Selasa, 05 Mei 2015

Serba-Serbi Angkot di Bandung (+Tips)

Selasa, 05 Mei 2015


Hai hai :D/ sudah lama engga nulis tentang Bandung, ya? Banyak lho perubahan yang terjadi di Bandung selama saya tinggal di sini –berubah jadi lebih baik tentunya. Tapi kali ini saya engga akan nulis tentang perubahan yang ada di Bandung, tapi tentang salah satu ciri khas Bandung. Bukan, bukan peyeumpuan (halah) nya tapi tentang angkot nya. Hah? Angkot? Iya, enggak salah baca kok haha. Selama tinggal di Bandung, pelajaran berharga yang saya dapat adalah: angkot disini bisa diandalkan (dan masih banyak pelajaran berharga lainnya kok hoho). Oke, mari kita bahas serba-serbi angkot di Bandung. Cekidooot :D

1. Angkot berwarna-warni kayak permen
sumber gambar: stay-learning.blogspot.com
Enggak ding, engga kayak permen juga :hammer. Angkot di Bandung warnanya bermacam-macam mulai dari biru, ungu, merah, cokelat, hijau, orange, bahkan pink! Banyak pokoknya haha. Menurut pengamatan saya, jumlah angkot paling banyak jenisnya itu warna hijau, yang dibedakan pake warna strip di angkotnya. Contoh angkot hijau yang ‘beredar’ adalah caheum-ciroyom dan caheum-ledeng. Saya pernah salah naik karena mengabaikan tulisan jurusan angkot di kaca, Cuma liat warna ijo doang, ternyata yang lewat di jalan itu angkot ijonya ada dua, yang mana beda stripnya haha. Untung saya bisa stop di daerah yang saya kenal hoho.

2. Tak perlu menunggu lama
Ada banyaaaaak banget angkot di Bandung. Kalau nyegat angkot di jalan Dago, bisa itu semenit lewat dua biji angkot :| jadi inget di Solo, saya harus nunggu seenggaknya setengah jam untuk bisa dapet angkot. Disini? Mengejapkan mata dengan manja (halah) aja udah ada angkot berenti di depan kita. Banyaknya angkot ini ada positif negatifnya. Positifnya ya, kita senang karena angkotnya cepet datang. Oh ya FYI angkot di Bandung sering digunakan untuk berangkat sekolah karena emang cepet, enggak lambat (bisa diandalkan! Hoho). Kecuali kalo lagi kena zonk supirnya ngetem mulu dan lambat nyupirnya. Negatifnya? Bikin macet, dan yaitu tadi apalagi kalo ngetem sembarangan.

3. Rute pulang dan pergi berbeda
Nah, ini yang bikin agak bingung bagi yang pertamakali naik angkot di Bandung. Di kampung halaman saya (Solo), angkot arah pergi-pulang itu sama. Kalo di Bandung beda, lho. Contoh nya, kalau dari stasiun ke kampus (ITB), naiknya angkot ungu cisitu-tegalega (yang arah cisitu), tapi kalo dari kampus ke stasiun, naiknya angkot sadang serang-caringin. Saya pernah salah arah naik angkot, jadinya ya ikut pak sopir angkot muter ke arah sebaliknya haha :””D

4. Banyak angkot ke satu tujuan
Di terminal angkot itu banyak variasi angkot-angkot dari beberapa daerah (halah). Ada beberapa daerah yang dilalui banyak jenis angkot, sehingga pilihan mau naik yang mana tergantung sama calon penumpang –dan juga mau kemana dan dari mana hoho. Contoh? Hem, kalau mau ke BIP dari arah kampus (ITB) ada beberapa opsi angkot yang bisa diraih. Yang pertama, jalan ke jalan dago, dan naik angkot kalapa-dago atau dago-stasiun (sama-sama ijo haha). Opsi ketiga adalah naik angkot dari depan kampus pas, naik angkot panghegar-dipatiukur warna putih oranye nanti turun di perempatan jalan Merdeka. Opsi keempat adalah dari jalan tamansari naik angkot sadang-serang caringin, turun di depan BEC, kemudian jalan ke Gramedia, lalu nyebrang ke BIP. Eh btw pengalaman banget yak naik angkotnyah haha :”””D

4. Menjangkau hampir seluruh jalan
Adakah tempat di Bandung yang enggak terjangkau angkot? Ada lah -_- haha, tapi hampir semua sudut kota Bandung terjangkau angkot. Kalau engga dilewati, ya seenggaknya gak jauh dari lokasi yang dimaksud berhentinya. Tapi kalau di Bandung selatan, jangkauan angkotnya agak terbatas (sepengetahuan saya sih). Kalau lihat di peta, bandung irisan tengah (halah) masih bisa banget dijangkau pake angkot. Beberapa angkot bahkan masuk ke gang kecil, seperti angkot dago-caringin (kalo udah di daerah ciroyom itu), terus kalapa-mengger juga. Itu masuk gang sempit, yang bikin saya terheran-heran hoho.

5. Poin istimewa
Angkot di Bandung punya beberapa poin istimewa, lho!
- pertama, hampir semua angkot di Bandung dilengkapi tong sampah. Gunanya? Ya untuk mengantisipasi penumpang angkot agar engga buang sampah sembarangan di angkot, apalagi sampe buang sampah di jalan. Demi Bandung lebih bersih (/>_<)/.
- kedua, DILARANG MEROKOK DI DALAM ANGKOT. Iya, udah ada perda nya. Tapi tetep wae ada yang ngerokok K. Kita bisa menegur loh, orang kita engga salah wew. Kalo supirnya yang ngerokok, ngambek aja. Supirnya suruh turun -_- haha, bercanda :”””. Saya belum berani negur supir. Kalo penumpang, biasanya yang ngerokok suruh duduk di depan. tapi ada juga pak sopir yang pernah negur perokok di dalam angkot. Saluut :).
- ketiga, beberapa angkot tersedia 24 jam! Iya, 24 jam!! (contoh: kalapa-dago). Tapi rata-rata jam operasi sampai jam 9 malam, dan paling pagi jam 5 udah bisa nyegat mang-mang angkot di pinggir jalan dengan manis :3. Dan jangan lupa, nyegatnya jangan di plang S coret ya. Kalau bisa, nyegat angkotnya di halte terdekat :D.
- Dan poin istimewa (terakhir, yang saya tahu) keempat adalah: ada armada angkot super! Iya, di dalemnya ada tipi, sama ada WiFi. Kalo gak salah, ada 50 unit (? CMIIW) jenis angkot kalapa-dago. Saya belum pernah naik yang ini huhu.

Gitu deeeh beberapa hal tentang angkot di Bandung yang saya bahas. Baiklah, karena udah selesai, sekarang saatnya berbagi bonus tips naik angkot di Bandung. Cekibrot lagiii~~

1. Pakai angkot dengan rute yang jauh.
Iya, karena rata-rata angkot dengan rute yang jauh, ongkos naiknya lebih murah daripada yang deket. Contohnya aja yang murah itu sadang serang-caringin (angkot favorit ane!!) dan dago-caringin. Tapi ya kalo mau ke tujuan lain, jangan dipaksa naik angkot itu :hammer. Tapi ada juga loh angkot yang rutenya deket tapi murah. Contohnya dago-stasiun. Dan ada juga yang rute lumayan panjang tapi ongkosnya mahal, contoh caheum-ciroyom. Sering banget naik ini bayarnya semena-mena. Masak dari simpang dago ke ciwalk ditarik 4500 -____- sebel hiks. Tapi enggak bermaksud generalisasi, masih banyak supir angkot caheum-ciroyom yang baik kook. Tarif angkot sekarang udah agak mahal. Dulu sebelum BBM naik, angkot bisa muraaaah banget. Inget jaman dulu dari kosan  ke BIP cuma duaribu rupiah hoho.

2. Gak usah malu naik angkot
Kalo mau naik angkot di Bandung, engga usah malu. Berbagai kalangan menjadikan angkot sebagai sarana transportasi yang digunakan sehari-hari. Mulai dari dedek gemes sampe bu haji, semua naik angkot (halah). Orang pegang iPad aja naik angkot. Dosen ITB aja beberapa juga naik angkot hoho. Hidup angkot!! Dan oh ya, poin plusnya, kan mengurangi penggunaan kendaraan pribadi sehingga bisa meminimalisir kemacetan (ya walo Bandung tetep macet sih :| )

3. Amankan barang
Kecuali kalo punya uang berlebih dan pengen ‘sedekah’ di angkot, amankan barang-barang berharga anda (hati juga –eh *ya siapa tau kepincut mas-mas atau teteh geulis di angkot). Gak sedikit yang kecopetan di angkot lho. Temen saya aja ada yang kehilangan hape sampe tiga kali di angkot. Alhamdulillah, saya tidak pernah kecopetan. Kalau duduk di angkot yang penuh, jangan taruh barang (dompet, uang, hape) di kantong celana/rok. Sebisa mungkin masukin ke tas, dan tasnya di dekep di depan . Dekap dengan erat, dengan penuh perasaan dan kehangatan :”””D. Sisanya? Doa, semoga aman terkendali.

4. Gak tau mau naik apa? Tenang, pakai aplikasi ini aja!
Tampilan situs kiri.travel

Yak, pasti sering deh. Mau ke suatu tempat, tapi gak tau mau naik angkot apa. Saya pernah searching-searching, udah banyak itu web/aplikasi yang dibuat khusus untuk memandu agan-aganwati tour di bandung pake angkot. Karena aplikasi yang ada itu dibuat khusus OS android dan saya engga punya semarpon, jadi saya pake yang web. Nah, yang paling rekomended itu pake situs http://kiri.travel (iya, gitu doang alamatnya). Tinggal klik tempat tujuan dan berangkat dari mana (bisa klik di map langsung atau ketik alamat), lalu muncul lah rute angkot nya. Ada opsi pulang-pergi nya lho. Dan ini lumayan akurat hasilnya. Saya sudah berkali-kali terbantu pake situs ini.

5. Hindari naik angkot malam-malam
Eto... sudah pernah dengar hal miring tentang angkot di Bandung? Bisa deh saya ceritakan di sini dikit. Naik angkot malam itu memang beresiko. Saya enggak pernah naik angkot sendiri diatas jam delapan malam. Temen saya pernah naik angkot yang 24 jam itu, tengah malam, karena pulang kegiatan kampus, naik angkot, eh sopirnya mabok :””””. Iya, mabok beneran, bukan mabok cinta (apasih -_-). Dan juga, ada cerita legend di ITB tentang angkot cisitu. Gugling aja cek ‘cerita misteri angkot bandung’ atau ‘angkot cisitu ITB’ dan rasakan sensasinya :3. Saya mah engga mau nulis di sini hoho.


Haaaa capek juga ngetik hampir 8000 karakter. Ini semua berkat sokongan semangat dari kalian kawan :”””) (abaikan). Yaudah gitu aja beberapa informasi yang dapat saya jabarkan, beserta tips nya juga. Semoga post ini bermanfaat yaaa hoho. See you again :D/. Dan oh ya, tulisan ini murni bersumber dari pemikiran, dan pengalaman ngangkot di Bandung lebih dari empat tahun :D.

7 komentar:

  1. maaa, sekarang angkot cisitu suka ada yang sampe jam 9 hohoho. alhamdulillah (sepertinya sih) angkot beneran. *nggak yakin* *kabur*

    BalasHapus
  2. jangan naik sendirian pokoknya wii hoho. iyaaa cisitu katanya jadwalnya sampe jam sembilan, tapi setengah sembilan udah susah banget nyarinya ._.

    BalasHapus
  3. hahah aku gugel lho maaa yang cerita angkot cisitu dan mayan sereem :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. mulai gugling jalur kereta lah, buat bekel :3

      Hapus
  4. Ada tong sampah? Ada tv?! A-ada wifi?! Seriussss kak?

    Angkot bandung keren sih, di Malang paling banter kelebihannya cuman ada angkot bentuk kaya APV, uda itu doang :( Warnanya sama semua lagi, cuman biru tua cuman kode-nya beda-beda.

    Nice post! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau tong sampah, semua angkot ada. tapi kalau wi-fi sama tv itu angkot khusus yang jumlahnya limited.
      wah kalo salah liat kode bisa nyasar yak haha :""D disini juga kalo belum terbiasa bisa nyasar naik angkot ijo nya.
      oh iya, terimakasih kunjungannya yaa :D

      Hapus
  5. *baca ini di 2017 .
    Nyari petunjuk soal Angkot, akhirnya touchdown ke tempat ini. Σ\(゚Д゚;) Thank you beri gozaimasu (?) ( 笑 ), ngebantu banget buat pendatang baru yg masih suka kebingungan sprti saya.

    BalasHapus

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014