Jumat, 18 Februari 2011

Menilik Kampus baru di Jatinangor (^_^)v

Jumat, 18 Februari 2011
Minggu, 13 Februari 2011

Hari ini hari ke dua aku di Jatinangor. Sebenarnya jam enam pagi tadi rencana mau pulang ke Bandung, tapi apadaya, rasa malas sudah bersarang, hehe.

Jadinya, habis mandi, aku dan kakak jalan-jalan deh ke PaUnd atawa Pasar Unpad. Ya bentuknya sih kayak pasar dadakan Gazibu. Letaknya dari gerbang samping Unpad sampe gerbang utama Unpad.

Oiya. Postingan kemarin cuma iseng, kali ini saya mau cerita.

Pas datang kemarin, di Unpad sempet jalan-jalan bentar. “Ini kampus apa alun-alun, gede banget (dibanding ITB, hahaha),”.

Kampus Unpad itu gedeeeee banget dan lapaaang banget. Kalo di ITB banyak mahasiswa keluyuran, di Unpad cenderung sepi (karena hari libur, hehe). Sudah, jangan dibandingin, hoeee....

Ehm. Kembali ke cerita hari ini.

PaUnd ada cuma hari Minggu. Harganya malah lebih murah dari pasar Gazibu lo, kalo sebelum nawar. Harga setelah nawar sama aja, hahaa. Jadi ngga bahaya buat yang kurang bisa nawar –like kakak.

Pas mau ke PaUnd, ngelewatin UNWIM, (mampir bentar) yang katanya –bukan katanya lagi– mau jadi kampus kedua ITB (T.T). Padahal kan selama ini aku sama Nadiyatur cinta mati sama ITB karena kampusnya cuma satu. Banyak enaknya, kayak pas saya ceritain di presentasi keberapa, lupa.

*Fles bekk
”Di ITB kampusnya cuma satu, jadi enak...”
Adek-adeknya diem
”Bisa ketemu sama temen-temen beda fakultas,”
”Cieeeeeeeeeeee”
”Bisa....ketemu...kakak .. angkatan...”
”Cieeeehhhhhh”
”Halaaah, opo to deeeeekkk,”
*Hahaha, Fles bek ra penting :f

Ehm, dilihat dari maketnya nih: kampusnya gede banget, huhuhu. Di sini masih dalam tahap pembangunan dan renovasi. Rencananya di sini nanti buat mahasiswa TPB (Tahap Paling Bahagia—hahaha) dan SITH (katanya, ini. Dulu isu kalo STEI yang dipindah kayaknya salah). Terus pas baca maketnya, samar-samar inget *ngga dicatet, hiks*, pokoknya mahasiswa S1 yang nantinya bidang lingkungan (like: Teknik Lingkungan, Teknik Kimia, Biologi, etc), terus pembangunan (like: Teknik sipil) mau dipindah ke Jatinangor (OMG! :mj). Teriak-teriak, ga berharap pas tahunku nanti dipindah ke sana.

“Hahaha... ke Jatinangor,” si kakak ngetawain melulu ketika aku melihat ada prodi Teknik Lingkungan yang kecetak.
“Ojo laaahh,” bukannya ga mau lebih deket ma kakak, tapi kan taon ini dia mau ikut SNMPTN lagi, kalo dia pindah, aku sama siapa? (merana :c). Lagian males banget nggotong-gotong barang yang bejibun di kosan, huhuhu.
“Hayooohh... hiburane kene mung Jatos, hahahaa,” Jatos adalah satu-satunya mall di sana, Jatinangor Town Square. Harga bioskopnya sumpah murah! 10 ribu hari biasa, 15 ribu hari Sabtu-Minggu.

Di ITB Jatinangor nanti rencananya juga dibangun asrama, loh. Bukan hanya buat S1 ajah, tapi S2 dan S3 juga. Yang S1 si kemarin baca *ingatan samar-samar, bukan kebenaran mutlak* mau dibikin 5 lantai, yang S2 S3 jadi satu, dibuat 4 lantai.

Oiyaaa… satu lagi satu lagi satu lagiiiii….

Kata kakak *setengah tak percaya*, selepas ada program diploma metrologi, mau ada diploma teknik elektro looo.

Terus di kampus ini juga diperuntukkan buat prodi-prodi baru. Misalnya FTSL buka Teknik (ada kata-kata) Sanitasi sama satu prodi lagi, lupa, terus SITH buka prodi bioengineering, naaahh... berkaitan sama lingkungan semua, T.T, di Jatinangor emang lahannya gede en memadai buat riset tentang lingkungan.  Teknik lingkungan pas aku jangan di pindah ke sana dung, :c

Ehm—kembali ke cerita PaUnd. Di sini kakak beli sesuatu, begitu pula saya, juga membeli sesuatu.Nyobain lontong kari (kata kakak, itu lontong kari terenak yang pernah dia makan sebelumnya), dan pulang ke kosan.

Nyampe kosan malah tidur, hahaaa.

Bangun tidur terus habis itu kakak nganter aku nyegat DAMRI di halte dekat kampus Unpad. Kali ini kebagian bis AC yang lumayan padet. Anehnya, ngga ada kondekturnya, jadi mbayar langsung ke supir. Aneeh.. :f

Pengen ke Jatinangor lagi, tapi bukan buat tinggal ke sana, hehehe, (^_^)v

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014