About Me

Foto Saya
Aisa Rahmawati
Solo - Bandung, Indonesia
AB, 20 tahun, melankolis-plegmatis. acak dan sedikit absurd.
Lihat profil lengkapku

Cari Blog Ini

Memuat...

yang tersesat

Jam

Archive for Januari 2011

Kuliah Kedua, Insomnia, dan Balas Dendam yang Manis

Selasa, 25 Januari 2011
Hari ini kuliah kedua. Kuliah kedua karena kemarin, Selasa, aku libur. Selasa itu jadwal praktikum. Ehm. Mulai hari ini, harus belajar yang giat!

Keinginanku terwujud.

Saking semangatnya, belajar (tepatnya nyalin catatan dari Draft ke bentuk yang sebenarnya) Fisika sama Kalkulus sampai jam setengah duabelas. Hal yang suaaaangaaaattt jarang bagi saya untuk belajar sampai sedemikian larut.

Iseng SMS teman SMP. Ternyata dia masih ’hidup’.
Lagi berkutat karo fisika, kih

Haahaaa.. dasar. Sama, saya berkutat dengan kalkulus dan fisika. Saya lalu SMS dia,
Ayo bobok. Pembentukan hemoglobin terjadi antara pukul 00-02 lho, jangan sampe sel darah merah mu bentuk bulan sabit, :P

Pukul 12 kurang dikiiiit... saya akhirnya naik ke tempat tidur. Siap-siap, nyanyiin nina bobok (engga juga, ding), dan wuallaaa....

Rabu, 26 Januari 2011
Pukul 00.30

”Aaaaaakkkkuuuuu insomniaaaaaa....”
Ngga bisa bobok, T.T. mungkin penyebabnya aku tahu. Perutku keroncongan. Rahma tidak bisa tidur dengan perut kosong, :~

Akhirnya, masak nasi, nggoreng telur, malah bikin kopi, daaann.... Buka leptop, bikin cerpen, hehehe,

”Aku putuskan untuk ngga tidur!”
Keputusan yang terbilang berani.

Saya melakukannya.
Pukul 03.12
”Aaaaaakuuuuu butuh inspirasiiiii”
Jam tiga, bengong di depan leptop, ngetik ngga jelas. Mau tidur takut ntar kesiangan, T.T ngga tidur ini lemes banget. Huaaaa... sumpah, insomnia ini ngga enaaakk...

Rasanya tuh masih melek, tapi mau ngapa-ngapain ngga connect...

Akhirnya subuh pun tiba...
”Ya Allah... ini kah rasanya insomnia? TT ngga enak banget, hiks :c -->curcol.

Sampe di kampus, loyoooooo banget. Badan gemeteran, muka pucet bin matanya merem-melek. Tahukah anda, hari Rabu adalah hari yang very full dari jam 7 ampe jam 6! Saya berdoa, ndak ada tutor kalkulus, dan kenyataannya memang tak ada, alhamdulillah...

Pikir saya, pas jeda dari jam 11 sampe jam 2 itu saya bisa tidur, ternyata saya malah ngga ngantuk samasekali.

Pukul 2 sampe 4 Quiz Fidas (bayangkan!). mohon bayangkan Quiz yang menyenangkan.
”Pertama, tulis nama kalian dan partner kalian dengan NIM nya,” pak dosen memulai soal Quiz. Uniknya, setiap Quiz, kami ngerjainnya berdua bareng teman duduk dekat.
”Yang kedua, siapa nama saya, e-mail, dan alamat blog saya,” oiyaaa... kemarin senin, si bapak ngga ngenalin diri, harus cari sendiri mahasiswanya, hahaha  lucu ah..
”Yang ketiga, apa yang kalian pelajari di Physic Fest nanti, yang sesuai dengan silabus semester 2?” Anak-anak bengong.
”Hari ini kita tidak kuliah. Kalian keluar, lihat Physic Fest di depan, catat, saya tunggu di kantor sampai jam empat nanti,”

Uwaaa... Quiz yang menyenangkan!

Akirnya, kami satu kelas ikut Physic Fest. Percobaan fisika gitu, kayak yang sering muncul di kuis Ranking Satu itu lho, yang dari TMII ato manaa pokoknya vendor (halah) nya sama.

Asyik-asyik muter-muter di arena. Sebenarnya ini buat acara anak kecil kayaknya. Banyak murid SD yang datang ke sini dan ngikutin acaranya. Sempet juga ngajarin adeknya pake alat listrik konduktor isolator, walo dijelasin, mereka tetep juga belum mudeng kayaknya. Maklum, mereka masih kelas berapa, XD

Pulang Quiz, nyampe kosan, Sholat Ashar, dan naik ke kasur, rencana nunggu magrib sambil tiduran. Ini sekitar pukul lima lebih limabelas. Kangen bagaimmana ransanya terlelap di kasur, haha. Tadi sempet juga paranoid kalo ngga bisa bobok lagi.

Niat bangun magrib ternyata....

Kamis, 27 Januari 2011

Dddrrtttztzzzttt...
HP getar, alarm bunyi.
”Lhaaah... alarm apaan tuh?”
Nengok HP dan wualaaaaa....

Pukul berapa sekarang ini???
04.02
Subhanallah....
Udah ndenger masjid tilawah, berarti sebentar lagi subuh! Ya Allah Magribku, :c.
Ngga mau ketinggalan Isya, langsung (ngga langsung ding) ke Kamar mandi, wudu, Qada’ sholat Magrin, lalu Isya, dan nungguin Subuh sekitar setengah jam kemudian.

Ya Allah, balas dendam nih ceritanya. Saya kemarin Selasa ngga tidur siang, bangun paginya jam setengah lima, jadi saya ndak tidur 24 jam lebih dikit. Sekarang, sekali tidur 11 jam. Astagfirullah...

Huaaa.... tapi ini balas dendam yang manis, hahaha :mj
Tag : ,

Wika Super Try Out!! part 1

Minggu, 16 Januari 2011

Hari ini WiKa super try out diadakan serentak di 15 kota seluruh Jawa dan Sumatera. Tempatnya di SMA N 4 Surakarta. Diantara kesibukan-kesibukan di SMAN 4, kami ber limabelas terdampar di SMA Assalam.

Ceritanya hari Sabtu kemarin, sebuah SMS masuk juga, dari Mas Mahyan.
Mohon kesediaan dn bantuann mjd tim to assalam, rapat koordinasi nant sore jam 4.15 di sma n 1 ska
lalu ada sms masuk lagi,
ralat mas mbak, rapat koord nanti jam 4.15 di sma n 4 ska

huaaa.... ternyata saya adalah orang yang beruntung itu, yang di SMS mas Mahyan, :c

Setengah hati berangkat juga ke rapat koordinasinya, tak lupa saya njemput mbak Astri. Sampe di sana, hampir semua bermuram durja. Halah, opo to iki. Aura negatif nih, hiks. Ayo semangaaaaattt!!!

Janjinya sih jam 4.15, tapi ternyata koordinasinya mulai jam 5.15, dasar.
”Assalamualaikum warahmatullah,” mas Mahyan mbuka rapat yang dihadiri oleh saya, Fitri, mbak Astri, mbak Ratna, yang cowok kurang dari lima orang.
”begini begini begini,” mas Mahyan menjelaskan besok kita harus ngapain. Jadi, di Assalam itu ndak ada daftar ulang seperti di SMAN4, jadi kita langsung masuk kelas, dan setelah tryout selesai, kita harus presentasi lamanya satu setengah jam! Bayangkan itu! Kita ngomong apaan coba, kalo harus ngoceh satu setengah jam??? :c

Banyak yang nolak pas mas Mahyan suruh njaga TO di assalam, jadinya pusing gitu dah, nyari-nyari pengganti, hohoho. Akhirnya sebagian ada yang mau juga, walo pastinya dengan amat sangat terpaksa. Saya mencoba ikhlas, tap ini masih setengah hati, 

Sudah, fles bek sudah ya...

Kembali ke hari ini.

Kami berlimabelas itu:
Saya, Fitri, mbak Astri, mbak Lina, mbak Miranti, mbak Ratna, mas-masnya: Mahyan, Andyan, Bagas, Andika, Ikhsan, Tatang, Moco, Aziz, sama mas 2009 satunya saya belum kenal. Pas koordinasi di Assalam center dan pembagian kelasnya, ternyata disana ada 7 kelas Akhwat, padahal jumlah yang cewek itu cuma enam orang, alhasil ada satu mas-mas yang harus masuk ke kelas akhwat. Dan karena mas Mahyan tadi datang telat, dialah yang dikorbankan, hehehe.

Masuk kelas sekitar jam setengah delapan. Hadeeeh... saya harus bisa nge-handle kelas sendirian lagi. Mana ini saya dapetnya kelas IPS. Untung saya dapat kelas MA, alias Madrasah Aliyah, semoga adeknya alim-alim, amin...

Saya dapat kelas MA 12IPS2. Yang MA itu ada di lantai bawah, sedangkan yang SMA itu ada di lantai atas. Mbak Astri kebagian kelas Aksel, Fitri kelas MA 12IPA2 (jadi saya dan Fitri ada di satu lantai), mbak Ratna sama mas Mahyan SMA IPS, mbak Lina sama mbak Miranti dapat kelas IPA. Kalao yang Ikhwan, saya ndak tau. Cuma, mas Andyan dan mas 2009 jaganya di SMK nya.

Masuk kelas, rameeee banget.

Hualaaah.... kok MA yo podo wae karo SMA Negeri sing liyane nak IPS, T.T
“Mbak, kita try out yaaa,” si adek paling depan menyapa. Saya menjawab dan bercerita sedikit serta membagikan LJK untuk diisi.
“Mbak, jangan pake bahasa jawa, kita bukan orang jawa semua,” adek-adeknya pada protes karena saya nyeloteh pake bahasa jawa. Ternyata mereka dari Aceh, Bekasi, Sulawesi, bahkan ada yang pindahan dari Qatar.
“Mbak, namanya siapa?”
“Nanti saya kenalin pas presentasi, dek, habis Try Out,”

Mengisi LJK selama 30 menit memang membosankan. Si Adek-adek tadi malah rame banget, dan saya tak berkutik. Huhuhu, sedih...

Bagaimana ya kabar dari SMA 4??

Akhirnya saya beberapa kali SMS mbak Karima tentang kabar di SMAN 4. di sana pesertanya 1000-an. Keren dah...

Akhirnya saya membagikan kertas soal juga. ”Dek, jangan dibuka sebelum jam delapan tepat, yaaa,” waktu menunjukkan pukul delapan kurang seperempat. Okelah, cuma nunggu seperempat jam lagi, hoho.
”Mbak, kalo udah selesai boleh keluar, yaa,”
”Wa, ndak boleh dek, kalian selesai pukul sepuluh dan baru boleh keluar pukul setengah sebelas,”

Si Adek-adek pada protes lagi. Huaaa... saya pekewuh sama mereka, hiks.
”Soalnya tadi bapak di Assalam Center bilang begitu, dek, IPS sama IPS keluarnya harus bareng, kalian ngerjain dua jam, tapi yang IPA ngerjain dua setengah jam, dan nanti istirahatnya setengah jam kok, tenang wae,”

Diam sepuluh menit. Jam delapan kurang lima...
”Mbak.. buka soalnya yaaa, kurang lima menit ajaahh,”
”Yasuda, kerjakan saja soalnya,”
Akhirnya adiknya tenang juga, ngga ada yang muter-muter di kelas. Bayangkan, pas ngisi LJK, malah ada adek paling depan yang keliling ngenalin temen-temennya satu satu!
Pas jaga, di depan, ndengerin suara kipas angin yang bergerak, ngantuk, ngga ada kerjaan, kertas soal diminta sama adeknya karena punyanya ada halaman yang ga ke kopi,
Krik...krik...krik...
Bengong. Ya Allah, apakah ini rasanya menjaga anak-anak yang sedang ujian? Hehehe.

Satu jam kemudian...
”Mbak, udah selesai, boleh keluar ngga?”
”Wah, dek, kan tadi saya sudah bilang, ngga boleh,”
”Mbak, ijin ke belakang,”

Si Adek pergi ke belakang, dan luamaaaaa banget. Halah, paling ke kantin. Sekitar jam sembilan lebih duapuluh, si adek-adek merengek, karena itu memang harusnya jadwal istirahat mereka.
”Mbaakk... kantin tutup jam sepuluh niihh.. nanti nasinya habis, saya belum sarapan,”
”Haduh, gimana ya dek,”
”Mbakk... lapaaaaarrrr,”

Hampir satu kelas ngomong ngga jelas.
”Mbak, ngga dikasi snek yaaa?? Lapar mbaakk.... perut kami rentan... mbak lapar ngga?”
”Saya ndak lapar dek,” beneran, ngga bohong.
”Hu...”

Sepuluh kurang seperempat...
Banyak yang ijin keluar, ngakunya sih ke kamar mandi, tapi paling ke kantin, tapi cuma beberapa aja, cuma sekitar tiga atau lima orang.
”Mbaaakkk... lapaaaaarrrr,” si adek merengek makin heboh.

Akhirnya saya luluh juga, hiks..
”Yasuda dek.. kalian boleh keluar, tapi gantian ya, jangan semua, makannya dibungkus, dimakan di kelas ya, nanti kalian jam setengah sebelas boleh keuar, terus jam sebelas masuk kelas lagi, jangan ke asrama dulu,”

Si adek-adek langsung bersorak gembira. ”Makasih mbaaakkk,“ huaaa. Jadi tersanjung, hiks, hahaha.
”Hei, aku titip telur goreng dong, kerupuk satu, bungkusin nasi,”
”Aku juga, yaaaa,”

Langsung, sekitar tiga anak keluar, kalo mereka uda masuk, tiga keluar lagi, dan seterusnya.

”Jam sepuluh LJKnya saya kumpulin yaa,” ngasih peringatan. ”Coba identitasnya diperiksa dulu,”
”Mbak, mau kerupuk?” si adek malah nawarin jajanannya. Saya menggeleng. Sebenarnya saya juga bawa makanan, tapi nanti saja dikeluarinnya.

Pukul sepuluh...
”Dek, LJKnya saya ambil ya,”
Akhirnya mengumpulkan LJK, dan meneliti kembali lembar tersebut, dan masih ada beberapa yang kurang, misalnya pernyataannya ngga diisi.
”Setengah jam mau ngapain ya?” saya ngetuk-ngetuk pepan tulis. ”Mau bahas soal ato cerita?”
”Ceritaaaaaaaa....”
”Yasuda, ceriata tentang apa, nih?”
Krik...krik...krik...

Karena ngga disahut, akhirnya saya narik kursi guru, tapi adeknya ngambilin kursi dari belakang, saya duduk disitu, ngeluarin makanan, dan cerita.

“Disana enak ngga mbak?” ada yang nanya.
“Mbak, punya pacar ngga mbak? Disana cowoknya gimana mbak?” buset dahh..
“Ehm, ada yang mau makanan?” saya ngeluarin makanan, pas diiterin, ngga ada yang mau, terus saya taro di meja. “Di sana sih biasa-biasa wae, temennya juga asyik, nyenengin, dan begitulah...”
“Mbak, OSPEK gimana?”
“Saya belum di OSPEK, dek, nanti semester tiga baru di ospek, pas masuk jurusan, nanti saya jelasin,”
“Mbak, apa semuanya pake jas kayak gitu?”si Adek tanya sambil melototin Jamal ijo.
“O... iya. Biasanya yang pake ini anak TPB, ntar kalo uda masuk jurusan, jas nya laen lagi,”

Tiba-tiba ada yang ketawa, ternyata makanan saya ada yang ngambil.
“Heh, punya mbak nya lo,”
”Ndak papa dek, ayo dimakan,” akhirnya adek-adeknya mau juga makan pang-pang saya. Suasana lumayan cair. Akhirnya...
”Mbak, suruh keluar tuh, uda jam setengah sebelas, katanya kalo mbaknya ngga keluar, ditinggal sama mbak sebelah,” ada adek yang nyuruh saya keluar. Ngumpulin LJK, yang mau dikirim ke SMA4 trus ke Zero buat ngoreksi.
”Yasuda saya keluar dulu, jam sebelas balik ya dek, jangan ke asrama dulu,”
”Oke mbaaakkk...”
Akhirnya saya keluar dari kelas dan ke Assalam center buat ngumpulin LJKnya.
Tag : ,

Wika Super Try Out!! part 2

Nyampai di Assalam Center...
”Yang kelas IPS, ya Allah...” langsung curhat.
”Aku malah ngejak nonton dorama jepang,” mbak Ratna curhat, dia cewek yang kebagian kelas IPS juga.
”Wah...parah ki,” yang cowok menimpali.
”La bingung mau ngomong apa, jadinya yo nonton dorama wae. Wah, Fitri benar, ada gunanya juga bawa leptop, hehehe,” mbak Ratna melanjutkan.
”Wah, adik-adike ngajeni kabeh, seneng aku,” Bagas berceloteh. Dia dapet kelas aksel.
”Iyo, sopan-sopan. Rame ning ra kebangetan,” mas Ikhsan nambahi.
”Waa, sing akhwat, je, sangar,” saya nambahin, ”Tapi asyik, adike jek sopan,”
”Aku ngga bisa mbayangin, gimana sibuknya mereka-mereka di SMA4,” mbak Lina curhat.
”Waaaa.... ndak ada foto-foto kita yang sedang berjuang di sini...” yuppi, di Assalam ngga ada satu pun pubdok yang kesini, hiks, :c

Kami seperti terdampar di sini, huaaa... :~ jano biasa wae sih. Di sini ceweknya ada enam, disana ada enam juga, tapi disana krunya lebih banyak, jadinya ya begitu. sebentar sebentar sebentar, ini paragraf yang samasekali ndak ada hubungannya, hahha.

Tiba-tiba, sebuah keributan kecil terjadi, xixixi
”Ratna wi, iki kode sekolah durung diisi kabeh kelasmu,”
”Weh, apa suruh diisi?”
”Iyo, yang dikosongi itu kode area, pilihan ketiga,”
”Waaa...”
”Makane, ojo nonton dorama waeee,”
”Bantu mbunderi ndang, aduh, akeh ki...”
”Ra ono alate kih...”
”Bantu yaaa... ndang, pilis, nganggo bolpen...”
”Aku nggawa pensil, mbaak... tak bantu sithik,”

Fuaah....kami bertiga, saya, mbak Ratna, dan Fitri menghabiskan waktu untuk mbunderi LJK adek-adek dari kelasnya mbak Ratna.

Setelah kurang lebih beberapa kali mengobrol, jam menunjukkan pukul 11 tepat lebih tiga menit (hahaha). Kami pun kembali ke kelas masing-masing.

Belum juga masuk kelas, adek-adeknya sudah menyambut (haaa... GR banget dah) di depan pintu dengan tatapan bengong. Saya diam di tempat sampai ada salah satu adek bilang, “Heh, jangan di pintu dong, mbaknya ngga bisa lewat tuh,”

Si adek-adek akhirnya meluangkan sedikit celah untuk saya masuk.
“Ayo dek, masuk,”
“Mbak, mas-mas yang tadi namanya siapa?”
“Heh?” :f
“Yang naik ke atas itu lo, yang pake jas yang sama kayak mbak-e,”
Geeezzz...
“Mas Mahyan, dek,”
“Wa... bu Mahyani,”  bu Mahyani itu ternyata salah satu gurudi kelas IPS 3 itu...
“Bukan, dek...”
“Waaaa.... namanya mas Mahyaaaannn,” salah satu adek semangat memberitahukan nama mas Mahyan ke seantero kelas. =_=”
“Ada apa to ini, hekh?”
“Mbak mbak, nama lengkapnya siapa? dia fakultas apa? Mbak, ulang tahunnya tanggal berapa? Mbak, dia udah punya pacar belum?”

Waks!

“Haaaa...” saya terbata-bata. Si adek-adek pada ngerumunin saya yang ada di depan kelas sambil terbengong. Pertanyaan macam apa, ini?
Duduk sebentar, si adek sudah diem dan kembali ke tempat. Saya ngitung jumlah muridnya, dan jumlahnya pas! Ngga ada satu pun yang kabur! Hebat hebat hebat

“Mbak, pulangnya jangan jam setengah satu dong, jam duabelas ajah ya?” pas saya naroh tas di kursi guru, tiba-tiba ada adek yang tinggi ngehampiri saya.
“Wa... ndak bisa dek...”
“Korting dong mbak... jam duabelas masa ngga boleh?” si adek ngehampiri lagi. Loh loh loh, saya kok jadi ngerasa ditindas ya? Hahaha, soalnya saya emang lebih pendek dibanding adek-adek yang lain.
“Sebentar, saya mau presentasi dulu ya, kali ini saya mau njelasin tentang ITB, dek,” Saya diam sejenak, lalu nanyain sesuat ke adeknya. “Habis lulus mau ngelanjutin dimana nih?”
“Ke Mesir mbak!”
“Ke UI!!!”
“Saya mau nikah aja,” astaghfirullah.... si adek telah berfikir terlalu jauh.

Saya nulis fakultas dan sekolah di papan tulis. “Ada yang bingung ato tertarik sama nama yang saya tulis di depan ngga dek?”
“Mbak, mas Mahyan fakultas apa?”
“...mas Mahyan itu FITB dek, ”
”Kalo gitu jelasin yang FITB mbaaakkk...” tiba-tiba ada salah satu adek yang maju ke depan dengan semangatnya ngelingkarin FITB. Buset dahh...
”Ada yang mau nomor hape nya? saya punyaa...” promosi, dan ngasihin HP ke adiknya, si adek jingkrak-jingkrak.
Akhirnya saya njelasin FITB itu apa. ”FITB itu Fakultas Ilmu teknologi Kebumian, cabangnya ada tiga, Oseanografi, Geologi, sama Geofisika Geomatika. Yang masuk Ose harus bisa renang lo, setau saya Oseanografi itu cuma ada dua, di Undip sama di ITB ini,”-->meteorologi lupa disebutin, hahaha

Setelah bla-bla-bla njelasin TPB dan beberapa fakultas yang lawn, kayaknya penjelasan saya jadi ngga karuan. Adeknya juga jadi rame. Terus, tiba-tiba ada yang ngacungin tangan terus tanya.
”Mbak, disana ada kejadian kayak di sinetron nggak?”hoooi... maksudnya apa ni
”Maksudnya apa itu dek?”
”Gini lho, misalnya rebutan cewek terus bentrok...”
”O... ada dek,” seisi kelas tiba-tiba hening.
Sstt... mbak e arep crito...
“Biasanya yang bentrok itu seringnya anak tambang sama anak sipil, mungkin karena kebanyakan anak tambang ngincer anak lingkungan yang katanya cantik-cantik,”
“Waaaa... berarti sipil ngga mau kehilangan,”si adek ada yang nyaut.

Sumpah, sebenarnya saya ndak tau cerita ini benar atao salah, hahaha.

”Mbak, kalo yang banyak cowok gantengnya yang mana, mbak?” waks! Pertanyaan macam apa, ituh?
”Waaa ndak tau dek, saya bukan tipe orang begitu, hehehe,” si adek terlihat kecewa.
”...tapi... katanya, katanya looo... ndak tau benar apa salah, kebanyakan sih anak minyak, tambang, ...”
“Mbak, kakak saya anak pertambangan loo...”
Looh... malah promosi kakaknya.
”Dek, saya kok presentasi jadi ngga mutu begini. Ada yang mau tanya ngga? Ato nyuruh saya cerita?”
”Cerita mbaaakkk... tentang OSPEK nya!!!” Si adek semangat banget.
”Wa, saya belum di ospek dek, kan tadi saya suda bilang,”
”La terus ngapain mbak?”
”Kita pas semester pertama itu cuma kayak pengenalan kampus begitu, nanti kalo semester tiga baru ospek beneran,”
”Kira-kira gimana, mbak?”
”Saya denger dari taplok saya sih katanya kalo yang banyak ngelanggar peraturan, bisa-bisa di sms jam satu malem dan harus datang ke kampus, dek, ketemu sama seniornya itu,”
”Waaa... ngga diapa-apain tu mbak sama seniornya?”
”Ya nggak lah dek, paling cuma suruh push up, haha,” ...bercanda..”kenapa kalian dari tadi tanya tentang ospek?”
”Soalnya kami ngga pernah diospek, mbak,”
Betul juga, si adek ini kan langsung enam tahun, ya? Jadinya ngga ada tuh senior senioran dibentak bentak.
”La terus kalo MOS gimana dek?”
“Cuma taushiyah bareng bareng di masjid, terus ESQ paling,”

Kelas kembali ribut, dan banyak yang keluar. Hiks, apa saya membosankan? Betul sekali...

Akhirnya saya narik kursi guru ndeketin adek-adeknya. Bikin forum kecil begitulah. Yang lain pada keluar. Saya curhat sama sekitar sepuluh orang-an.
”Mbak, cari temen di sana gimana mbak?”
”Saya juga dulu ngga kenal siapa siapa dek, untung ada WiKa, jadi semacam fasilitator begitu, nyariin kosan lah, nyambut lah, mberi tumpangan lah, jadi tenang saja, ada WiKa semua pasti beres,” sekalian promosi WiKa, tadi belum sempet cerita.
”Disana enak ngga mbak?”
”Begitulah..” diem... ”Dek, kalian kok tanya-tanya pacar seeh? Saya aja ngga kepikiran,”
”Wah, mbaknya ini,” si adek kayaknya pengen cerita,
”Dek, enak nggak hidup di asrama,”
”Ada enaknya ada ngga enaknya mbak,” si adek curhat, temen-temennya juga sahut-sahutan curhat. Saya ndengerin sesekali nimpalin.

Curhatan yang lumayan menyentuh, hiks. :c. Si adek cerita mulai dari kenapa bisa sekolah di Assalam padahal dia asalnya dari Aceh, terus pembagian kamar, cerita peraturan-peraturan yang melarang ini itu, sampai adanya penindasan oleh kakak kelas.
”Di asrama ngga boleh bawa hp, leptop, karena dulu ada yang ketahuan SMS an Ikhwan Akhwat, mbak,”
”Disini tuh mulai kelas 11 kita mulai ngabaikan peraturan, masa bodoh dah,”
”Disini ada kamar mandi khusus, yang ngga boleh di masukin sama anak selain kelas 12. sudah terjadi berlarut-larut dari dulu tuh mbak, walopun kamarmandinya kosong, ngga bakalan ada adik kelas yang berani masuk ke sana,” kejamm....
”Kita udah enam taon disini, pengen cepet-cepet keluar...”
Saya narik nafas lumayan panjang.”Disini Ikhwan Akhwat ngga pernah ketemu, ya?”
”Iya mbak, paling kalo ke masjid, ato ke koperasi ketemunya,”
”Kalian boleh keluar ngga sih, buat beli apa...gitu,”
”Jadwalnya dua minggu sekali, itu harus dengan ijin yang jelas. Itu yang legal, yang ilegal bisa setiap hari keuar masuk, hehe,”
Amazing, kalo saya pasti ngga akan tahan, tuh. Keren keren keren, jadi sedikit tau gimana rasanya jadi anak pondok.
”Kalian ngerasa terkekang ngga dek sama peraturan yang ini itu?”
”Dulunya sih mbak, tapi sekarang alhamdulillah nggak, karena bisa ngelanggar peraturan, haa,”

Llooohh... kok jadi curhat beginii???

Benar sekali, ini sesi curhat. Ini bagian psikologis yang kadang kadang perlu buat anak pondok, sesekali curhat dengan orang yang barusaja dikenal beberapa jam yang lalu.

Heh, tinggal 5 mt ki, piye?
Sebuah SMS dari Fitri masuk. Eh.. bener, ternyata sudah jam duabelas lebih duapuluh lima.
“Dek, ini sudah jam setengah satu ternyata. Kalian mau ke asrama silakan,”
Kelas jadi agak gaduh. Ternyata sebagian juga bikin forum-forum kecil, hohoho.
”Mbak, masnya tadi lewat, mbaakk,”
Apaan sih?
Owalah... mas Mahyan lewat di depan kelas.
Iseng...
”Dek, tak panggilin yaa..” wkwkwk
”Mbaaaakkk jangan dong, maluuu,”
”Maaass,” ngawe-awe mas Mahyan, dan si Mas malah bengong dengan tatapan tak bersalah, menghampiri saya yang cekikikan di depan kelas.
”Opo?”
”Kui lo mas, ono sing nggoleki kowe,” xixixi... :v Saya nunjuk ke adiknya, si adek sembunyi di belakan temennya, malu.
Mas Mahyan cuma senyum, terus keluar kelas.
”Mbake wi, juahat... tego...”
”Mbaakkk... tanyain FB nyaaa...”
”Hahahaaaa....”

Akhirnya saya pamitan juga sama adek-adeknya, mereka pada keluar kelas dengan tertib, dan ke asrama. Saya ke Assalam Center buat kumpul plus evaluasi tryouut tadi. Okeeeiiihh...

Nyampe di Assalam center...
”Mbak, aku rasido setengah hati ning kene, aku bahagia,” curhat sama mbak Astri.
”Iyo dek, aku yo seneng kok ning kene,” Mbak Astri nimpali. ”Padahal kemarin pas dapat kabar kita di Assalam, pada nggak seneng begitu, eh, sekarang malah do seneng,”
”Sebenere tadi ndak njelaske tentang ITB, malah crito-crito ndak jelas begitu,”
”Podho wae, aku yo ngono dhek, adike ndugal, badalaaa...”

Cakap-cakap sebentar, dan menunggu semua panitia ngumpul, terus ke lantai 4 Assalam Center buat pamitan,

”Ratna ki suwe emen ngopo toh?” yang cowok protes. Tinggal nungguin mbak Ratna nih! Mas Andyan sama mas satunya sudah pulang duluan.
”Waa... mas, lupa, katanya tadi mbak Ratna mau ngelanjutin nonton dorama jepangnya,”
”Astagfirullah, Ratna wi pie to iki...”

Setelah menunggu beberapa lama...
”Ratna di SMS wae ki, kesuwen, malah nonton film,”
Akhirnya saya SMS mbak Ratna, suruh cepet-cepet nyelesaiin filmnya. Tak berapa lama kemudian, mbak Ratna datang juga.
”Mau aku ro adik-adike ngentekke dua episod,” mbak Ratna datang dengan muka tak bersalah. ”Do ngenteni sopo toh?”
”Yo ngenteni koe kuwi, dasar, tidak memberi contoh yang baik ke adik-adike,”
”La piye meneh, mau aku njelaske mung nganti jam rolas punjul sitik, terus nonton film, adike ngguyu kabeh, lhawong filme lucu kok,” mbak Ratna malah curhat. Dasar ms curcol, hehe... curhat dimana-mana, bahkan adike di kelas juga dicurhatin, haha...

Hm... ceritane mbak Ratna ndak penting. Sekarang, kembali ke masalah awal. Sekarang, panitia TO wika Assalam nyampe di assalam center lantai 4, basecamp kita, getoh.
”Waa... ada makanan,” ada tigabelas dus snek disitu, beserta air mineral.
”Nggo sopo weh, opo nggo awak dewe?”
”Jangan-jangan engko dinggo rapat, bar wis dimaem ngko digoleki,”
”Padahal mau isuk ra ono, kok saiki ono, toh?” mbak Astri mengomentari snek yang tiba-tiba muncul.
”Kita pamitane piye iki?”

Ehm...
”Kata bapake mau, suruh anggap kantor sendiri, terus jarene bapake raiso ngeterke pas awakdewe bali, dadi rasah pamitan,” mas Mahyan angkat bicara

”Weh.. kantor sendiri, ayo nyetel tipi...” mas Ikhsan ngambil remot, tapi ngga nyalain TV.
”Piye ki... dimaem pora?”

Malah ribut, snek itu buat siapaaa????

Hasilnya adalah....
Kami makan sneknya, dan pulang, ke SMA 4, hahhaaa...

Motoran ke SMA 4, nyampe disana sudah sepi. Kami langsung ke Aula, ada acara potret-potret panitia. Huaaahhaa....

“Mbak, mau rame pora?” saya nanya mbak Karima.
“Rame banget dek, bingung aku,”
“Maemane opo mbak?”
”Arem-arem, roti, karo opo, mau, aku lali, wong aku wae ra kumanan, dek,”

Huaaa... sepertinya kok di SMA 4 melas sekali ya? Hohoho, jadi merasa beruntung di Assalam, hehhe.
“Kesel banget dek,”
“Iyo, mbak, aku mau kesel crito...”

Huaaah... hari yang melelahkan ini, hampir berakhir. WiKa Super TryOut ini ditutup sama makan-makan di bebek bu Bibit. Sebenarnya saya masih mau cerita lagi, tapi kok kayaknya postingannya kepanjangan, ya? Ehhehe... maap, mohon maklum...

Yasuda, saya akhiri sampai sini... :angel
Tag : ,

Presentasi keenam

Jum’at, 14 Januari 2011

Hari ini presenasi ke enam. Kabar burung dulu sih presentasi terakhir ada di SMA 4, ternyata masih ada presentasi di SMANSA boy, alias SMAN 1 Boyolali. Agendanya kumpul di halaman depan SMAN4 jam setengah Sembilan. Parahnya, saya salah baca SMS, saya kira jam setengah sepuluh. Padahal, jam delapan saya belum mandi, dan masih nyantai nyapu rumah. Kali ini saya berangkat bareng Fitri lagi. Tapi berhubung Fitri tak boleh naek motor sampe luar kota, kami berdua mbonceng sama mbak-mbak yang ikut presentasi. Saya mbonceng mbak Karima, Fitri mbonceng mbak Zi, sedangkan motor saya dititipkan di SMKN2, sekolahannya bapak en ibu.

Sekitar pukul Sembilan lebih dikit, kami berangkat bareng, motoran. Yang tau lokasi secara tepat itu mbak Zi. Saya juga tau, tapi agak-agak lupa karena terakhir lewat sana habis lebaran dulu.

Di tengah jalan ada ‘cegatan’ polisi. Untung bukan saya yang mbonceng, karena saya belum punya sim, hehehe. Kami semua selamat. Karena mbak Karima ndak bisa motoran dengan kecepatan lebih dari 50km/jam, akhirnya saya, mbak Ratna, dan Bagas beserta yang dibonceng ketinggalan rombongan. Untung saya lumayan ingat jalannya, jadinya lumayan tenang.

Sampai di hampir dekat-dekat sana, saya lihat dari seberang jalan, mbak Zi ‘ngawe-awe’, lalu berhentilah kita, dan berangkat bareng mbak Zi.

Sampai disana, lalu ke BK minta izin, dan membagi kelasnya. Ternyata di SMA ini masih ada satu kelas bahasa, dan mbak Zi kebagian di sana, dan dia bingung mau membicarakan apa, hehe. Saya sendiri kebagian IPA 4, dan sendirian. Saya berteriak-teriak minta tolong.
“Ya Allah, moso aku sendiri lagi? Hei, temenin saya dong di Ipa 4,”
“Inggih, saya temenin nanti,” mas Sigit menjawab, tapi dia bawa kamera dan ndak jalan bareng saya. Jadi curiga, fiuhh...

Masuk kelas IPA 4...
”Ya... mbak nya sendirian? Ndak bisa saya jodohin dong mbaakk...” Ya Allah, adike ki ngomong apa toh.

Benar apa yang saya pikirkan. Sampe pas saya masuk ke kelas dan menjelaskan Fakultas, mas Sigit tak muncul-muncul juga.

Pada pertengahan, tiba-tiba pintu kelas terbuka. Waa mas Sigit ternyata masuk kelas saya...

Akhirnya dia yang lebih banyak bicara dari pada saya. Dan saya hanya menulis apa yang akan di jelaskan nanti di papan tulis, nyoret-nyoret, dan dia yang menceritakan segalanya.

Okai... cerita presentasi sampe disini.

Saya kira pulang, nungguin Jum’atan yang Ikhwan di masjid, taunya mampir dulu ke rumahnya mas Sigit, dan disana kami diberi makanan yang ueeenaaakk...
hahaha, kami suka makanan.

Makasih nggih keluarga mas Sigit, buat segala makanan, teh dan tahu kupatnya...

Pulang sekitar pukul dua, tapi ban motor mbak Zi kempes, ternyata bocor, dan menujulah kami ke tukan tambal ban, dan kami semua menunggu satu motor ditambal oleh tukangnya. Pas pulang, saya ndak mbonceng mbak Karima, tapi mbak Karima yang mbonceng saya. Karena sore, kan ndak mungkin ada ’cegatan’ lagi, jadi saya pede.

Mbak Karima ngiranya saya kalo naek motor itu pelan dan hati-hati, tapi...

Hehhee...

Perjalanan pulang di sensor sedanten mawon nggih...

Masih harus kumpul di rumah Adip buat ngambil kaos, dan ada rapat kecil buat persiapan Try Out.

Ada kabar yang kurang mengenakkan. Try Out kali ini ada dua tempat terpisah. Kali ini Assalam juga boking satu sekolahan dan pas lihat List nama yang kebagian di sana, saya melihat... Ya Allah, ada nama saya... T.T setengah hati, lemes.
”Aku pasti ndak boleh sama ibuk kalo lewat jalan Kartasura yang rame,” saya curhat.
”Aku iyo dek, lhawong kalo suruh kumpul di SMA 4 aja belum karuan tepat waktu, apalagi di Assalam. Pasti telat, dan jaraknya itu jauh dari rumah saya,” mbak Miranti curhat juga.
”Aku ra ngerti wi, Assalam nggone ning endi,” si Firti ikut-ikut.
”Wah, saya kan PJ SF pas expo, ki, gimana?” mbak Lina membuat pernyataan.
”Ya sudah dek, pokoke nanti malam orang-orang yang beruntung akan di SMS Mahyan,” Mas Adhi Eko menenangkan. Halah, beruntung, koyo opo wae.

Akhirnya kami yang kebagian Assalam pulang dengan perasaan ngga lega samasekali. Pengennya kan kita semua ada di pusat SMA 4, malah kebagian di Assalam yang ngga tau nanti disana kita harus ngapain aja. Lagian pas rapat akbar ini mas Adhi Eko cuma njelasin urutan-urutan acara di SMA4, ngga menyinggung tentang Try Out di Assalam nya. huft. Takdir...takdir...

Ndak terasa, perjalanan WiKa Back to School 2011 sudak akan berakhir, T.T
Tag : ,

Presentasi Kelima

Selasa, 11 Januari 2011

Hari ini presentasi kelima di SMA 4. Sebelum presentasi yang diadakan sekitar jam satu, ada acara njeglog.i soal dulu di rumahnya Adip. Katanya (katanya) disuruh kumpul jam setengah 10. Saya sama mbak Astri sampun standby, walo telat sekitar 5 menit-an. Sampe di depan rumah Adip, lhadalah... kok malah tutupan...

Karena bingung, ga jadi berhenti dan terus saja, terus mbelok dan balik lagi. Sudah ada mas Ahmad, mas Dwira, sama Bagas. Karena gariiiingg, saya dan mbak Astri memutuskan untuk maen motor-motoran dulu, keliling jalan pajajaran utara. Balik lagi, ternyata rumahnya sudah dibuka.

Di dalem ada mbak Ratna. Setelah menunggu sekian lamanya, datang juga mbak Hesti sama mbak Lina. Karena kelamaan nunggu dan tak ada yang dibicarakan, saya dan mbak Ratna keluar dan jalan-jalan.

Sesudah jalan-jalan, akhirnya yang datang banyak juga. Tapi yang nambah hanya yang lanangan mawon. Ingkang wadon dereng nambah. Nah, sing lanang malah nonton FTV+nggosip (jano ming ngomongan, tapi rame), yang wadon hanya meneng di ruang tamu depan.

Akhirnya Revolusi WiKa terjadi!!!!!
Sekitar pukul 11.15 (Ya Allah... molor e....) acara njeglog.i soal pun dimulai. Sekitar pukul 12 lebih lima, berangkat ke SMA4 buat sholat dan presentasi. Mboten kabeh ken presentasi. Sebagian lagi nempel poster keliling Solo. Saya kebagian kelas IPA 3.

Sampai di SMA 4....
“Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,” Anies membuka presentasi.
“nfakdfjakdewewrrrreeeezzzzzztttfhhdhhhllldfklaaaaa,” Adek-adek.e rame wae...
“Kami dari WiKa mau menjelaskan tentang ITB,”
“wwwxxxxxxxxzzzzzttttrskskdafl,” bahkan suara keras saya tak mampu membuat mereka diam.

Buset dah. Disini kami tak didengarkan, T.T pengalaman presentasi terkejam yang ada saat ini.

”Teeeeeeeeeeeeeeeett....Teeeeeeeeeetttt....Teeeeeeeeeeeeett,” Bel pulang bunyi tiga kali.
Semua anak cowok keluar dari kelasnya tanpa memperdulikan saya dan Anies yang sedang presentasi di depan. Kita juga jadi njelasinnya ga total dan tak berisi. Yang cewek ngeluarin buku gambar dan ngerjain tugas kesenian.

Sakiiiiiittt... halah. Biasa wae, hahaha

”Sekian presentasi dari kami,” Anies menutup presentasi. Saya menghampiri teman SMP yang duduk di tengah. Huaaa.. kangen. Si Lupi, T.T.
”Aku bingung ki arep ndaftar opo,” si Lutfi curhat.
”Halah, koe kan pinter, ning ITB wae, beasiswa, saged lewat SNMPTN kok,”
”Lah, ning ITB kan isine teknik kabeh,”
”Aku ki lo, nyasar,”
”Iyo, doakan wae saknu. Sik, arep ngajari koncoku kesenian,”
”Nggih. Sik yo, assalamualaikum,”
”Wa’alaikumsalam warahmatullah,”

Dan sebelum keluar kelas,
”Ya Allah, adek kelasmu luwih kejam daripada adek kelasku, T.T,” nyamperin Anies. Dia hanya tersenyum.
”Yo ngono kui bentukane,”
”Kejam..kejam..kejaaaaaam....”

Keluar dari kelas langsung teriak-teriak.
Depresi pasca presentasi, ;p
Tag : ,

Presentasi Keempat

Senin, 10 Januari 2011

Hari ini pertamakali presentasi di luar kota, di Karanganyar. Masih satu karisidenan sih, tapi jauh juga, sekitar 20 kilo-an lebih dari rumah.

Hari ini bingung karena ngga punya SIM, jadinya ngga bisa mbawa mbak Astri dan nggonceng sama si Cholid. Pas sampe disana, pemberitahuan saya dapat 12 IPA 1, partnernya mbak Astri. Oh my gosh! Partner presentasi ku ora tak gawa...

Akhirnya, saya terima jadi single fighter.

Pertama pas mau naik tangga, ada adek-adek kayaknya kelas tiga ngehampiri.
”Mbak, dapat kelas apa?”
”Oh, kelas 12 IPA 1,”
”Wah, kelas saya itu, mbak,” terus si adeknya jalan di depan saya,”lewat sini mbak,”
”makasi dek, tapi saya sendirian lo, ngko mesti garing,”
“ga popo mbak,”
“kelasmu ngeri ra dek? Sak kelas ada berapa?”
“43 orang mbak,”

Hualaaaahhh...

Bismillah wae lah pokoke, bismillah.

Pas masuk kelas, gariiiiiiiiinnnggg.... sampai lupa ngenalin apa itu WiKa. Terus sempat lupa satu sekolah, SAPPK belum disebutin, eehhh...maaf, maaf, maklum, grogi karena presentasi sendirian.

Untung wae adik-adiknya atraktif dan mau nanya-nanya, jadinya topiknya ngga mbosenin dan melebar sampai kemana-mana. Dari yang serius nanyain beasiswa, sampe saya sendiri cerita tentang anak ITB yang ngga bisa kepiisah sama anak UNPAD, :p. Habis itu malah ra cetho-cetho, cerita pohon aspirasi yang ada mahasiswa yang pengen nginjek rumput. Sebelume sih garing banget. Tapi gara-gara diselingi sama mas Jony yang masuk foto-foto, jadi pede, terus presentasi lagi, terus ada juga Yono yang dari D3 metro. Pas dia lewat depan kelas, saya ngomong gini, ”Itu, yang diluar itu alumni sini, D3 Metrologi,”. Pas Yono masuk nempel poster, ada yang nanya tentang D3 Metro, terus dia yang njelasin. Jadinya, presentasinya ngga garing-garing amat lah.

Habis itu ada juga yang masuk lagi, alumni sana tapi ngga ikut WiKa kayak-e. Masuk kelas, malah duduk sama mas Erwin, ndengerin saya presentasi di depan, =_=” ra ono gunane mlebu kelasku nek mung melu ngrungokke aku ngomong,,hhuuuuu...

Habis itu sampe ada adeknya yang bilang gini, ”mbak, itu ITB bukan sih mbak?”
Saya ngangguk, terus si Adek nya bilang gini, ”mbok yo disuruh kedepan ngomong,”
Ketoe adek-e mesakke karo aku sing menggeh-menggeh njelaske opo-opo.

Akhirnya anak D3 Metro, namanya Verlin (cowok, hhoooyy), njelasin.
”iki aku arep njelaske opo to dek, papan tulise wis kebak ngene,” wes iki ngece aku kih, aahhhaaa...
”Crito-crito, mas,”

Akhirnya si Verlin cerita tak bermakna. Jadi ketawa-tawa begitulah. Sampai akhirnya, di pintu, mas Pandu ngawe-awe.
”Ngopo mas?”
”Gurune wis ono ki lo,”
”O, nggih, nggih,”
Masuk lagi dan ngomong sama si Verlin untuk menyudahi presentasi. Padahal nek digagas-gagas, aku sing mbukak presentasi, ngopo de’e sing nutup? =_=”. Tak apa lah...

”Dek, presentasi ne kesuwen ki loo, sak jam punjul wis an,”
”Rapopo mbaaak, nganti ngko pas olahraga wae,”
Sial.
”Crito-crito wae mbaakk,”

Kat mau ki wis crito-crito ra nggenah, deeekk...

Akhirnya disudahi juga.
“Dada mbaaakkk..”
Horeee... saya di dadah-in sama adek-adeknya. Si Verlin sama mas Erwin ndak.

Spontan saya ngomong gini, “Saya tunggu kalian di ITB yaaaaa...”

Haaah... presentasi keempat yang menajubkan!
Tag : ,

Presentasi Ketiga

Jum’at, 7 Januari 2011

Hari ini presentasi ketiga di SMA tercinta, SMA satu. Pengene dapat kelas Aksel, ben ngerti adek-adek kelas e saiki rupane koyo opo do stres-stres, ehhe. Kejaaamm...
Ternyata saya kebagian kelas IPS T.T padahal si Danang sama si Mahdan dapet kelas Aksel semua. Jahaaaatt....

Presentasi di SMA1 ini dilaksanainnya pulskul, atawa pulang sekolah. Nah, di kelas saya itu jam terakhirnya ulangan, jadinya tidak bisa menerobos masuk ke kelas, ekspansi dadakan. Ngga tau, kenapa perasaannya ngga nyaman, soale niki pertamakali dapat IPS. Arep njelaske ngopo cobo, bingung, hadeeehh...

Ternyata perasaan saya terbukti. Pas mlebu kelas, hampir dari separuh murid nya itu keluar kelas da pulang.

Jahaaaatttt....

Nangis amazon (biasa wae ding).

Dan di SMA 1 ini presentasi nya garing banget, ini pertamakali nya juga partneran dudu karo mbak-mbak, ning iki ro mas Fuad. Ya begitulah rada-rada ndak sinkron, dan pas keluar, ternyata kelas saya paling cepet keluarnya, ehhee.

Asyiknya ning SMA 1 ini jadi ketemu sama temen-temen SMA dulu. Remember sweet memoirs between sweat memoirs. haaahh jadi pengen SMA meneh, pengen ngrasakke dolan-dolan bareng teman-teman, T.T

Sudah ah, niki curhat presentasi ke tiga yang ga nyenengin dan yang nyenengin.
Tag : ,

Presentasi kedua

Kamis, 6 Januari 2011

Hari ini hari kedua WiKa presentasi ke sekolah-sekolah. Aku (tepatnya semua, karena ga ada jadwal yang tabrakan) presentasi di MTA, umpul di MTA jam sembilan. Aku mboncengin mbak Astri, terus juga janjian sama si Fitri ketemu di depan Luwes nusukan, karena si genduk Fitri belum tau MTA itu mana.

Aku pernah lewat MTA, tapi agak-agak lupa. Tapi tetap PeDe wae. Alhasil, nyasar juga sampai pasar, ;p hahaha. Dasar berbakat menyengsarakan orang lain.

Walopun dijadwalkan semua ikut presentasi, tapi yang datang cuma sekitar dua puluhan lebih. Pokoe yang cewek ada sepuluh lah.

MTA itu ada dua IPA Ikhwan, dua IPA Akhwat, dua IPS Akhwat, satu IPS Ikhwan, satu kelas IPS campuran. Nah, aku sama mbak Astri plus Fitri kebagian (tepatnya milih) IPA 3, yaitu ipa akhwat, hehehe. Setelah pembagian kelas, semua anak WiKa nyari-nyari tempat yang akan di presentasiin. Sumpah, gedung MTA itu mbundet, hehehe. Riuebeut beud daaah... nganti bingung dan nyasar masuk kelas, hehehe.

Akhirnya ketemu IPA 3, yang sebelumnya ga yakin karena sebelumnya ada mas tatang dan kawan kawan masuk ke kelas IPA 3, ternyata cuma numpang jalan karena bingung, hehehe.

”Pagi adek-adeeeeeekkkk,” Saya buka forum. Halah.
”Kami dari WiKa atau Widya Kelana akan mempresentasikan tentang ITB,” si Fitri nambahin. Terus kami bertiga mengenalkan diri sendiri dan Fakultas apa.

Seneng banget pas presentasi di perhatiin, hiks hiks hiks. Terus responnya juga baik. Tau kan nek aku presentasi ki gayane koyo opo, hehehe. Serius tapi ngga serius dan membuat bingung.

”Pada ngerti apa yang saya omongin ngga?” Saya buka pertanyaan sehabis njelasin TPB dengan bahasa yang sulit, bahkan saya sendiri pun tak mengerti apa itu, =_=”
”Ngaaaaaaaaaaaaaaaaaakkkkkk,” si Adek-adek serentak njawab barengan.
”gini lho...” si Fitri membantu. Makasi makasi makasi, hehehe.

Lagi-lagi aku yang paling cerewet. Si Fitri sing koyo ngono wae kalah, je. Opo meneh mbak Astri sing notabene antengan. Jglaaaarrrr....

Tapi mbak Astri sangat berguna sekali saat penjelasan tentang D3 Metrologi...

Niat mau nutup presentasi, saya selalu mbuka pertanyaan, ”Ada yang mau tanya ngga?”

Habis itu banyak yang ngacungin tangannya. Pertanyaannya macam-macam. Ada yang gini: ”Mbak, kalo Teknik Fisika itu masuk Fakultas apa ya mbak? Terus cara masuk beasiswa nya gimana?”, gini: ”Mbak, keunggulannya Farmasi ITB sama Farmasi Universitas lainnya apa, mbak?”, sampai gini: ”Mbak, nitip surat buat mbak Isna,”

Heeehh??? Gini, soale saya bilang gini, ”Sebenarnya ada anak MTA yang di ITB tapi ngga ikut WiKa karena rumahnya Magelang. Ada yang kenal Isna Kusuma Dewi?”

”Yaaaaa......”

Habis itu pas selo, si adek tadi ngomong nitip surat itu deh.

Ehm. Akhirnya, presentasi yang menyenangkan berakhir.
”Tadi presentasinya kelamaan ngga deeekk??”
”Iyaaaaaaa...” buset dahh...
”Yasuda kalau gitu, maap, hehehe,” terus pamitan sama adeknya. Udah keluar terus masuk lagi, nunut dalan, hehehe.

Di MTA ini yang marai asik wi di kei Snack. Haahaahaa, ga kaya SMA SMA lainnya, katane mas-mase. Pengalaman dari tahun-tahun kemarin.

Huaaa ...

Great second presentation
Tag : ,

Beda ITB dengan Universitas Laen???

a. Nama, dong!
Lihat saja, namanya kan ’Institut’ bukan ’Universitas, :P. Indonesia cuma punya tiga Institut (yang negeri dan masuk di daftar SNMPTN 2010), satu Pertanian (IPB), dan dua Teknik (ITB dan ITS). Menurut buku tafsir Rachmaninnoff (perasaan iki nama musik klasik, :P) halaman 1564, Institut itu katanya memfokuskan perkuliahan pada titik tertentu, yang mana titik kefokusannya itu susah untuk dipengaruhi suatu medan gaya yang sangat besar (jangan dipercaya, ini). Hohoho. Biasane, ’Institut’ itu lebih konsentrasi sama program tertentu. Misalnya IPB, khusus yang buat pertanian, kalo ITB sama ITS kan cuma buat sains dan Teknik. Tapi disini, ITB juga nyediain program Seni rupa dan manajemen. Kalo universitas, misalnya UI, kan kayak gado-gado, campuran teknik, sains, bahasa, dan sebagenya.

b. Masuk Fakultas dulu, baru Jurusan
Kalo liet buku passing grade dari bimbel, coba cari deh ITB, pasti list program studi nya paling sedikit dibanding universitas lainnya, karena itu passing grade fakultas/sekolah, bukan jurusan. Kita punya 12 Fakultas, 10 IPA, 2 IPS. Nah, kalo SNMPTN dan USM, milihnya kita bukan langsung milih jurusan, misalnya matematika. Di ITB kita harus ambil di Fakultas dulu, FMIPA. Kalo OSPEK, kita ngga ospek kaya univ laen di Semester satu, tapi ketika semester tiga, setelah masuk ke jurusan di fakultas/sekolah itu.

c. Ada program TPB
Beda banget nih, hampir ga ada di universitas lainnya. Di sini kalian seperti kelas penyetaraan. Lamanya 2 semester ato satu tahun. Kayak SMA kelas 13 lah, hehehe (ki kata-katane ngambil dari buklet wika). Di sini mempelajari kalkulus, Fisika dasar, Kimia dasar, pengenalan teknologi informasi, bahasa inggris, sampe olahraga. Kata kakak angkatan, TPB itu Tahap Paling Bahagia, laaaahh....

d. Kampusnya cuma satu
Bedanya nihh... misal di UNS ya, ada lebih dari 3 kampus. Misal kampus buat Fakultas keguruan di sini, buat yang MIPA disitu... nah, di ITB cuma ada satu kampus, di Jalan Ganesha 10 Bandung. Tapi mau ada kampus khusus anak TPB dan jurusan yang 'bertema' lingkungan didepan kampus UnPad yang di Jatinangor. Halah, anak ITB memang tak bisa terpisah dari anak UnPad, hahaha. 

e. UTS dan UAS yang berlarut-larut
Ini... ini nih. Biasanya kan kalo Test itu seminggu penuh, nah, kita anak TPB beda sendiri. UTS nya itu setiap hari Jum’at selama kurang lebih 3 bulan. Bayangkan itu, pemirsaaa!!!

Ada enak dan ada nggak enaknya. Enaknya= kita bisa berkonsentrasi belajar selama seminggu penuh, ga ada acara SKS ato sistem kebut semalam, adanya sistem kegiatan seminggu (maksaaaaa). Jadi, bisa lebih maksimal (tapi dilihat dari saya, podo wae jano, ngga ngefek, hehehe. Dasar ini saya saja yang bebal)

Nggak enaknya= stres kita berlarut-larut. Bayangkan, selama 3 bulan itu kita begitu-begitu saja, hiks.. T.T

Onggih...Kalo suda tingkat 2 ato lebih, biasanya UTS tergantung dosen, dan bisa saja satu hari itu ada 3 UTS. OMG! Bisa aja hari ini kita selesai materi ini, kemudian pas mau pulang, dosen berkata,”Besok kita UTS ya,” dan mahasiswa dan mahasiswi hanya melongo tak percaya. (niki mode lebay= ON. Ketoe dereng wonten kejadian begini. Palingan ada Quiz).

f. Secara Normal, ITB ngga ada program Diploma
Hoaaaa...hhh.... Saya pas pertamakali masuk ITB, lihat ada pintu yang tulisannya ”bagi mahasiswa baru D3 Metrologi harap .....” saya ngga hapal tulisannya. Emang ITB punya jurusan Diploma? Terus saya tanya si Uli yang anak SMA 3 Bandung, ”Ul, ITB itu ada program Diploma nya, ya?” si Uli menggeleng. ”Wah, saya malah ngga tahu, Rahma. Lihat dimana?” Si Uli malah balik nanya.

Saya memang ga yakin kalo ada proogram diploma di ITB, hehehe, sampai suatu hari....
”Rahma dari Solo, kan?” Temen nanya, pas saya dlosoran di area khusus akhwat di Salman. Saya mengangguk.
”Berarti kenal ini, dong?” dia lalu nunjuk temen yang disampingnya. Ada mbak-mbak kecil. Saya senyum, dia juga senyum.
”Rahma,”
”Astri,” kami berjabatan. “Dari SMA mana?”
“SMA 1, mbaknya SMA mana?”
”Lhoh,” si mbak melongo. ”Saya juga dari SMA satu,”
”Iki piye to, lhawong dari satu SMA kok ndak kenal,” si temen malah ketawa.
”Saya angkatan 2009 kok, tapi baru masuk ITB ya tahun ini,” si mbak menambahkan.
”O... makane, mbak. Mbaknya jurusan apa? Kok ngga ikut WiKa to mbak?”
”Saya FTI, jurusan D3 Metrologi. WiKa itu op, dek?
”Lah... jurusan opo, kui? Ndak tahu, saya. WiKa itu paguyubannya anak Solo yang kuliah di ITB. Nomernya berapa? Nanti saya kabari kalao ada kabar pertemuan WiKa,” Akhirnya saya dan mbak Astri bertukar nomer henpon.

Begitulah pertemuan saya mengenal D3 Metrologi. Nek diceritakan, mesti panjang banget, hehehe.

Oiya, D3 Metro ini kerjasama sama kementrian perdagangan, dan lulus langsung dapat kerja alias ikatan dinas (ouyeaaaahhh), dan ini cuma dibikin tiga angkatan. Angkatan taon 2009, 2010, terakhir taon ini, 2011. hayuuu, sok atuh daftar. Kuotanya 50 orang saja.

Tahun ke empat, katanya (kata mbak Astri) mau dipindah ke UGM, karena kan secara struktural, ITB memang ga punya program Diploma. Oiya, UTS D3 Metro berjalan normal, yaitu seminggu penuh.

Begitulah sekelumit perbedaan antara ITB dan Universitas laennya. Kalo ada yang mau nambahin, sok atuh...
Tag : ,

Presentasi Pertama

Senin, 3 Januari 2011

Hari ini presentasi pertama di depan orang-orang yang belum pernah ku kenal sebelumnya. Hari ini aku kebagian presentasi di SMA 5, sekolahnya si nduk catching. Hehehe. Kebagian ipa II. Ga tau si Lia itu kelas ipa berapa. Pengennya sih aku presentasi di kelasnya Lia...

Di SMA 5 ini ada sembilan kelas, 4 ipa, 5 ips. Setiap kelas ada dua orang. Terus masih ketambahan orang lagi, mbak Ratna. Jadi ada yang satu kelas diisi tiga anak. Yang di SMA 5 ini dikoordinir sama mas Andyan (Mikro ’09). Kayaknya sih mas angkatan 2009 cuma itu, ternyata di hampir pertengahan, mas Jony sama mas Mahyan datang. Loohh... piye toh iki. Perasaan dudu ning SMA 5 pas pembagiane kae.

Oiyaaa... hari senin ini tabrakan 4 sekolah. SMA 5, SBS, SMAN1 Sragen, sama SMA Al-Islam. Sebenere pengen ke Al Islam, karena pengen ketemu temen SD, xixixixi. Pamer, hehehe. (Astaghfirullah, ojo ditiru nggih,) karena taunya SMA 5 ga jadi di kunjungi, eh, jadi. Jadinya saya kebagian di SMA 5 (iki jano susunan kalimate pie???).

Pas nyampe di SMA 5, jalan ke sepanjang koridor kelas 12, eeehh... di Ipa 3 ada Lia!!!

Si Lia dadah-dadah-in. Saya juga. Terus ngasi isyarat biar saya yang presentasi di kelasnya. Hehehe.
”kok ga ngomong?” si Lia ngomong pake bahasa isyarat bibir.
”ga due pulsaaa,” saya juga jawab dengan cara yang sama. Terus, si Lia cemberut. Hehehe.

Pasangan presentasi saya sama Mbak Maya, TI ’09. dia juga aksel. Harusnya taon ini dia baru kuliah. Baru kenal, langsung di pasangin presentasi, gimana ini?? Apakah saya bisa??
Jeng jeng jeng jeng....

Alhamdulillah bisa, walo dikit-dikit liat contekan, hehehe. Memalukan sekali. Presentasi cuma sekedar ngomong, ga pake LCD. Jadi inget protesnya siapa, mas Tatang ato mas Okky, ”mas, dari institut teknologi kok presentasinya ga pake teknologi,”

Wkwkwkwkwk...

Sebelum presentasi dari ITB, ternyata ada presentasi dari ATW, akademi teknik warga. Alhasil, saya sama mbak maya yang uda kirim-kirim salam, terpaksa keluar, ehehehe. Adek-adeknya (emang adek?) lucu dahh... masak kami berdua masuk, si ketua langsung nyuruh temen-temennya berdiri terus hormat? Buset.

Dari ATW, paling lama presentasinya itu dari kelas saya. Yang lain uda pada masuk, saya sama mbak Maya masi di luar nungguin presentasi dari ATW. Pas saya masuk, yang presentasi lainnya uda pada keluar. T.T

Mbak Maya partner yang baik, hehehe. Menerima saya apa adanya.

Sebagian besar yang ngomong memang saya, (maap ya mbak, kalo ada bagian yang saya ambil, T.T>)

Karena terlalu semangat, sampe presentasinya teriak teriak dan ternyata suaranya banter banget. Hehehe.

“mbak, ojo cepet-cepet,” ada adek (huahhaaa) yang protes karena kecepatan bicara saya terlalu cepat. Lalu, saya lambatkan. Ketoe sih, dari kelas Ipa, yang paling rame kelas saya.

Satu materi yang belum di ceritakan sih cuma kehidupan di Bandung itu bagaimana. Lupa. Udah njelasin banyak tentang beasiswa. Si adek-adek pada bisik-bisik. Yang paling depan milih-milih beasiswa sama temennya.

Akhirnya presentasi pertama berakhir dengan menyenangkan ^_^ dan ternyata ada temen SMP yang masih inget saya, si Pansy. Huaaa saya terharu. Padahal dia cowok lo. Biasanya kan kalo cowok sama temen sekelas aja kadang lupa.

Habis semua udah di presentasiin, ketemu sama si Lia dan banyak cerita. Sekalian promosi Try Out akbar WiKa. Haahhhaahha...
Tag : ,

Ngomongin Masa Depan (78% Serius)

Bingung nentuin kuliah?
Beda pendapat sama ortu?
Bingung mau ambil jurusan apa?
Kedokteran, heh? Teknik informatika?

Klasiiikk....

Saya pun mengalami dilema yang sama.

Dikisahkan suatu hari di hari yang mendung.
Nginget-inget pas sharing di kosan Atia bareng Atia sama si Isna.

Ini fles bek dulu pas SMA, yaaa...
”Mau kuliah jurusan apa, ya?”
Di otak terlintasnya kalo ngga kedookteran ya Teknik Informmatika (TI). Hoohhoo. Kedokteran yang nyuruh Ibuk, TI yang nyuruh Bapak (Saya sih kepikirannya pengen Biologi). Ternyata, saya ndaftar kedua-duanya ditolak mentah-mentah, akhirnya saya malah condong ke teknik lingkungan, hehehe. Suatu bidang studi yang samasekali ngga terbayang.

Flesbek selesai...

Ingat kelas tiga ada TPA, Tes Potensi Akademik, tak? Yang katanya mbantu kita buat nglanjutin kuliah di jurusan apa? Hehe ternyata samasekali ngga membantu.
”Sebenernya yang perlu tes psikologis itu bukan kita, tapi orang tua,” si Isna membuka forum. Saya pas itu cerita ada temen saya yang kuliah dengan jurusan yang sebenarnya dia ngga mau. Dan orangtuanya ga mau mbiayain kalo ngga kuliah di jurusan itu. Jurusan Kedokteran. Buset dah. Kalo ngga KU, ngga usa kuliah, dan kuliahnya itu biayain sendiri. Kejaaaammm....

Memang peran orang tua itu penting buat masa depan kita. Kadang orang tua juga bisa egois, memaksakan kehendaknya kepada kita, yang mungkin merupakan wujud dari pelampiasan keinginan yang dulu belum tercapai.
”Orang tua tuh apaan sih, bisanya maksa. Kalo kita ngga seneng, ngapain, coba?” Isna berkoar-koar. Saya dan Atia mengangguk-angguk. Dia juga dulu disuruh masuk Kedokteran Umum, namun si Isna menolak mentah-mentah.

Kalo dipikir-pikir, bener juga ya. Bukan kita aja yang perlu tes begituan. Si ortu juga harus dikasih tes psikologis supaya bisa lebih bijak menentukan apa yang akan dilakukan anaknya dimasa depan, biar ngga bebal-bebal amat, getoo...

Juga menumbuhkan kesadaran. Walaupun itu memang duitnya ortu, tapi kan yang kuliah itu kita, yang menjalani itu kita, dan yang berjuang juga kita. Kita ngga mau kan, kuliah karena terpaksa? Ngga mau ngeDrop kan karena ngga suka pelajarannya?

Tapi kita juga ngga serta merta bebal milih jurusan. Misal kita pengen jurusan X, tapi ortumu tau, kamu lemah dalam pelajaran yang mendukung jurusan X. Si Ortu pengen kamu kuliah di jurusan yang memang benar-benar cocok sama kamu. Ini benar, hidup ada di tangan kita, tapi di dalam hidup itu juga ada tangan-tangan lain yang membantu kita.

So, gimana ini?

Masih bingung?

Minta saran ke temen juga, ke BK juga, kalo perlu, share online, hehehe. Ngga tau membantu apa nggak. Pokoknya, mantapkan hati, terus bilang sama Ortu keinginanmu. Kalo kamu yakin, pertahanin. Tapi kalo kamu pengen jurusan itu setengah-setengah, jangan takut buat share sama Ortu, walo nanti resikonya kamu dapet sedikit ceramah, hehehe. Saya pernah bilang sama ibuk, ”Buk, pengen masuk Sastra Belanda, Astronomi, Pemulihan Tanaman, Teknik Mesin, blablabla...” semua jurusan yang ajaib saya sebutkan semua.
”Opo kui Sastra? Astronomi? Opo, tanduran mau? Cah wedok ki arep mlebu mesin?” Si ibuk langsung mendelik kemudian menceramahi saya habis-habisan, hehehe.
Tag : ,

Chatting

Suatu hari, Frau Ifa, guru bahasa Jerman saya SMA memberi tugas.
“Kalian coba chatting dengan orang Jerman asli, dengan begitu kalian juga bisa memperbaiki struktur kata kalian. Bisa lewat Yahoo messenger, bisa juga lewat MiRC,”

Tugas yang kalo dipikir-pikir menyenangkan. Akhirnya aku, Lia, dan Dyah ndonload trial MiRC dan make itu di leptopnya si Lia.

Hari itu pulang skula, hari Jum’at.

”Ayo, pake nama Alice,” sebuah nama palsu di bikin. Setelah berkali-kali gagal bikin, karena udah lama banget ga main MiRC, akhirnya terbentuklah user dengan nama Alice.

Pertama nge-add orang, langsung ada tulisan:
“Hare geneeee masi main MiRC??? Pake YM dooonggg...”
Jiah... situ juga pake MiRC.

Setelah itu, ngeadd orang Amerika, Meksiko, kanada, Inggris (bayangkan, disana masi jam 4 pagi dan ada yang OL) dan menanyakan hal yang sama: can you speak deutsch?
Jawabannya hampir semua sama yang ada di belahan Amerika: em... no, sorry, but, I can speak Spanish.
Dan selalu dijawab: m..okey. thx.
Dan lalu dihapus dari daftar.

Lalu ada yang ngeadd dari Indonesia. Langsung diberondong pertanyaan: bisa bahasa jerman ngga? Ya udah kalo nggak

Habis itu, pupus harapan. Dan iseng ngeadd orang dan pake bahasa inggris, hehehe.
”Hello,”
”Hello,”
”Can u speak deutsch?”
“No. where r u from?”
“from Germany,” dan… bualan demi bualan pun terjadi, hehehe. Pake bahasa inggris yang sebenarnya agak kacau. Untung yang diseberang sana gremernya lebih kacau dari kami bertiga.

Kasihan kasihan kasihan. Kena bohong.

Ada lagi yang memberi harapan.
”Bisa bahasa jerman, tak? Ada tugas buat chatting pake bahasa jerman nih,”
”Bisa bisa. Tapi nunggu saya solat jum’at dulu ya,”

Akhirnya kami bertiga nungguin sampe kurang lebih satu jam.
”Loh, masih ditungguin? Xixixi.”
”iya, ayo mulai. Wie heist du?”
”xyzxyzyxzyxzyxyzyxyzyx” dia malah mengeluarkan bahasa yang super aneh yang belum pernah saya dengar sebelumnya.
”bahasa apaan tuh? Apaartinya?
”begini begini begini...” dia menjelaskan.
”O... begitu,”
”Eh, jgn pcya, cuma bohongan, hahaha.”
”loh?”
”Saya ngg bs bhs jeerman,”
Langsung habis itu kami bertiga nge-close MiRC dan shut down.

Siaaaallll.... nunggu satu jam lebih hanya untuk seorang penipu? Huft.
Tag : ,

Mukrab Wika

Minggu, 2 Januari 2011

Huaaa… agenda tahun baru! ^_^ . Mukrab, ato temu akrab, dilaksanakan.

Jam delapan kumpul di depan SMA 2 (tapi baru berangkat jam sembilan, dasar), terus jalan-jalan (tepatnya maen motor) nyari rumahnya anggota WiKa yang uda di list.

Rencananya si kumpul di SMA 1, tapi gara-gara ada Sanin Party, dipindah di SMA 2. ehh...di SMA 2 gerbangnya di tutup, sehingga pindah ke SD kristen di samping SMA 2, hehehe.

Dreskod nya pake jaket item nya WiKa. (buset dah, koyo geng motor, wkwkwk)

Dibagi deh lima kelompok. Kulo intuk kelompok dua, bersama mas-mase kabeh. Yang 2009 mas Wisnu sama mas Reza. Kalo yang 2010 sama mas Fuad, mas Ikhsan, mas Wahyu, mas Nur Adhi, terus ditambah sama mbak Zhi. Ga sido wadon dewe, hehehe.

Habis itu, motor-motoran nya dimulai deeeehh...

Sek, arep protes, hehehe. Kelompokku mas Nur Adhi kui, ngepit e kealonen, mbak Zhi nganti gregeten. (ngapunten nggih mas, hehehe)

Pertama pergi ke rumahnya mas Faris, alamatnya di Tegalsari. Waaaa cedak SD ku kui, Ta’mirul Islam, ^_^. Dan ternyata, rumahnya mas Faris itu selalu saya lewati ketika olahraga SD pas suruh lari sama Pak Tomo, hehehe. Jadi kangen SD. BTW, mas Faris itu anak Ta’mirul juga ndak ya?

Setelah itu nyari-nyari rumah siapa wae, lupa, hehehe. Yang tak eling kui ke rumah mbak Ratna, terus mas Ahmad sama mas Dio. Terus mas Erwin sama mas Adip juga. Pas di Rumah mbak Ratna...

”Nah, iki omahe si Ratna,” satu diantara mas Ikhsan dan mas Fuad berbicara sambil nunjuk rumah nomer 3, jl gang apel III/3, warna ijo.

Lagi asik-asik motret tiba-tiba...
”Ada apa ini?” ada bapak-bapak dari dalam keluar. Semua pada senyum-senyum.
“Dek, ketoe kui dudu bapake Ratna kok,” mbak Zhi bisik-bisik.
“Apa ada tugas motretin rumah nomer tiga, ya?” bapak nya melanjutkan.
”Nggak, pak. Ini ada acara untuk motretin rumah teman-teman,”
”Lha, saya bingung, tadi juga ada rombongan pake jaket item motret-motret. Saya kan jadi gimana,” si bapak curiga.

Jdarrr.... mirip geng motor. Enam dari delapan pengendara motor memakai jaket yang sama, item, pula. Mencurigakan tenan...
”Kalian dari mana, memang?”
”Dari ITB, pak,”
Lalu si bapak bicara apa, saya lupa. Terus, karena merasa salah alamat, mas Wisnu angkat bicara,
”Anak bapak ITB bukan?”
”Bukan lah, lha wong anak saya masih SMA kok di bilang ITB,”

GUBRAK!!!

Salah rumaaaahhh.... T.T padahal alamatnya bener, tapi kok penghuninya ga bener?

Habis itu, mbak Zhi SMS mbak Ratna dan di bales.
”Rumahku nin Cemani..” Lha dalah... durung pindah, jebule.

Setelah capek muter-muter, kumpul di monumen 45 buat makan en TFT (Training For Trainer). Karena hari hujan, dipindah ke SMA 1. Tapi kan ono Sanin???

”Maaf mas, ini area buat panitia,” si adek-adek entah siapa ngelarang masuk garis hitam begitu masuk ke SMA 1. Masuk lokasi ga bayar lo, ijin sama pak Yamto, hehehe.
Si kakak WiKa mencoba menjelaskan, tapi dibantah terus sama si adek. Terus Pak Yamto datang dan menyelamatkan kita semua. Huahhahha...

Sebenarnya TFT nya mung setengah jam. Gojeg e kui lho sing kesuwen, hehehe. Habis TFT ngguntingin tiket, terus ngecapin tiket. Habis itu pulang.

Huaaaa... hari yang melelahkan. Nyampe rumah jam lima lebih. Amazing.
Tag : ,

Sickinhome

Home-sickhome-sick

Maksudnya??

Tiba di Rumah, bukannya seneng, tapi malah ada sesuatu yang melanda.

Kenapa ini bisa terjadi?? Hiks

Rahma sakit..

mesti nek tekan ngomah koyo ngene, lara terus, T.T

kalo homesick dulu itu, karena bener-bener kangen rumah.

Ini, uda nyampe rumah malah sakit, tepar dua hari, kepala pusing. T.T

Home sick berganti dengan sick in home...
Tag : ,

Amazing Journey

Amazing Journey

Tanggal 18 Desember 2010, hari yang dinanti-nanti. Karena apa, temaaaan????

HOREEEEE aku pulang ke SOLOOOOOO....

Kali ini alhamdulillah dapet tumpangan gratis dari keluarganya si Cholidah Akbar Fitriani, anak FTTM yang pengen masuk Perminyakan. Si anak aksel SMA 3, yang juga satu-satunya cewek dari SMA 3. huwwaa...

Hm, ayo ke cerita, ehhee...

Jam delapan sih suruh standby di Amanda, eh... jam sembilan baru dateng, (T.T) padahal aku kemarennya nawar gimana kalo jamm setengan sembilan, eh, malah bolehnya jam delapan, tapi ternyata disana saya ngoyot di Amanda selama satu jam, hiks. Tak apa...

Setelah menunggu sekian ribu detik, akhirnya sms dari si Fitri datang juga (horeee)

Nyebrango saiki,

Ok, akhirnya aku menyebrang di jalan Juanda, dan menghampiri mobilnya si Fitri. Masuk dan...

Taraaa.... you’re entering the magical world of pitchthree...

Haaaaa….. inilah keluarganya si pitri. Ada ibuk, bapak, dan adeknya…

Si Adek ini namanya Rini, metal maaan!!! Sangar tenaaann.. ora adoh-adoh karo fitri, ehhee...

Saya kira langsung pulang, tapi ternyata... mampir ke pasar baru dulu, cing!

Di pasar baru nyari-nyari pesenan dari sodara-sodaranya fitri, kebanyakan nyari kaos timnas Indonesia. Setelah kira-kira satu jam-an, kami melanjutkan perjalanan...

Cerita hari pertama mudik berakhir sampai di sini...

Eh ngga ding, karena ngga mungkin dini hari naik mobil, keluarganya si Fitri transit di rumah sodaranya di Batang. Batang itu dekat Pekalongan. Pas disana, jadi gimanaaaa gitu, karena saya adalah satu-satunya yang bukan sodara, ehhe...

Tapi tapi tapi... mereka semua baik baik koookk... T.T terharu, saya ngga dianggap orang laen, hiks. Dapat kenalan baru, namanya si Arum dan Titi, adaeknya yang cowok namanya lupa, tapi kayaknya Dian apa siapa, (maap.. lupa..). yang Arum kelas 3 SMA, Titi kelas 3 SMP, adeknya kelas SD pokoke. Hhee...

Malemnya, yang sungguh lerut, jam setengan duabelas, si Fitri ngopi 3 Idiots (Ya Allah.. aku nonton iu lebih dari tiga kali) dan nonton di kamar si Arum dan Titi, bersama si adek ajaib Rini. Aku sukses tidur di lantai dengan iringan tawa mereka berempat. Huaaahhm.. ngatuk..

Sekitar setengah tiga, mereka baru bobok, lalu diagendakan bangun jam setengah lima. Aku sih udah tidur dari jam setengah satu.. hheee...

Minggu, 19 Desember 2010

Hari kedua mudik!!!

“Dolan-dolan sik nggih...” Fitri’s mom explains that. OMG!! Mau dibawa kemana hambamu ini ya Allah?

Akhirnya…

Pukul setengah delapan…

JALAN JALAN KE PANTAAAAAI!!!

Ya Allah, jan aku iki pekewuh tenan ki, wis numpang mobil, mangan gratis, jek entuk wisata, pula, T.T

Di pantai, senpet pula liat atraksi lumba-lumba. Huaa… rahma pekewuh… hiks…

Setelah itu... setelah itu...

PULANG!!!

Alhamdulillah... pulang juga...

Sampai di Boyolali masi mampir juga, beli tales ato telo, begitu, lupa...

Akhirnya... jam lima lebih dikit, nyampe rumaaah!!!

HOREEE....

Hahaha.. euforia.
Tag : ,

Tentang si KTM

Kisah tentang si KTM

Huaaaaaaaaa….. KTM sama uang 50 ribu yang habis di tarik hilaaaaaaaaannnggg!!!!!!
 kode berteriak-teriak histeris di dalem kamar sambil meluk si guling.

Ceritanya karena bokek dan libur sebelum UAS, aku narik uang di ATM BNI di Jl Tamansari. Pulang beli gorengan dan mi 4 bungkus. Pulang ke kosan, naro duit, terus tepar. Besoknya nyari KTM ilang ntah kemana. Nangis amazon dah.

Harus ngurus ke Anex, fotokopi ini itu, minta surat kehilangan dari polisi, terus apalagi kalo duitnya habis. Ini juga uang jaket minta disetor, T.T, Astaghfirullah...

Ya Allah, bantu aku sekali lagi, tolong KTM yang sekaligus ATM saya ketemu, seperti si dusgrib...

Ini jatrahe aku wae sing crobo. Ndeleh opo opo kok yo ra disiplin..

Apa toh ini.. huaa... kenapa Rahma teledor sekali???

Akhirnya, dengan perasaan yang mecoba ikhlas, aku mendatangi Anex, ke kantor satpam, ke BNI minta surat aplikasi, ke kantor FTSL buat minta tandatangan ketua prodi, dan...

Akhirnya semua syarat-syarat terpenuhi juga. Alhamdulillah...

Aku mengukuhkan untuk pergi ke Anex, tapi sebelumnya mau ke kosan dulu. Sampai di kosan, iseng buka-buka loker. Di bawah loker aku ngelihat ada uang limapuluh ribuan.

Loh, kok ada uang 50 ribu... jangan-jangan...

Huaaaaa.......... KTM ku ketemuuuuuu....

Huaa.aa..... aku diselamatkan oleh Allah sekali lagi.... T.T terharu, hiks.

Rahma berjanji...

Ngga akan teledor lagi...

Insya Allah...

Amiiiiiinnn...

KTM ku... ketemu.... bisa narik duit lagi, ehehehee...
Tag : ,

Wake Up!

Wake Up!!!

Huuuaaaa….

Lama kali tak posting ni blog, kangen, T.T

Udah beberapa minggu ga posting karena ngga tersedia internet, hehehe. Biasanya numpang di Salman ato minjem akun si Amel, hehehe.

Saya lagi bangun dari tidur panjang, harus melanjutkan pekerjaan yang belum dikerjakan (=_=)

Wis ah. Tak mosting sek, hehehe.
Tag : ,

- Copyright © アイサ の ノート - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -