai di post berikutnyaaa

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014