Minggu, 12 Mei 2013

Paket oh Paket

Minggu, 12 Mei 2013

Jadi kali ini saya akan sedikit curcol. Ga salah kan ya curcol? Oke, yak akan saya mulai. Ceritanya hari Sabtu kemarin ayah saya kirim dokumen penting ke saya pake pos kilat khusus POS Indonesia. Nah, harusnya hari Senin sudah sampai di rumah ibu kos, ternyata belum. Hari Selasa saya tunggu lagi, ternyata ga sampai juga. Nah, ditengah kegundahan hati, akhirnya di Rabu malam yang paketnya ga kunjung datang, saya memutuskan untuk pergi ke kantor pos langsung karena hari Kamis itu libur nasional.

Di Jumat mubarrak, saya melangkahkan kaki ke luar (halah) sekitar pukul setengah sepuluh pagi, naik angkot panghegar-dipati ukur turun di jalan apa itu entah lupa, (banda bukan sih?) terus turun di POS Indonesia sana. Dengan langkah sedikit ragu sih, karena saya baru dua kali ke kantor pos. Saat itu saya masih kecil (sekitar SD buat beli perangko), dan yang keduakalinya ini saya saat kuliah -_-. Oke, setelah nanya ke bapak petugas, dicekin nomor resinya, dibilangnya paket tertunda. Olala~~

Jadi teman-teman, alamat yang saya berikan ga komplit T___T. yah, oke deh. Dulu pas saya dikirimin paket pake TiKi dengan alamat yang sama bisa nyampe ._. ya sudahlah.

Akhirnya saya dibilangin bahwa paketnya bukan di situ, tapi ada di pos cikutra. Omo omo omo, dimana pula itu -_-

“Tau pos cikutra dimana?”
“Kurang tahu pak,”
“YPKP kesanaa~~,”
“Dari sini naik angkot apa pak?”
”Wah ngga tau. Bukan orang bandung, ya? biasanya naik taksi,” Yah. T^T
”Cikutra, jalan suci, tau jalan suci?”
”Tau pak,”
”Mananya jalan suci yang tau?”
”Yang pasar itu,”
”Nah, pasar masih ke sananya teruuuuussss,”
”Oh oke pak,”
”Mending cepetan ke sana, nanti kalau sudah tiga kali diantar ga ada yang ngambil mau dibalikin ke pengirim,”

Entah kenapa saya sedikit sebel, entah kenapa. Ga tau ya, mungkin pengaruh sayanya yang kesel karena paketnya ga nyampe nyampe padahal itu dokumen super penting. Husnidzon, pas hari itu agak rame jadi bapaknya agak kewalahan, atau emang gaya bicara beliau seperti itu. Yasudahlah. Lupakan.

Jadi, saya benar-benar ga tau mana itu kantor pos cikutra. Nah, inget ada anak TL yang rumahnya di sana, saya SMS lah dan ternyata ga tau tempatnya. Terus telepon si Ratna yang sering belanja di borma Cikutra, kali aja tau. Ternyata ga tau juga.

Oke, saya ingat sesuatu. Kalo ke pasar itu naik angkot strip oranye dago caringin dari balubur, tapi saya agak ragu. Pas turun di balubur, saya tanya bapak satpam, ternyata benar. Oke, lanjut naik angkot putih strip oranje ini.

Sampai di belokan turun, terus putusin: ngangkot apa jalan, ya? saya putuskan untuk jalan kaki. Nah, itu YPKP. Berarti deket. Lalu saya semangat jalan sambil internetan nyari alamat situ. Susah loading karena sinyal buruk. Nah, udah jalan jauh banget dengan rasa was-was juga karena jam satu ada ujian lumpur sedangkan ini sudah jam setengah sebelas, kantor pos tutup jam sebelas baru buka lagi jam satu. Ya Allah, kuatkan hamba mu ini.

Nah, sudah sampai ke perempatan, insting engineer (halah) menyatakan harus lurus, tapi fisik saya mengatakan untuk belok karena lebih idum. Nah, oke, sampai sekitar seratus meter saya merasa ga beres, terus jalan lagi. Karena ga ada yang bisa ditanyain, saya lagi-lagi buka hp buat browsing, alhamdulillah bisa buka gugel. Nah, tertulis di sana alamat, langsung saya tutup browsernya. Ada di PH mustofa ternyata. Oke, seingat saya nomor 48

Nyebrang, lah, masih nomor satuan, tidaaakk~~
Kuat kuat kuat
Ini bahkan gue udah ngelewatin ITENAS, nah, itu YPKP lagi, nah itu YPKP lagi >____< berarti maksud bapaknya di pos tadi YPKP ujung, bukan yang deket belokan angkot caringin-dago tadiiii waaa~~~

Dan saya ngeliat alamat di bangunan udah nomor lima puluhan, eh, mana kantor posnyaaa?????

Capek banget, sampai akhirnya sudah jam sebelas kurang lima. Ya Allah, kalau ga jodoh dengan paket ini ya udah lah, ga papa...

Akhirnya saya terus berjalan, terus iseng buka gugel lagi. Ternyata oh ternyataaaa alamatnya itu di PH Mustofa 72 pemirsaaaa

Oke, finally nemu perempatan lagi, nyebrang, nah, udah nomor 70 aja tuh. Tiba tiba nyangkut, lihat udah nomor 75. mana pula ini pos nya? Pas lihat nomornya cuma ada nomor 71 sama 73 dan 73 A -_________________-

Oke, akhirnya ketemu bapak-bapak, nanya letak kantor posnya dimana.
“Lah neng, di sana, depan pom bensin nanti nyabrang,”

Akhirnya saya balik lagi, nyebrang, ngelewatin jalan panjang, ada pom bensin dan saya ngeliat di depannya ga ada kantor pos T_T. ya udah nyabrang wae weh. Dan pas di tengah sabrangan ada pak pos pake baju oranye itu nyabrang. Kyaa~~ akhirnya saya ngikutin bapak itu.

Naaaahhhh akhirnyaaaa ketemu juga dirimuuuuuu~~

Sudah pukul sebelas lebih seperempat, dan alhamdulillah kantorposnya belum tutup. Dengan muka super kucel, keringatan, dehidrasi, saya dipersilahkan duduk di kursi. Waa seneng banget rasanyaaa. Di sini walau kantornya kecil dan ga pake AC lebih menyenangkan daripada di banda tadi uhuhuhu terharu. Bapak-bapaknya juga ramah.

Ada apa neng?”
“Pake saya dari sabtu kemarin belum sampai. Di cek di internet katanya ada di sini,”
“Oh, ada nomor resinya?”
“Ada pak,”

Dan setelah ngecek nomor resi, disana tertulis sama dengan apa yang dibicarakan. Terus, si bapak tadi langsung nanyain bapak lain yang bertugas mengantar itu. nah, bapak-bapak lain itu menghampiri.

“Siapa? Paket apa? Alamatnya dimana?”
“Dokumen, pak, dari sabtu. Alamatnya jalan tamansari no.63A,”

Terus bapaknya nyariin paket dimeja sembari juga mengecek form pengiriman. Nah ini, epic nya disini.

”Wah sudah dikirim kok,”

Lah? Saya belum nerima paaakk~~~

”Ini, Aisa Rahmawati, kan?” si bapak menunjukkan form pengiriman.
”Lah iya,”
”Ini, sudah diterima, sama ibu Yati,”
“Oh, iya pak, itu ibu kos saya. Kapan dikirim?”
“Tadi pagi, neng,”
“Oh … iya.. pak?” tersenyum dengan bibir kering.
“Sekitar jam sembilan. Kemarin sudah dikirim dua kali, tapi ngepasin pas rumahnya kosong. Ngekos ya neng?”
“Iya pak...”

Engga jam sembilan pak, karena pas saya berangkat paketnya belum nyampe -_- jadi kesimpulannya adalah saat saya berangkat, beberapa saat kemudian bapak posnya syudah nganter.

“Oh ya sudah pak, terimakasih, maaf merepotkan,” saya tersenyum lalu keluar dari kantor pos.

antara lega dan... yah begitulah…. Hahahaha :”””””D

oke, akhirnya perjalanan panjang bersimbah keringat ini berakhir :O. akhirnya pukul setengan duabelas saya naik angkot caheum-ledeng, di dalem angkot ngereview dikit lumpur, hey, ujian bentar lagi :”””. Oke, sampai depan kos, nanya ke ibu kos tentang paket, alhamdulillah memang benar ada.

Sampe kos adzan, sholat, bikin bihun karena ga sempet bikin maem. Sedihnya kemarinnya bikin nasi tapi udah bau, jadi tadi pagi juga ga sempat sarapan, dan kemudian berjalan ke kampus untuk ngelumpur.

Yaa~~ ujian dua jam, hujan, makan, kumpul PSDA sampe setengah enem, terus pulang ke kosan, solat, naek angkot lagi ke tegalega, belajar bareng haifa, aaa~~ ga tau lah~~ hari itu epic banget.. capek ._.

Dan sabtu malam-minggu pagi saya tepar. Oke, sekarang belajar buat keslingker dulu, byee, jya ne~~~

*PS: maapkeun ya curcolnya panjang bet -_-

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014