Minggu, 05 Juni 2011

(dibalik layar) GEMA: Gerakan Edukasi MAhasiswa

Minggu, 05 Juni 2011
Minggu, 22 Mei 2011
Akhirnyaaaaaaaa hari ini acara akbar GEMA terlaksana juga, hehehehe. Menurut saya si keren, tapi saya ga ikut andil langsung di sananya. Kenapa kenapa kenapa? Ya, karena saya ngubyek di balik layar. Dibalik layar dengan makna konotasi, bukan denotasi. Gyaha, di tiga kepanitiaan yang saya ikuti tahun ini, rasanya ga pernah ikut andil langsung dalam acara intinya. OK, gapapa, hehehe. Saya mau curhat aja kalau gitu.

Ceritanya, biasa lah, anak internal pasti di hari-H ga ada kerjaan yang pasti. Kemarin sih pas Teklap saya suruh mbantu anak kestari buat jaga stand di daftar ulang itu, terus karena kebanyakan orang, jadi ngga mbantuin malah muter-muter ga jelas begitu. Mulai dari ngangkatin barang sampai mbawain tas temen (gyaha, ini namanya ente masuk logistik), dan lalu gabut. Di belakang layar seminar (makna denotasi) si panitia akhwat kebanyakan malah belajar Olahraga karena besok memang UAS olahraga, padahal yang ikhwan sibuk banget loh. Saya muter-muter ga jelas karena agak ga enak sama panitia yang lain yang kerja.
                                                                                                         
Akhirnya panggilan itu datang...
“Yang ngerasa gabut siapa? Bantuin anak logistik di serba rame dong, mereka kurang orang,” si entah siapa lupa, ngasi pencerahan ngeliat panitia akhwat pada gabut. Bahkan yang jaga presensi pun sampe tidur. Pas saya jaga, samping kanan kiri saya tidur semua karena bosan ga ada kerjaan -_-a.

Akhirnya saya mengajukan diri untuk membantu anak logistik konsumsi di serba rame. OK, fine. Takdir saya memang di logistik, gyahaha.

Di serba rame (jl. Tubagus Ismail) sendiri lagi mbungkusin nasi ayam sayur sambel yang belum kelar-kelar. Katanye ni ye, si kakak bos baru ngasi tau ada order ini kemaren, jadi tadi malam si pegawai baru mulai goreng kerupuk. Dan, keribeetan pun terjadi. Mukyaaaa

Dengan perut kosong dan keringetan (lebeh), kami menaruh ayam krispi di kardus yang ada nasinya dengan sayur dan sambal yang waaahh. OK, disini ada sekitar sembilan orang yang mbantu dan BENAR BENAR GA GABUT. Beneran kerja dan ribet sana sini. Apalagi sekitar pukul satu abis ba’da dzuhur, uda ditelpon sama korwat acara lah, korwat akom lah, korwat logistik lah (yaiyalah), karena konsumsi belum juga dikirim ke sana. Kyaaaa.. pada hectic ga karuan.

Untuk panitia sendiri belum kebagian makan juga. Setelah selesai mengepak makanan, terus dikirim pake angkot (dan ada bapak angkot yang nyebelin karena minta ongkos dobel, huft) kami di serba rame baru bisa makan. Itu sekitar ashar. Dan ditengah-tengah makan, eh... si HP berdering lagi. ”Di sini ada panitia yang belum kebagian makan, nih,”

Aduh. Rasanya hampir mau marah. Uda ga bisa nahan lagi nih. Pengen garuk-garuk kepala karena pusing. Stok ayam uda ga mungkin digoreng lagi. Fiuuuuhh...
Astagfrullah astagfirullah...

Bahkan saya sempat berfikir gini, ”kenapa mereka mentingin disana? Ga tau apa disini tadi pada kelabakan? Di sana aja pada gabut, pengen enake wae,” maklum ya, lagi emosi, heheee.

Sebelumnya kami ga tega makan karena disana belum pada kebagian semua. Tapi karena sudah ashar, belum makan, ya... kalo begitu kami didahulukan sebagai yang mengemasi dan ikut menggoreng xixixixi.

Disini kejadian lucu sampe nyebelin ada. Mulai pertama mbungkusi sayur kebanyakan, jadi sebenarnya sayur buat 500 porsi cuma bisa buat 200 porsi (kebayang ga tuh? Terus harus beli sayur dari warteg, hahaha), terus sambel yang kurang (jadinya beli sachetan), nasi yang kurang (gyahahaha), dan sebagainya.

Ini kejadian yang menurut saya aseeek
Kejadian satu pas mbungkusin sambel panas dari wajan.
”Ikutan yaa?” sosok yang tidak asing oleh anak FTSL menerobos (halah) diantara saya, Epi, dan Cholid. Si Cholid ga tau, karena di anak FTTM.
”OK,” saya dan Epi mengiyakan. Gila gila gilaaa... ketua angkatan FTSL ikut mbungkusin sambel, pemirsa!! Kyahahaha. Sosok tadi adalah Tarung, sang ketua angkatan FTSL. *Dan tahukah anda, gara-gara mbungkus sambel dengan tangan kosong (ga pake sarung tangan maksudnya, tapi pake sendok kok), jari saya panas dan baru bisa ilang panasnya dua hari kemudian, ga bohong -__-

Kejadian dua saat si ibu pegawai meminta bantuan.
”Ayo yang akhwat sebagian ke dapur mbantu nggoreng ayam, ya?” si kakak pemilik kedai ngehampirin. Ga taunya yang akhwat pada saling pandang.
”Eng...eng...em....”
”Gyaa ketahuan ga bisa masaaakk,” saya cekikikan.
”Epi tuh Epi tuh...” Akhirnya di antara sekitar lima akhwat, terpilihlah Epi untuk menggoreng ayam. Yang lainnya mengatakan tidak sanggup. Gyahhaha, apa-apaan ini?

Kejadian tiga saat saat kelaparan.
”Aduh, ayamnya menggoda,” si Cholid biasa- kalo deket makanan agak-agak autis.
”Harus bisa kenyang hanya dengan mencium baunyaaa,”
Untuk mengganjal perut, selain makan kerupuk yang bejibun jumlahnya, kami juga ngambilin tuh tepung dari ayam krispi yang jatuh di nampan, hahaha. Enyaaakk... lumayan lah, makan tepung, hehehhe. Makan ayamnya nanti aje pas kerjaan udah selesai.

Gyahahaha. OK, sepertinya itu saja cerita dari saya mengenai dibalik layar GEMA yang penuh kata gabut dan ayam xixixixi. OK, mahasiswa, tetaplah berGEMA. Allahu Akbar!! ^_^

*PS: untuk acaranya sendiri saya benar-benar ga ngikutin karena waktu dihabiskan di serba rame sampai acara penutupan, jadi mohon maaf saya ga bisa

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014