Minggu, 05 Juni 2011

Before I Come Back to SOLO

Minggu, 05 Juni 2011
OK, sebelum pulang ke rumah, ada suatu ritual yang perlu dilakukan: beli oleh-oleh! Dari rumah sih titipannya ga macem-macem, bapak minta ubi cilembu (tapi ga dibeliin karena waktunya ga sempet), kakak minta ciput arab (tapi tak bawain benang wol buat ngrajut juga), dan ibu minta brownies amanda dan bros yang ada rantai nya itu, yang katanya lagi ngetren…

Akhirnya untuk memenuhi permintaan tersebut, saya dan Nadiyatur pun meluncur ke Pasar Baru, yeah. Saya sendiri ke pasar baru sudah dua kali, pertama sama Cholid pas perjalanan pulang semester lalu, dan sekarang dengan Nadiyatur. Dia juga lagi mau nyari-nyari tas untuk ibuk dan budhenya.

OK, Rabu, 25 Mei 2011 habis UAS Kimia (kyaaa ketahuan ikut ujian perbaikan, hahaha), kami berdua ke Pasar Baru. Muter sana-sini ke kompleks toko besar yang naudzubillah bikin pusing, daaan...akhirnya ketemu juga si brosnya. Si Nadiya juga beli dua biji, kalo saya mah satu aja, karena biasalah paranoid kalo ibu ga suka (alesaaaan). Untung si Nad bisa nawar harga, dari harga semula 25 ribu jadi cuma 10 ribu ajah, gyahaha. OK, terus nemenin si Nad muter nyari tas, tapi pas uda seneng mau balik lagi, eh, tokonya uda tutup T_T. ”Yah, besok Sabtu balik lagi ke sini bareng Nilam, nih,”

OK, karena hampir magrib dan kaki uda sakiiit banget karena keliling pasar baru, jadinya mau cau ke Stasiun Hall buat nemenin Nad beli tiket ke Solo. Oiya, si Nad rencananya kan liburan ini mau ke Solo, tapi ke Solonya ga bareng sama saya karena saya pulang duluan, dia ada urusan.
”Hua, Stasiun Hall dari sini ke arah mana?” saya nanya ke Nad. Buta arah, nih. Ga tau letaknya dimana. Padahal seharusnya St.Hall di deket-deket pasar baru.
”Yowis, eh, temenin ke BEC yuk,” si Nad ngajak.
”Ke Braga, gimana? Ayolaaah, pengen ke Braga sebelum balik ke Solo, ki,” aku merajuk. Akhirnya si Nad mau juga nganterin saya ke Braga.
”Kalo beruntung, bisa lihat lukisan yang dipajang di sepanjang jalan Braga,” si Nad cerita. Dia sama Reni pernah ke Braga, di Landmark, buat ke pameran bukunya. Sebenarnya saya dulu diajak, tapi pas ga punya duit, jadi males ikut kalo ke pameran buku tapi ga beli buku, hiks.

Akhirnya sampai juga di Jalan Braga, kota tuanya Bandung. Kyaaa lumayan keren sih, tapi menurut saya masih kerenan kota tua di Jakarta karena disana lebih luas. Saya belum pernah ke kota tua Jakarta, tapi pernah lihat dari foto atawa rekaman videonya. Di pinggir jalan asik-asik aja foto-foto ga penting dan gaya-gaya, padahal lagi rame-ramenya lo jalannya, xixixi.

Selesai ngiterin Jalan Braga, kami cau ke BEC, jalan kaki (gyahaha). Sebenarnya ga tau jalan, tapi di tengah jalan nanya ke mbak-mbak yang kayaknya baru pulang kerja, terus suruh ngikutin aja. Dan akhirnya kami berdua sampai di BEC dengan selamat. Sholat dulu, terus baru keliling BEC.

OK, kenapa kami ada di BEC??? Nad mau beli HP!!! Huaaa HP baru HP baruuuuu

Setelah keliling kurang lebih satu jam -itupun berhenti karena muka saya auranya uda ngga enak- akhirnya Nad menjatuhkan pilihan HP ke merk samsung C-xxx (saya lupa typenya, hehe). Sekitar jam delapan kurang seperempat, kami pulang ke kosan naek angkot kalapa-dago.

OK, seperti biasa, kalo jam segini nad ga mungkin berani pulang, jadi....
“Ma, aku nginep ndek kosanmu ya, tak jajakke maem bengine,” hahaha... akhirnya Nad nginep di kosan saya dan makan malam dengan Sate madura ditraktir dia.

OK, perjalanan saya sampai di sini ^_^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014