Kamis, 30 Januari 2014

Janji

Kamis, 30 Januari 2014
“Bisa bantu?” seakan teks itu berbicara. Yang mengirim seolah berbicara langsung maksudnya.

Seorang teman –sebut saja dia Rai, mengatakan bahwa dia butuh bantuan di hari Selasa: ’menjemput’ buku yang dipesan melalui temannya yang notabene bukan orang Bandung.

“Kang Zai –sebut saja begitu– hari selasa ke bandung, aku dulu nitip buku milana yang ditandatangani benzbara. Kalo ngga bisa ngambilin ngga papa ma. Nanti aku minta dipaketin aja,”

Rai sedang sakit, jadinya dia belum balik ke bandung walaupun kuliah sudah menginjak minggu kedua. Sepertinya janji dengan temannya itu sudah lama dibuat. Akhirnya aku mengiyakan karena memang jam sepuluh pagi tidak ada agenda.
”Boleh, asalkan tepat waktu aja Rai,” saya benar-benar menekankan pada hal tersebut karena jujur saya ngga suka dengan keterlambatan.
”Kang Zai bukan tipe orang ngaret kok,” Rai membalas dengan cukup cepat. Ah, syukurlah. Setelah itu, saya diberi nomor orang yang dimaksud tadi, tapi tidak langsung mengirimkan sms karena ada LPJ di kampus dan malas buka hp. Akhirnya, sekitar pukul sembilan malam saya sms ke orang yang dimaksud ini.

”Dengan Kak Zai? Saya rahma, temannya Rai. Besok saya pakai baju+krudung warna biru muda dan rok putih. Insyaa Allah ga telat,” saya memberi ’pesan khusus’ kalau dia juga ga boleh telat. Mehehe *smirk*. Sebenarnya meh banget mau ketemu dengan orang yang belum dikenal sebelumnya, dan ngasih kode-kode baju segala -_- terakhir kali kayak gini kapaaaaan yaaa -___- apalagi janjian di depan BIP -_-. Ya sudah lah. Beberapa saat kemudian, ada balasan juga, dia menyebutkan kode baju yang akan dipakai besok. Oke, tinggal berangkat aja besok pagi.

Esok paginya, dengan agak malas karena hujan rintik-rintik, saya berangkat juga. Dari kosan jam 10 kurang 20 dengan estimasi sampai jam 10 kurang lima. Nah, ternyata sampai sana jam 10 kurang 10 karena jalan lengang, dan hujan masih saja mengguyur. Dateng tepat waktu ga yaa orangnyaaa

Lebih meh nya lagi, BIP belum buka. Dan saya nunggu di depan bersama beberapa orang yang ngebet pengen nge-mall pagi-pagi. Akhirnya saya memilih berdiri mematung dengan payung di sebelah kanan, tepat di samping pintu keluar yang belum dibuka. Lima menit lagi menuju pukul sepuluh.

Pukul sepuluh tepat, ternyata belum datang. katanya ga suka ngareet ~~. Saya sempat berguman, lalu kembali mengosongkan pikiran. Yasudah lah, mungkin ga tahu rute angkotnya, atau gimana. Sampai akhirnya, BIP pun buka dan saya menunggu sendirian di depan pintu –diitemani pak satpam juga, jadi ga sendiri banget ding. Beberapa kali saya melempar pandangan ke sekitar, mencoba menemukan sosok yang mengenakan pakaian seperti pada pesan teks kemarin. Tidak ada.

Lima menit kemudian, ada mas-mas yang memakai baju sama dengan apa yang dikasih tau, tapi minus tas. Yah, kaga mungkin dia. Lalu dia tiba-tiba berdiri di samping saya, mengecek handphone nya, dan mencoba menelfon seseorang. Ah mas, nasib kita sama :””””D. Kurang lebih sepuluh menit mas tersebut berdiri di samping saya sambil terus mencoba mengontak seseorang yang mungkin berjanji akan bertemu di BIP sekarang, dan saya belum mencoba menghubungi Kak Zai sama sekali, bahkan untuk sekedar memberi tahu saya sudah sampai di BIP sejak 15 menit yang lalu. Dan akhirnya, mas-mas tersebut melenggang masuk BIP, mungkin sudah jenuh menunggu. Lalu saya membuat keputusan dengan menulis sebuah pesan singkat ”saya ada di depan pintu keluar” yang asalnya mau nulis ”saya sudah ada di BIP dari 25 menit yang lalu, sekarang di depan pintu keluar,” tapi urung dikirim. Keliatan banget saya strik dalam menjudge orang -_-.

Belum ada balasan.

Sekitar pukul setengah sebelas, ada balasan juga. Isinya sangat mengejutkaaan *menurut saya lho.
”Ya ampun! Saya lupa sama janji ini gara-gara acara saya di Bandung dicancel pagi ini. Saya sudah di stasiun nunggu kereta berangkat. Gimana enaknya ya?,”

Meh. 45 menit itu ga singkat bro.

”Rai, kak Zai lupa mau janjian sama aku T^T,” saya mau nulis sms ke Rai, tapi urung. Pasti balasnya ga terlalu kilat kalo pagi. Dugaan saya begitu. Saya harus cari solusi sendiri kalo begitu.

”Kalo 15 menit lagi kereta udah berangkat? Saya mau ke stasiun sekarang,” saya putuskan untuk mengambil langkah ini. Dari BIP ke stasiun gampang, tinggal naik angkot sekali. Udah. Ga rebek. Daripada nungguin mas nya ke BIP dan resiko dia ketinggalan kereta akan gedhe, yasudah saya putuskan untuk menghampiri di stasiun.

Tidak ada balasan.

Saya tetap melaju, menyebrang jalan merdeka menuju gramedia sampai BEC, lalu menyetop angkot biru muda yang langsung ada ketika saya sampai di sisi jalan. Dan untungnya lagi jalan ga macet.

”Keretanya udah berangkat? Saya sudah ada di stasiun, di dekat pintu masuk utara,”

Lagi lagi tidak ada balasan.

-____- jangan jangan keretanya udah berangkat T^T . saya panik sendiri karena dari dalam terdengar suara kereta yang baru saja berangkat. Alamak!

Nah, ini balasan lama amat, berasa setaun -_-

Dan akhirnya pada titik jenuh, menimbang-nimbang, saya putuskan untuk menelpon. Saya nimbang-nimbang karena pulsa saya mepet. Kalo ga mepet mah dari tadi juga udah nelpon. Beda operator pula nananana~~

”Rahma?” dan seseorang menghampiri saya, memakai apa yang ia kodekan semalam. Ini dia orangnya!!!!
”Iya?” dan saya mematikan handphone.
”Saya tadi ngeliat pas mau keluar stasiun. Mau jalan ke BIP soalnya ga tau rute angkotnya,”
Eh?
”Angkot dari BIP ke sini gampang kok, cuma sekali. Tapi dari sini ke BIP yang agak susah,” harus nyambung sekali atau jalan lebih jauh, dan dia pasti ga tau karena bukan orang bandung.

”Ini bukunya, salam buat Rai. Maaf agak lecek,” dan dia menyerahkan buku itu ke saya. Buku yang sudah ditandatangani mas benzbara buat Rai.
”Terimakasih,” dan tanpa banyak basa-basi, kami pun berjalan ke arah masing masing.

Lalu saya sedikit menyesal kenapa tadi sempat sebal. Teringat sms yang disampaikan tadi: acara di bandung dicancel, tanpa pemberitahuan samasekali sebelumnya, mungkin, atau terlalu mendadak, dan dia memutuskan untuk pulang. Pasti rasanya kacau bin galau T-T. Ngejudge orang itu emang bikin nyesel tau.


Lalu hari ini berjalan seperti biasanya. Normal, tanpa ada cerita-cerita aneh atau menarik lagi. Hidup saya datar sekali akhir akhir ini. Bosan. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

mau bertukar pikiran?:D

アイサ の ノート © 2014