Jumat, 18 Mei 2012

Beasiswa: Antara Prinsip dan Kebutuhan

Jumat, 18 Mei 2012

Baru saja saya membuka gmail dan mendapati di Inbox nya ada e-mail dari Info Beasiswa yang kebetulan saya langganan surelnya.

Ini ceritanya, dilema mahasiswa nyari beasiswa yang cocok nih..

Dan saya buka email itu. Taraaaaa~~~~ ada info beasiswa. Saya buka linknya, saya telusuri satu per satu syaratnya dan ternyata memenuhi.

Tapi…

Tapi…

Tapi….

Kok yang nyediain rokoooookkkkkkk T_____T

Dan saya pun dilema.

"Beb, ini Kesempatan ngajuin beasiswa, biasanya elo ketinggalan info mulu. Ini sekali apdet hajar laaah," sebelah kiri saya berbisik.

"Ya Allah, rokok Ma, rokok. Ini uda diperdebatkan pas mentoring agama kemareeen!!!" Sebelah kanan saya ngga mau kalah.

Akhirnya dengan penuh kebimbangan saya mengetuk kamar tetangga kosan saya.
”Am... mau nanya sesuatu...”
Dan si tetangga pun membuka pintu dan menjawab, ”apa?”
Dan saya cerita-cerita deh tentang dilema itu.
”Baru pertamakali dapat info ini eh rokok -_-,”
”Haduh gimana ya, pernah juga dibahas di mentoring dulu,”
Nah lo sama.
”Ada beasiswa lain ngga ma?”
”Ada, PPA paling dari kampus,”
”Eh emang dapat berapa itu beasiswa? PPA berapa?”
”Yang ini dapatnya 750 ribu...setahun. kalau PPA 250 ribu... sesemester...”
”....haduh...jauh....”
Hahaha
”PPA dulu aja ma, dicoba,”

Huf, yasudahlah, tapi saya masih gimana rada gimana, akhirnya saya kembali ke kamar dan nge-SMS bapak.
”Paaak ada beasiswa tapi rokok,”
Dan dibalas, ”Yo dilihat ketentuannya, tapi kalau rokok ya jangan dulu, kan pejuang lingkungan,”

Ah benar... ngga lucu juga kalau anak Teknik Lingkungan sengaja nyari Beasiswa dari Perusahaan Rokok, walau tujuannya untuk menuntut ilmu.

”Ya gara-gara itu pak, rokok, makane ragu,”

Dan dibalas, ”Ya cari yang lain dulu, pokoke jangan ngelanggar prinsip,”

Bapaaakkk nangiiissss T____T

Dari dulu memang ngga bisa ngajuin beasiswa karena hampir semua beasiswa pasti untuk kalangan kurang mampu, dan saya secara TEORI tidak termasuk dalam kategori itu. Saya juga bukan kalangan orang yang BISA DENGAN MUDAH memalsukan identitas diri sendiri untuk menggeser status MAMPU menjadi TIDAK MAMPU. Biarlah mereka menempuh pendidikan yang seharusnya untuk jalan yang baik memakai uang yang seharusnya bukan hak mereka. Selalu saat pengajuan beasiswa yang untuk orang ’biasa’ selalu selalu dan selalu saya ketinggalan berita.

Ya sudahlah, ini cerita datang secara spontan saat ini detik ini juga. Yang terinspirasi ya Alhamdulillah, yang nyadar atau tersindir, bertobatlah, tanggung jawab kalian sepenuhnya kepada Allah yang Maha Esa#jadi emosional.

Semoga ada jalan lain untuk mendapat beasiswa.

Siapa tahu dapat Monbukogakusho hahaahaa#ngareptingkatdewi

Cukup sudaah~~ ini cerita saya detik ini. Ada pengalaman nyari beasiswa jugaa?? :)

Tetap semangat sekolahnya yaaa :) :*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014